Bentuk Adaptasi Hewan Gurun Pasir

daftarhewan.com. Gurun pasir adalah salah satu tempat yang paling tidak ramah di bumi, yang menghalau banyak manusia dan sebagian besar spesies hewan yang ditemukan di seluruh dunia. Namun sejumlah hewan melakukan adaptasi yang paling mengejutkan dan mengesankan untuk hidup di area seekstrem gurun pasir atau padang pasir. Dalam artikel ini, kami membahas beberapa hewan yang bisa memanfaatkan lingkungan gurun yang keras, bertahan hidup dan bahkan berkembang melalui adaptasi fisik, perilaku, dan biokimia yang luar biasa.

Cara Adaptasi Hewan Gurun

Hewan gurun perlu beradaptasi dengan panas yang hebat dan kekurangan air serta tempat berlindung. Banyak hewan gurun pasir atau hewan padang pasir yang hanya aktif pada malam hari saat suhu lebih dingin. Hewan lain menggali di siang hari untuk menghindari kondisi yang keras di siang hari.

Mari kita simak bersama!

1. Boa Pasir Kenya

hewan yang ada di padang pasir, hewan di padang pasir, binatang di padang pasir, hewan hidup di padang pasir, hewan di gurun pasir, gambar binatang padang pasir, nama nama hewan padang pasir, sebutkan hewan padang pasir, hewan yang tinggal di padang pasir, hewan yang di padang pasir

Ular boa pembelit dikenal sebagai penghuni hutan hujan, tetapi spesies boa pasir adalah boa baru yang telah menaklukkan gurun alih-alih bertahan di lingkungan yang lebih lembab. Salah satu spesies boa terkecil di dunia, boa pasir Kenya- Kenyan Sand Boa (Gongylophis colubrinus), sebagian besar hidupnya terkubur di bawah permukaan pasir gurun atau secara harfiah hidup di bawah batu.

Di pagi dan sore yang sejuk saat sinar matahari gurun yang terik memudar, ular boa pasir Kenya muncul dari sarangnya untuk melacak, menaklukkan, mencekik, dan akhirnya memakan mangsanya secara utuh. Gaya hidup spesies ini yang tinggal di pasir telah memunculkan beberapa adaptasi perilaku yang luar biasa terkait dengan kawin dan makan saat ular berinteraksi dengan lingkungan gurunnya.

Mata dan lubang hidung boa pasir Kenya diposisikan di kepala sedemikian rupa sehingga membatasi intrusi debu ke area sensitif ini. Mampu hidup lebih dari satu tahun tanpa makanan, spesies ini memanfaatkan pasir untuk keuntungannya saat berburu dengan dua cara.

Pertama, ular boa berbaring di bawah pasir, menangkap mangsa saat bergerak melewati ular yang tersembunyi. Kedua, mangsa kecil bisa dibunuh dengan diseret ke bawah pasir sampai mati lemas di butiran halus sebelum dikonsumsi.

Baca Juga:   Jenis Adaptasi Hewan dan Contohnya

2. Sandfish

apa saja yang diperlukan oleh hewan yang hidup di padang pasir, bagaimana hewan padang pasir melindungi diri, binatang yang ada di padang pasir, hewan yang ada di padang pasir, nama nama hewan padang pasir

Bukan ikan melainkan kadal, sandfish (Scincus scincus) adalah spesies skink khas yang berasal dari lingkungan gurun Afrika Utara dan Asia Barat Daya. Berukuran panjang 15 cm dengan warna cokelat yang membantu kadal berbaur dengan gurun, reptil yang tampak lembut ini sebenarnya adalah spesimen luar biasa dari satwa liar yang tangguh dan beradaptasi dengan gurun.

Sandfish dinamai berdasarkan kemampuannya untuk benar-benar berenang melalui pasir gurun, memungkinkan pergerakan yang efisien dan tampaknya menyelamatkannya dari sengatan sinar matahari yang paling keras dengan berada di pasir alih-alih selalu di atasnya. Mampu berjalan di bawah pasir dengan kecepatan tinggi, sandfish menggerakkan kaki mereka dengan cara yang sebanding dengan gerakan merangkak ala perenang manusia saat mereka bermanuver dan mendorong diri di antara butiran.

Gaya hidup berenang di pasir membutuhkan serangkaian adaptasi khusus lebih lanjut. Sandfish memiliki kulit yang halus dan berkilau dengan sisik yang bersinar dan tampak hampir seperti ikan karena kilapnya, tanpa lendir tentu saja karena reptil memiliki kulit kering.

Ketangguhan kulit merekamemungkinkan sandfish untuk berdesir dan berbelok melewati pasir gurun berbasis silika yang sangat abrasif yang akan merontokkan lapisan pelindung banyak makhluk lain dalam waktu singkat. Sisik menutupi bukaan telinga, dan sisik kelopak mata transparan melindungi penglihatan sandfish dari butiran pasir.

3. Unta

hewan padang pasir unta, bentuk adaptasi hewan gurun adalah, adaptasi morfologi hewan gurun, adaptasi unta sebagai hewan gurun, adaptasi hewan gurun adalah, bentuk adaptasi hewan gurun, cara adaptasi hewan gurun, adaptasi hewan di gurun, jelaskan adaptasi hewan unta terhadap lingkungan gurun, 5 adaptasi hewan

Unta memiliki banyak sifat adaptif untuk kehidupannya di gurun. Mereka memiliki kaki yang lebar untuk berjalan di pasir. Mereka memiliki bulu mata yang panjang dan lubang hidung tipis yang bisa mereka tutup untuk melindungi mereka dari hembusan pasir.

Unta telah beradaptasi untuk bertahan hidup dalam waktu lama tanpa air dan makanan. Mereka memiliki usus besar yang sangat panjang yang menyerap setiap tetes air terakhir dari makanan yang mereka makan. Dalam perjalanan jauh, lemak di punuknya akan terurai untuk memasok tubuh mereka dengan energi yang dibutuhkannya. Di akhir perjalanan yang sulit, punuk mereka mungkin tergeletak miring, dikosongkan dari lemak yang mengisinya.

Ketika unta akhirnya mendapat air, unta dapat minum dalam jumlah besar dengan sangat cepat untuk mengisi kembali dirinya sendiri, tetapi akan membutuhkan sedikit waktu untuk makan yang cukup untuk membangun kembali punuknya. Sifat adaptif ini semuanya adalah adaptasi fisik.

Adaptasi perilaku yang membuat unta terkenal adalah reaksi mereka terhadap pendekatan ancaman – mereka meludah! Unta adalah hewan pemamah biak. Ini berarti mereka memiliki beberapa kompartemen perut di mana makanan keras, kering, dan berumput perlu difermentasi dan diuraikan oleh bakteri khusus. Kemudian mereka memuntahkannya dan mengunyahnya lagi.

Perilaku ini mungkin terdengar menjijikkan, tetapi ini memungkinkan unta untuk hidup di habitat di mana hewan lain, seperti kuda, akan kelaparan. Makanan mereka adalah apa yang mereka ludahkan ketika stres dan karena dicerna sebagian, baunya pun tidak enak. Ini membuat predator tidak bisa terlalu dekat – dan juga manusia!

4. Kucing Pasir

adaptasi hewan di gurun, cara adaptasi hewan gurun, bentuk adaptasi hewan gurun

Kucing pasir menyerupai kucing rumahan dan menonjol sebagai satu-satunya spesies kucing yang dapat diklasifikasikan dengan benar sebagai penghuni gurun sejati. Kucing pasir, Felis margarita, berasal dari Afrika Utara, Asia Barat Daya, dan Asia Tengah.

Dengan tinggi 24-30 cm, kucing pasir ini memiliki berat 1-3 kilogram dan hadir dengan rangkaian adaptasi sempurna yang membuat hewan ini mampu secara unik menangani tantangan kehidupan gurun. Kucing pasir memiliki cakar empuk khusus yang ditutupi dengan bulu panjang dan keras yang melindungi kaki mereka dari pasir panas dan juga membantu menopang berat badannya di antara butiran pasir yang bergerak, mencegah kucing tenggelam.

Mata ekstra besar membantu kucing pasir dalam melihat mangsa, sementara telinga besar mengumpulkan suara yang tidak terdengar baik di lingkungan gurun yang kering. Bulu tebal memainkan peran penting dalam mengisolasi kucing dari kondisi musim panas terpanas dan melindunginya dari hipotermia selama malam gurun yang dingin; gurun terpanas akan menjadi sangat dingin di malam hari karena kurangnya kelembaban untuk menahan panas.

Baca Juga:   10 Cara Hewan Menyesuaikan Diri dengan Lingkungannya

Beberapa adaptasi fisik dan perilaku yang menarik semakin menentukan kehidupan unik kucing pasir. Dilengkapi dengan cakar tumpul yang tidak dapat ditarik sepenuhnya, kucing pasir merayap rendah ke tanah, hampir tidak meninggalkan jejak dan menghindari luka bakar karena bulu tebal di kaki mereka. Mengubur diri di pasir atau bersembunyi di bawah semak-semak, kucing-kucing ini akan tertutup dan senyap, menghadirkan kesulitan bagi ahli biologi yang ingin mempelajarinya.

Sayangnya, kucing pasir diklasifikasikan sebagai “hampir terancam” karena peningkatan predasi, kekeringan, hilangnya habitat, dan penganiayaan manusia terhadap sepupu kucing domestik yang luar biasa ini.

5. Kura-kura Gurun

contoh hewan padang pasir, hewan yang hidup di padang pasir adalah, hewan yang ada di padang pasir, ciri khusus hewan padang pasir, hewan di padang pasir, gambar hewan di padang pasir, 2 hewan di padang pasir, binatang di padang pasir, hewan hidup di padang pasir, hewan di gurun pasir, gambar binatang padang pasir, habitat hewan padang pasir

Sementara sejumlah besar reptil bercangkang hidup di lingkungan hutan basah, rawa, dan samudra terbuka, chelonian juga telah menaklukkan gurun. Berasal dari gurun pasir di barat daya Amerika Serikat, kura-kura gurun Gopherus agassizii, dan kerabat dekatnya yang baru saja terpisah, kura-kura gurun Morafka Gopherus morafkai, menjadi contoh adaptasi yang luar biasa terhadap iklim gurun. Meskipun hewan-hewan tersebut terlihat seperti padanan biologis batuan, mereka memiliki rahasia untuk bertahan hidup yang tersembunyi di dalam cangkang yang keras dan kering: kapasitas penyimpanan air yang luar biasa.

Kura-kura gurun memiliki adaptasi fisik yang mengesankan namun khas yang memungkinkan peningkatan manajemen air. Adaptasi ini datang dalam bentuk kandung kemih besar yang dapat membawa air ekstra. Dalam kandung kemih yang berevolusi khusus ini, kura-kura gurun dapat membawa lebih dari 40 persen beratnya dalam bentuk urea, asam urat, limbah berbasis nitrogen, dan air.

Dalam kondisi basah, kura-kura mengeluarkan kotoran dan minum air ekstra untuk disimpan di kandung kemih mereka. Akibatnya, mengagetkan kura-kura gurun dapat terbukti sangat berbahaya bagi kelangsungan hidupnya, menyebabkannya membuang cadangan airnya karena mereka akan buang air kecil karena rasa takut.

Dengan kaki belakang yang tebal dan kaki depan yang lebih rata, kura-kura gurun lebih mudah berjalan di pasir. Faktanya, kaki yang kuat ini digunakan untuk melakukan adaptasi perilaku yang cerdik. Kura-kura gurun menggali lubang di tanah untuk menampung air hujan sebelum diminum dan menyimpan air di kandung kemih mereka.

6. Kecoa Gurun

adaptasi morfologi hewan gurun, adaptasi unta sebagai hewan gurun, adaptasi hewan gurun adalah, bentuk adaptasi hewan gurun, cara adaptasi hewan gurun, adaptasi hewan di gurun, 5 adaptasi hewan

Kecoa gurun memiliki beberapa adaptasi menawan yang melengkapinya dengan sangat baik untuk kehidupan gurun. Menemukan cara inovatif untuk mengumpulkan atau menyimpan air adalah ciri khas dari adaptasi evolusioner gurun. Dalam kasus kecoak gurun, sepasang kandung kemih kecil terletak di mulut. Ini bekerja dengan cara mengkondensasi air yang tersedia dari uap air di udara dan kemudian mengirimkannya kembali ke kecoa. Jika tidak ada penyumbatan, kandung kemih ini akan berfungsi dan memberikan kelembapan pada kecoa.

Kecoa betina nokturnal tidak bersayap dan menghabiskan waktu di liang pada siang hari untuk menghindari cahaya. Sebaliknya, kecoa jantan bersayap diurnal lebih terlihat seperti kecoak normal dan tertarik pada sumber cahaya.

Sebagai hewan gurun pasir, mereka juga bukan merupakan hama karena nyaris tidak hidup bersama dengan manusia dibandingkan banyak spesies kecoa lainnya. Memakan akar tanaman gurun memungkinkan kecoa gurun bertahan hidup sambil tetap bersembunyi, jauh dari sengatan matahari dan predator.

7. Burung-burung kaktus

jenis hewan padang pasir, nama nama hewan padang pasir, hewan yang hidup di padang pasir, sebutkan hewan padang pasir, hewan yang tinggal di padang pasir, hewan yang di padang pasir, 2 hewan yang ada di padang pasir

Hutan dengan vegetasinya dan umumnya tingkat kelembapan yang lebih tinggi menciptakan keragaman struktural dan tipe relung ekologis yang dibutuhkan oleh sekumpulan burung mengesankan yang memanfaatkan pepohonan dengan segala cara yang dapat dibayangkan. Gurun pasir mungkin tampak sangat berlawanan dengan kondisi di mana burung hutan berkembang biak. Tapi yang luar biasa, gurun yang relatif tidak berair ini mendukung struktur ekologis yang setara dalam bentuk kaktus saguaro raksasa yang menunjang kehidupan beberapa burung sekaligus.

Baca Juga:   Manfaat Melestarikan Hewan dan Tumbuhan Bagi Kehidupan

Burung pelatuk Gila mengebor ke dalam batang kaktus yang menyerupai pohon hutan, berlindung dan bersarang di ruang itu. Pada gilirannya, burung hantu kecil yang dikenal sebagai burung hantu peri hidup dan bersarang di rongga batang dan lubang mirip pohon kaktus raksasa. Secara keseluruhan, kita melihat adanya potensi ekosistem hutan yang benar-benar didukung kaktus di gurun.

Jika itu belum cukup, banyak burung penyanyi kecil bertengger dan bersarang di antara tegakan kaktus. Burung wren Amerika Utara yang terbesar dan paling mengesankan, wren kaktus, mengkhususkan diri dalam kehidupan di antara kaktus, bahkan memakan buahnya, berbeda dengan wrensemak, rawa, dan hutan yang memakan artropoda yang lebih kecil dan hampir eksklusif.

8. Kadal berduri

hewan di gurun pasir, hewan hidup di gurun pasir, hewan yang ada di gurun pasir, hewan gurun sahara, hewan di padang pasir, gambar hewan gurun pasir, hewan yang hidup di gurun pasir, binatang di gurun pasir, daftar nama hewan gurun pasir

Cara biasa untuk mendapatkan air adalah minum melalui mulut dan cara terbaik untuk mendapatkan air di gurun adalah mengakses oasis atau memakan tanaman sukulen atau mangsa, betapapun langka sumber daya tersebut.

Namun penelitian ilmiah telah menunjukkan bahwa metode pengumpulan air lain yang sangat cerdik dan maju secara biologis untuk rehidrasi internal telah berkembang di antara kadal tertentu. Melalui pemeriksaan terhadap struktur sisik dan kulit kadal berduri Australia dan kadal bertanduk Texas, adaptasi fisiologis yang aneh telah ditemukan. Kulit kadal mencegah kehilangan air dan juga menahan air masuk melalui kulit, tetapi cara baru di mana kulit kadal membantu pengumpulan air secara presisi telah dikembangkan.

Melalui proses yang disebut “akuisisi air kulit” seperti yang dijelaskan dalam kasus kadal berduri Australia, kadal ini menggunakan miniatur saluran seperti tabung untuk menyerap dan kemudian mengarahkan air dari titik kontak secara kumulatif ke mulut kadal. Setelah mencapai sudut mulut kadal yang agak berlekuk, air kemudian disedot dan dikonsumsi. Melalui adaptasi ini, kadal berduri – Thorny devil (Moloch horridus) dapat memusatkan air yang dikumpulkan dari curah hujan, pasir lembab, dan genangan air yang kadang-kadang ditemukan.

9. Viper Gurun

binatang yang ada di gurun pasir, hewan yang tinggal di gurun pasir, hewan yang ada di padang pasir, binatang gurun pasir, contoh hewan gurun, binatang yang hidup di gurun pasir, hewan hewan yang hidup di gurun pasir, binatang yg hidup di gurun pasir

Viper gurun bertanduk hidup di gurun. Mereka biasanya mengubur diri di pasir agar tetap sejuk di tengah panasnya gurun. Mereka menahan musim dingin di liang hewan pengerat atau kadal yang sedang menggali.

Mereka biasanya bergerak dengan tubuh di depan kepala untuk menjauhkan sinar matahari dari wajah mereka, menggunakan tubuh mereka sebagai dinding. Mereka biasanya berburu pada malam hari. Ular ini diberi nama demikian karena adanya dua tanduk yang mencuat di atas kepala mereka. “Tanduk” pada ular berbisa ini dapat membantu melindungi matanya dari cedera atau mungkin hanya berkontribusi pada kamuflase ular.

Viper gurun bertanduk dapat menggali dengan cepat ke dalam pasir dengan gerakan menyamping yang cepat dari tubuhnya, hanya menyisakan kepala dan mata yang terlihat. Namun di lingkungan alaminya, pasir gembur mungkin tidak tersedia dan ular tersebut kemudian akan bersembunyi di bawah batu atau di liang hewan lain.

Warna ular ini membantu menyamarkannya dengan pasir atau tanah berbatu, terutama jika terkubur sebagian. Mereka adalah pemburu penyergap, mengintai diam-diam dalam posisi setengah terkubur sampai kadal atau hewan pengerat yang tidak waspada datang dalam jangkauan, dan kemudian menerjang dengan cepat untuk menangkap mangsanya. Meskipun ini bukan ular derik, viper gurun dapat mengeluarkan suara dengan menggesekkan sisiknya satu sama lain. Racunnya bersifat hemotoksik.

10. Burung Roadrunner

hewan di gurun pasir, hewan yang ada di gurun pasir, hewan gurun, hewan di padang pasir, hewan yang ada di padang pasir, hewan gurun sahara, gambar hewan gurun pasir, hewan yang tinggal di gurun, hewan di gurun sahara, binatang yang ada di gurun pasir, daftar nama hewan gurun pasir

Meminum urin sebagai upaya terakhir untuk bertahan hidup mungkin dikenal sebagai pilihan bagi manusia di gurun, tetapi burung roadrunner besar memiliki pendekatan yang sangat aneh untuk bertahan hidup di gurun. Salah satu cara utama badan roadrunner mengelola cadangan air pasti akan membuat jijik sekaligus mengejutkan para naturalis. Hewan ini menggunakan air dan reabsorpsi dari kotorannya.

Baca Juga:   Cara Hewan Berkembang Biak dan Contohnya

Setelah makan, sistem pencernaan roadrunner mengambil air dari kotorannya saat masih berada di saluran ekskresi. Sebelum dikeluarkan, air ditarik kembali melalui proses fisiologis yang berkembang, dan baru kemudian feses dikeluarkan. Proses penyerapan dicapai melalui proyeksi vili di bagian saluran usus, yang menyerap air melalui pembuluh darah. Setelah penyerapan dari kotoran melalui pembuluh darah dilakukan, air diangkut dari vili ke aliran darah burung.

Meskipun adaptasi ini membantu kelangsungan hidupnya, satu adaptasi mungkin tidak cukup. Jadi roadrunner memiliki dua adaptasi manajemen air yang lebih mengesankan. Salah satunya adalah berburu mangsa yang menyediakan air melalui jaringan dan darah setelah dikonsumsi. Cara lainnya adalah mengeluarkan garam berlebih melalui kelenjar yang terletak di atas mata burung. Kelenjar desalinasi seperti itu biasanya ditemukan pada burung laut, bukan pada burung darat.

error: