Apa yang Dimaksud Dengan Autotomi? Jelaskan!

daftarhewan.com. Pernahkah kamu menangkap cicak? Cicak terkadang suka melepaskan ekornya ketika terancam, lalu perhatian kita pun teralihkan oleh ekornya tersebut karena ekor tersebut masih bergerak “utak-uteuk”.

kemampuan cicak memutuskan ekornya disebut, cicak memutuskan ekornya disebut, contoh hewan autotomi, hewan autotomi, autotomi artinya, arti autotomi, cicak memutuskan ekornya, pengertian autotomi, autotomi cicak, arti dari autotomi, hewan yang beradaptasi dengan cara autotomi, autotomi adalah

Contoh kemampuan autotomi – via : off-guardian.org

Autotomi ekor (Caudal autotomy), telah berkembang secara independen pada vertebrata dan invertebrata tetapi sangat umum pada kadal atau cicak. Di antara vertebrata, ekor adalah satu-satunya pelengkap yang bisa hilang dengan cara melepaskan diri, yang berfungsi sebagai strategi anti-predator. Ekor yang terlepas terus digerakkan oleh metabolisme anaerobik hingga 30 menit, sehingga mengalihkan perhatian pemangsa dari kadal yang melarikan diri.

Apa Kegunaan Autotomi?

Autotomi, juga disebut amputasi diri adalah kemampuan hewan tertentu untuk melepaskan bagian tubuh yang telah ditangkap oleh agen eksternal. Contoh penting ditemukan di antara kadal, cicak (cecak) atau tokek yang mematahkan ekor saat ditangkap oleh predator. Fenomena tersebut ditemukan juga pada cacing tertentu, salamander, dan laba-laba. Bagian yang dibuang terkadang diperbarui.

Meskipun autotomi dapat menyelamatkan nyawa cicak atau beberapa jenis kadal, ada pengorbanan yang signifikan bagi hewan tersebut karena fungsi vital ekor untuk pergerakan, membangun status sosial, dan sebagai organ penyimpan lemak. Memang, beberapa spesies kadal, yang menggunakan ekornya untuk penyimpanan lemak, bisa menumbuhkan kembali ekornya yamg hilang, dan terkadang mereka memakan ekor diautotomi yang kemungkinan besar untuk mengimbangi hilangnya cadangan lemak utama.

Baca Juga:   Kaki Seribu Terbesar di Dunia, yang Eksis dan yang Punah

Setelah ancaman terlewati akan kembali ke ekor yang jatuh setelah ancaman berlalu, dan akan memakannya untuk memulihkan sebagian dari persediaan yang dikorbankan. Sebaliknya, beberapa spesies telah diamati menyerang lawan dan mengambil ekor mereka, yang mereka makan setelah lawan mereka melarikan diri.

Contoh Hewan yang Melakukan Autotomi

Autotomi kaudal (Caudal autotomy), atau amputasi ekor secara sukarela, adalah strategi anti-predator pada kadal atau cicak yang bergantung pada serangkaian karakteristik lingkungan, individu, dan spesies yang kompleks.

Beberapa kadal salamander dan tuatara jika ditangkap bagian ekornya akan melepaskan sebagian dari tubuhnya untuk mencoba melarikan diri. Pada banyak spesies, ekor yang terlepas akan terus menggeliat dan bergerak, menciptakan sensasi penipuan yang terus berlanjut, dan mengalihkan perhatian pemangsa dan hewan tersebut pun melarikan diri.

Baca Juga:   20 Contoh Daftar Nama Hewan Vivipar dan Gambarnya

Selain itu, banyak spesies kadal seperti Plestiodon fasciatus, Cordylosaurus subtessellatus, Holaspis guentheri, Phelsuma barbouri, dan Ameiva wetmorei memiliki warna biru yang rumit pada ekor biru yang telah terbukti mengalihkan serangan predator ke arah ekor dan menjauhi tubuh dan kepala.

Bergantung pada spesiesnya, hewan tersebut mungkin dapat meregenerasi sebagian ekornya, biasanya selama beberapa minggu atau bulan. Meskipun berfungsi, bagian ekor yang baru seringkali lebih pendek dan akan berisi tulang rawan daripada tulang belakang yang beregenerasi, dan dalam warna dan tekstur kulit dari organ yang beregenerasi secara umum berbeda secara jelas dari penampilan aslinya.

autotomi artinya, autotomi cicak, autotomi kadal, kemampuan autotomi dan regenerasi dimiliki hewan dari golongan, l'autonomie, que es la autonomia, autotomi pada cicak yaitu, autotomi pada cicak disebut, autotomi penjelasan, autotomi pada cicak termasuk adaptasi, autotomi pada cicak, autotomi pada cicak bertujuan untuk, pengertian autotomi mimikri dan ekolokasi

Hewan autotomi – via : mahoutofu.com

Namun, beberapa salamander dapat meregenerasi ekor yang identik dan lengkap secara morfologis. Beberapa reptil seperti tokek jambul tidak meregenerasi ekornya setelah autotomi.

Autotomi hadir sebagai taktik anti-predator tetapi juga ada pada spesies yang memiliki tingkat persaingan dan agresi intraspesifik yang tinggi.

Kadal Agama bertarung dengan menggunakan ekornya sebagai cambuk melawan spesies lain. Ia dapat melakukan autotomi pada ekornya tetapi hal ini menimbulkan kerugian sosial – kehilangan ekor menurunkan kedudukan sosial dan kemampuan kawin.

Baca Juga:   Alat Pernapasan Pada Hewan

Misalnya, kadal Uta stansburiana menderita penurunan status sosial setelah autotomi ekor, sementara pengalaman kawin spesies Iberolacerta monticola berkurang. Di antara spesies Texas banded gecko, telur yang lebih kecil atau tidak ada telur sama sekali yang dihasilkan setelah ekornya hilang.

Namun, ekor yang beregenerasi pada kadal Agama mengambil bentuk seperti tongkat baru yang memberi jantan senjata pertempuran yang lebih baik, sehingga autotomi dan regenerasi bekerja sama untuk meningkatkan kemampuan kadal untuk bertahan hidup dan bereproduksi.

Ada juga contoh di mana salamander akan menyerang ekor sejenis untuk membangun dominasi sosial dan menurunkan keunggulan pesaing.

Autotomi pada Mamalia

Setidaknya dua spesies tikus berduri Afrika, Acomys kempi dan Acomys percivali, mampu melepaskan kulit secara autotomik, misalnya setelah ditangkap oleh predator. Mereka adalah mamalia pertama yang diketahui melakukannya.

Mereka dapat sepenuhnya meregenerasi jaringan kulit yang dilepaskan secara otomatis atau rusak – folikel rambut, kulit, kelenjar keringat, bulu dan tulang rawan tumbuh kembali dengan sedikit atau tanpa bekas luka. Diyakini bahwa gen regenerasi yang sesuai juga dapat berfungsi pada manusia.

error: