Apa yang Dimaksud dengan Protein Hewani dan Nabati?

daftarhewan.com. Protein adalah makronutrien yang penting untuk membangun massa otot. Ini biasanya ditemukan pada produk hewani, meskipun juga ada di sumber lain, seperti kacang-kacangan dan polong-polongan.

protein adalah, protein whey, protein hewani, protein terdiri atas dua jenis yaitu, protein nabati adalah, protein hewani adalah, apa protein itu, apa saja protein itu, apa yang dimaksud dengan protein hewani, apa yg dimaksud dgn makanan sehat

Makanan sumber protein hewani dan nabati

Ada tiga makronutrien: protein, lemak, dan karbohidrat. Makronutrien memberikan kalori, atau energi. Tubuh membutuhkan makronutrien dalam jumlah besar untuk menopang kehidupan, oleh karena itu disebut “makro,” menurut Pusat Kesehatan McKinley Universitas Illinois. Setiap gram protein mengandung 4 kalori. Protein membentuk sekitar 15 persen dari berat badan seseorang.

Secara kimiawi, protein tersusun dari asam amino, yaitu senyawa organik yang terbuat dari karbon, hidrogen, nitrogen, oksigen, atau belerang. Asam amino adalah blok pembangun protein, dan protein adalah blok pembangun massa otot, menurut National Institutes of Health (NIH).

Dilansir dari livescience.com “Ketika protein dipecah dalam tubuh, itu membantu untuk mengisi massa otot, yang membantu metabolisme,” kata Jessica Crandall, ahli gizi ahli diet terdaftar, pendidik diabetes bersertifikat dan juru bicara nasional untuk Akademi Nutrisi dan Diet. “Ini juga membantu kekebalan tubuh. sistem tetap kuat. Ini membantu Anda tetap kenyang. Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa protein memiliki efek rasa kenyang. ”

Apa yang Dimaksud dengan Protein Hewani?

Protein Hewani

Sumber protein hewani, seperti daging, ikan, unggas, telur, dan susu, serupa dengan protein yang ditemukan di tubuh Anda.

Ini dianggap sebagai sumber protein lengkap karena mengandung semua asam amino esensial yang dibutuhkan tubuh Anda agar berfungsi secara efektif.

Tubuh manusia membutuhkan 20 asam amino yang berbeda. Tubuh kita menghasilkan 11 dari mereka (ini disebut “asam amino non-esensial”), tetapi kita harus mendapatkan 9 lainnya dari makanan (asam amino esensial).

Baca Juga:   Cara Hewan Berkembang Biak dan Contohnya

Protein hewani, seperti daging, telur, dan susu, adalah protein lengkap, yang berarti menyediakan semua asam amino esensial yang dibutuhkan tubuh kita. Produk hewani menyediakan sumber protein dengan kualitas terbaik.

Di sisi lain, beberapa penelitian mengaitkan konsumsi daging merah dengan peningkatan risiko penyakit jantung, stroke, dan kematian dini.

Penelitian lebih lanjut menunjukkan bahwa makan lebih banyak daging merah olahan sebenarnya dapat meningkatkan risiko kematian akibat penyakit jantung. Daging olahan termasuk daging asap, sosis, hot dog, salami, bacon, dan daging kaleng.

Apa yang Dimaksud dengan Protein Nabati?

Protein Nabati

Menurut healthline.com, sumber protein nabati, seperti buncis, miju-miju, dan kacang-kacangan dianggap tidak lengkap, karena mereka kekurangan satu atau lebih asam amino esensial yang dibutuhkan tubuh Anda.

Beberapa sumber melaporkan protein kedelai sebagai lengkap. Namun, dua asam amino esensial hanya ditemukan dalam jumlah kecil pada kedelai, sehingga tidak sebanding dengan protein hewani.

Ditemukan dalam: buncis, polong-polongan, kacang-kacangan, biji-bijian, quinoa, sayuran berdaun hijau seperti brokoli dan kangkung, biji-bijian

Tanaman tertentu dapat menjadi sumber protein yang sangat baik, seringkali dengan lebih sedikit kalori dan lebih sedikit efek berbahaya daripada produk hewani.

Beberapa protein nabati, seperti quinoa, adalah protein lengkap — artinya mengandung semua 9 asam amino esensial yang kita butuhkan. Yang lain kehilangan beberapa asam amino, jadi penting untuk makan berbagai makanan untuk mendapatkan semuanya.

Studi menunjukkan bahwa orang yang menjalankan pola makan vegetarian atau vegan (yang seringkali mengandalkan protein nabati) memiliki risiko lebih rendah terkena penyakit tertentu termasuk kanker, diabetes tipe 2, hipertensi, obesitas, dan penyakit jantung iskemik.

apa yang dimaksud dengan protein nabati, apa yang dimaksud dengan makanan sehat, apa yang dimaksud dengan makanan bergizi, apa yang dimaksud dengan gizi seimbang, apa yg dimaksud dengan sayuran, apa yang dimaksud protein hewani, apa yang dimaksud makanan sehat, apa yang dimaksud makanan bergizi, apa itu makanan, apa kriteria dari makanan yang sehat

Sumber protein nabati

Whey Protein

Ditemukan dalam: produk susu seperti susu, keju, dan yogurt, suplemen protein whey, susu formula hidrolisat-whey bayi.

Baca Juga:   10 Hewan yang Melompat Paling Tinggi

Whey protein adalah suplemen protein makanan yang populer dan salah satu protein utama yang ditemukan dalam produk susu; itu adalah produk sampingan dari pembuatan keju.

Komponen biologisnya telah terbukti menunjukkan berbagai sifat peningkat kekebalan. Whey juga dapat bekerja sebagai agen antioksidan, antihipertensi, antivirus, dan antibakteri.

Whey juga digunakan dalam beberapa formula bayi untuk membantu mengurangi kolik dan suplemen karena dipercaya bermanfaat untuk kinerja gerak badan.

Protein Kedelai

Ditemukan dalam: kedelai (edamame), miso, kecap, tahu, tempe.

Protein kedelai ditemukan dalam kedelai, kacang polong yang tidak mengandung kolesterol dan rendah lemak jenuhnya.

Kedelai adalah satu-satunya makanan nabati yang mengandung semua 9 asam amino esensial.

Mereka juga merupakan sumber serat, zat besi, kalsium, seng, dan vitamin B.

Mengonsumsi protein kedelai sebagai pengganti protein hewani telah terbukti mengurangi kolesterol jahat dan trigliserida, yang terkait dengan penyakit jantung. Penelitian lain menunjukkan bahwa kedelai berkontribusi pada pengendalian gula darah dan penurunan berat badan.

Satu porsi sehari (mis., 1 cangkir susu kedelai, ½ cangkir tahu atau kedelai) mungkin efektif untuk pencegahan kanker karena fitokimia dalam kedelai dapat mencegah tumor menciptakan pembuluh darah yang akan meningkatkan pertumbuhan tumor.

Perbedaan Protein Hewan dan Protein Nabati

Ada dua kategori utama (atau sumber) protein hewani dan protein nabati.

Protein hewani meliputi:

  • Whey (produk susu)
  • Kasein (produk susu)
  • Telur
  • Daging sapi
  • Daging Ayam
  • dll.

Protein nabati meliputi:

  • Kedelai
  • Kacang
  • Beras merah
  • Kacang arab (Chickpea)
  • dll.

Perbedaan utama antara protein hewani dan nabati adalah profil asam aminonya. Kebanyakan protein hewani adalah protein lengkap, artinya mengandung semua 9 asam amino esensial (EAAs). Sebagian besar protein nabati dianggap protein tidak lengkap, artinya mereka kehilangan setidaknya satu asam amino esensial. Namun, memakan banyak protein nabati bersama-sama dapat menciptakan efek protein lengkap.

Baca Juga:   10 Contoh Metamorfosis Paling Dramatis di Dunia Hewan

Protein hewani, seperti protein whey, telah dipelajari ekstensif secara klinis untuk menentukan pengaruhnya terhadap otot rangka dan perbaikan jaringan sehingga direkomendasikan untuk atlet dan orang yang perlu meningkatkan kesehatan dan massa otot, seperti orang tua atau pasien pasca operasi.

Ada dua alasan utama untuk ini. Pertama, whey adalah protein lengkap, artinya mengandung semua asam amino esensial. Kedua, protein whey berlimpah di Branched Chain Amino Acids (BCAA) yang merupakan bagian dari EAA yang mendukung pertumbuhan otot.

Jadi bagaimana jika saya vegetarian (vegan) atau tidak toleran terhadap laktosa?

Sekarang setelah Anda memahami apa itu protein, dan dari mana asalnya, mari kita bicarakan tentang seberapa banyak Anda harus mengkonsumsinya.

Berapa Banyak Protein yang Dibutuhkan Tubuh?

Penelitian yang berlaku mengatakan bahwa Anda harus berusaha untuk mengonsumsi 1 gram per kilogram berat badan per hari.

Panduan ini akan bervariasi berdasarkan tujuan Anda. Misalnya, jika Anda ingin menambah otot, Anda harus meningkatkan asupan protein menjadi 2-3 gram per kilogram.

Namun, protein tidak hanya penting bagi membangun masa otot tubuh. Jika Anda sedang dalam masa pemulihan dari cedera atau pembedahan, tubuh Anda akan berada dalam keadaan metabolisme yang lebih tinggi dan membutuhkan lebih banyak energi dan nutrisi pembangun jaringan, jadi Anda harus meningkatkan konsumsi protein untuk mendukung proses penyembuhan.

Protein juga sangat penting seiring bertambahnya usia. Mulai sekitar usia 40 tahun, Anda mulai kehilangan hingga 3-5% massa otot Anda per dekade, suatu kondisi yang dikenal sebagai sarcopenia. Sarkopenia adalah alasan mengapa jatuh dan patah tulang sangat umum terjadi pada orang tua. Meningkatkan asupan protein dan terus berolahraga dapat membantu menjaga otot dan melawan sarcopenia.

error: