Ayam Bertelur, Kapan dan Bagaimana?

daftarhewan.com. Ayam bertelur. Apa Anda pernah memelihara ayam, mungkin Anda membeli sepasang ayam jantan dan betina yang sudah dewasa. Lalu si ayam betina tersebut menghasilkan telur, tentunya Anda pun senang.

ayam mengeluarkan telur, ayam bertelur, umur berapa ayam bertelur, kenapa ayam bertelur, berapa lama ayam bertelur, cara ayam bertelur, kapan ayam bertelur, bagaimana cara ayam bertelur, berapa kali ayam bertelur, ayam mau bertelur,apakah ayam bertelur setiap hari, cara agar ayam cepat bertelur, cara ayam cepat bertelur, agar ayam cepat bertelur, ayam yang bertelur

Proses ayam mengeluarkan telur – via : youtube.com/Daniel Livingston

1. Umur Berapa Ayam Biasanya Mulai Bertelur?

Kapan ayam betina mulai bertelur atau bereproduksi? Rata-rata, ayam betina muda mulai mengeluarkan telur atau “bertelur” sekitar usia 6 bulan. Beberapa ayam mungkin mulai bertelur sejak usia 16 hingga 18 minggu, sementara yang lain mungkin membutuhkan waktu hingga 28 hingga 32 minggu (mendekati usia 8 bulan). Tetapi ditemukan bahwa sekitar 20 hingga 22 minggu adalah usia paling umum bagi ayam untuk mulai bertelur.

2. Berapa Lama Ayam Mengerami Telurnya?

Masa inkubasi atau pengeraman telur ayam adalah 20 hingga 21 hari, dan meningkat hingga 30 hari untuk unggas lainnya. Setelah didiamkan selama beberapa hari, seekor ayam betina yang mengeram dapat diberikan beberapa anak ayam yang baru menetas dan jika diterima, anak asli dapat diganti atau ditambahkan dengan anakan yang lebih banyak. Dengan demikian ayam dengan catatan induk yang lebih baik dapat dimanfaatkan dengan lebih baik kemampuannya mengasuh anak.

Ayam induk yang dipilih untuk inkubasi alami harus berukuran besar (untuk menutupi dan menjaga lebih banyak telur tetap hangat), sehat dan lebih disukai divaksinasi, dengan catatan induk dan induk yang baik. Tanda-tanda induk ayam berhenti bertelur, tetap duduk di atas telur-telurnya, mengacak-acak bulunya, melebarkan sayapnya dan mengeluarkan suara berdecak yang khas. Pengeraman dapat diidentifikasi dengan telur tiruan atau bahkan batu.

Baca Juga:   Cara Agar Sapi Perah Menghasilkan Susu Banyak

Telur biasanya menjadi subur sekitar empat hari setelah ayam jantan diperkenalkan ke ayam betina. Maksimal 14 sampai 16 telur dapat ditetaskan dalam satu sarang, tetapi daya tetas sering menurun dengan lebih dari sepuluh telur, tergantung pada ukuran ayam. Pakan dan air yang disediakan di dekat induk ayam akan menjaganya dalam kondisi yang lebih baik dan mengurangi kerusakan embrio akibat pendinginan telur jika ia harus meninggalkan sarang untuk mencari makanan.

Ayam betina menjaga telur pada kelembaban yang tepat dengan memercikkan air dari paruhnya. Ini adalah alasan lebih lanjut untuk memberinya akses mudah untuk air. Di daerah yang sangat kering, tanah yang sedikit lembap dapat ditempatkan di bawah bahan bersarang untuk membantu ayam betina menjaga kelembapan yang tepat (antara 60 dan 80 persen).

ayam bertelur, ayam bertelur berapa hari, ayam negeri petelur, ayam bertelur berapa kali, ayam cepat bertelur

Telur fertil dari burung lain paling baik ditambahkan di bawah induk ayam antara satu dan empat hari setelah mulai mengeram. Beberapa peternak telah melaporkan bahwa induk ayam lokal bahkan akan duduk dan menetaskan telur kedua, seringkali kehilangan berat badan yang cukup besar dalam prosesnya (terutama jika perhatian yang diberikan tidak cukup pada penyediaan makanan dan air).

Baca Juga:   Cara Mengatasi Limbah Kotoran Ternak Ayam, Sapi, Kambing dll

Telur pada awalnya membutuhkan masukan panas yang sangat terkontrol untuk mempertahankan suhu optimum 38°C, karena embrio berukuran mikroskopis. Saat embrio tumbuh dalam ukuran (terutama setelah 18 hari), ia menghasilkan lebih banyak panas daripada yang dibutuhkan dan bahkan mungkin perlu didinginkan.

Faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan untuk inkubasi alami atau pengeraman yang dilakukan ayam yang sukses meliputi:

  • Pakan dan air harus dekat dengan ayam
  • Ayam yang mengeram harus diperiksa untuk memastikan bahwa dia tidak memiliki parasit eksternal.
  • Setiap telur yang disimpan untuk inkubasi harus disimpan pada suhu antara 12 dan 14 °C, pada kelembaban tinggi antara 75 hingga 85 persen, dan disimpan tidak lebih dari tujuh hari.
  • Telur subur yang akan ditempatkan di bawah ayam untuk dierami ayam tersebut yang berasal dari tempat lain harus ditempatkan saat senja.
  • Telur harus diuji kesuburannya setelah satu minggu dengan memegangnya pada cahaya terang.
  • Jika ada bentuk gelap di dalam telur (embrio yang sedang berkembang), maka telur itu subur. Dan jika benar-benar bening (tembus cahaya) telur tersebut tidak subur.

Daya tetas 80 persen (dari set telur) dari inkubasi alami adalah normal, tetapi kisaran 75 hingga 80 persen dianggap memuaskan. Pengaturan penetasan alami paling baik dilakukan ketika anak ayam yang akan ditetaskan berumur dua bulan.

Pasokan makanan alami yang berlimpah selama masa pertumbuhan anak ayam akan memastikan peluang yang lebih baik untuk kelangsungan hidup mereka. Spesies unggas yang sukses secara naluriah bertelur dan mengerami telur mereka pada saat anak ayam yang baru menetas akan memiliki pasokan protein tinggi dan makanan energi yang lebih baik yang disediakan oleh lingkungan.

Baca Juga:   5 Jenis Hewan Kurban yang Perlu Diketahui

Misalnya, ayam mutiara hanya akan bertelur di musim hujan. Namun, perubahan musiman dalam pola cuaca juga merupakan waktu risiko penyakit yang lebih besar.

3. Waktu Ayam Bertelur

Ayam bertelur di siang hari, paling sering di pagi hari. Waktu oviposisi, atau bertelur, bervariasi menurut jenis ayam dan seberapa banyak paparan cahaya yang didapatnya.

Siklus reproduksi ayam dikendalikan oleh fotoperiode, atau paparan cahaya. Ayam membutuhkan setidaknya 14 jam cahaya per hari untuk bertelur. Mereka menghasilkan telur pada tingkat maksimum dengan 16 jam paparan cahaya. Ayam umumnya bertelur dalam waktu enam jam setelah matahari terbit – atau enam jam paparan cahaya buatan untuk ayam yang dipelihara di dalam ruangan. Ayam tanpa paparan pencahayaan buatan di kandang ayam akan berhenti bertelur di akhir musim gugur selama sekitar dua bulan. Mereka mulai bertelur lagi seiring bertambahnya hari.

4. Faktor Genetik

Ras ayam mempengaruhi kapan dia akan bertelur. Breed telur coklat cenderung bertelur lebih awal, sedangkan breed putih dan telur berwarna cenderung bertelur di kemudian hari. Ayam broiler, dibiakkan untuk produksi daging, bertelur lebih jarang daripada ayam petelur. Ayam broiler dapat bertelur sebelum fajar.

error: