Ayam Brahma: Sejarah, Ukuran dan Karakteristik

daftarhewan.com. Ayam Brahma yang istimewa ini adalah jenis ayam atau ras yang cukup tua dengan akar keturunannya jauh ke masa lampau, Seperti halnya banyak keturunan warisan, susunan genetik yang tepat dari ayam ini tidak diketahui.

Ayam Brahma Asli

Sejarawan telah merekonstruksi kemungkinan asal usul ayam ningrat ini dari petunjuk yang tersisa di buku dan jurnal unggas tahun 1800-an. Terkenal karena ukurannya dan dikenal sebagai Raja ‘Ayam’, salah satu ayam terbesar di dunia ini adalah jenis yang jinak dan tenang yang merupakan burung yang menghasilkan teur dan dan daging.

Dalam artikel hari ini, kita akan membahas semua yang perlu Anda ketahui tentang ayam besar atau raksasa yang lembut ini termasuk: ukuran, disposisi, kemampuan bertelur, riwayat ras, dan banyak lagi.

1. Sejarah Ayam Brahma

Pertama kali ayam ini disebut sebagai ayam ‘Shanghai’ pada pertengahan 1800-an. Ini adalah jenis yang memicu ‘Demam Ayam’ di AS dan Inggris pada tahun 1850-an.

‘Shanghai’ adalah persilangan antara ayam Melayu dan Ayam Cochin. Karena unggas ini dibawa ke AS oleh para pelaut yang pernah berkunjung ke kota Shanghai di China, nama itu melekat untuk sementara waktu.

Di beberapa titik Shanghai disilangkan dengan Grey Chittagong – yang berasal dari India, khususnya di daerah dekat Sungai Brahmaputra di tempat yang sekarang disebut Bangladesh.

Persilangan antara dua ras juga mungkin terjadi di Amerika Serikat, meskipun namanya eksotis! Perkembangan Brahma terjadi terutama di Amerika Serikat dari unggas impor dan berkembang biak dalam waktu yang relatif singkat – sekitar lima puluh tahun atau lebih.

Baca Juga:   11 Jenis Ayam Petelur Terbaik, yang Jadi Peliharaan Produktif

Pada saat ini, sebagian besar ahli setuju bahwa unggas tersebut awalnya berasal dari China dengan pengaruh unggas India.

Pada tahun 1852 seorang peternak bernama George Burnham, mengekspor sembilan ‘Shanghai abu-abu’ ke Ratu Victoria di Inggris sebagai hadiah, Ratu Victoria sangat mengagumi ayam ini.

Tuan Burnham pasti seorang pengusaha yang cerdas; dia melihat harga burungnya naik dari $ 12–15 / pasang menjadi $ 100–150 / pasang sebagai hasil dari pemberian ini!

The Dark Brahma (Ayam Brahma hitam) dikembangkan di Inggris dari stok Light Brahma yang diimpor dari AS.

Brahma adalah ayam terbaik untuk sajian makanan di meja makan sampai munculnya keturunan produksi yang lebih baru di tahun 1930-an.

Direktori Livestock Conservancy menempatkannya dalam status recovering atau pulih, berkat popularitasnya yang baru ditemukan di kalangan pemelihara ayam dan pemilik rumah yang memelihara ayam ini di halaman belakang.

ayam hias brahma, jenis ayam brahma, harga ayam brahma dewasa, brahma ayam, jenis jenis ayam brahma, cara merawat ayam brahma, ayam brahma india, ukuran ayam brahma

Ayam brahma betina – via : thehappychickencoop.com

2. Ayam Brahma Standar

Baik Brahma biasa dan hitam dimasukkan dalam Standar Unggas Inggris yang pertama kali diterbitkan pada tahun 1865. Brahma standar atau biasa dan hitam dimasukkan ke dalam standar Asosiasi Unggas Amerika pada tahun 1874.

Brahma adalah unggas yang cukup besar – hampir sebesar ayam Jersey Giant – Brahma bisa tumbuh setinggi 30 inci (76 cm). Ia memiliki tubuh yang panjang, dalam dan lebar. Itu berdiri tinggi memberikan ‘V’ sempit jika dilihat dari samping.

3. Ciri-ciri Ayam Brahma

Brahma memiliki dahi sedikit menutupi mata. Paruhnya pendek dan kuat. Bulu unggas ini padat dan rapat dengan penutup tebal di bawah bulu.  Ayam brahma buff (kekuning-kuningan) dikembangkan pada tahun 1924.

Baca Juga:   Cara Membedakan Anak Ayam Jantan dan Betina

Ukuran ayam Ayam Brahma jantan biasanya memiliki berat sekitar 10lb (4,5 kg) dengan ayam betina sekitar 8lb (3,6 cm). Pada tahun 1850-an, ayam ini ditemukan jauh lebih berat – masing-masing 18 pon (8 kg) dan betina 13 pon (5,8 kg).

Ada jenis bantam Brahma dengan lima warna yang dikenali. Terang, Gelap, Berkilau, Hitam dan Putih.

Mereka memiliki kaki berbulu yang membuat mereka terlihat menggemaskan.

Ada tiga pola warna bulu yang dikenali: Terang, Hitam, dan Kekuning-kuningan (mengkilap).

Desainnya sangat berbeda dan tidak membingungkan dengan yang lain. Perbedaan pola di setiap varietas cukup rumit dan menakjubkan.

Ayam ini tidak bisa menambah otot atau bobot dan ukuran secepat unggas yang lebih baru.

4. Ayam Brahma Buff

ayam brahma buff

Pola Buff (kekuningan) pada dasarnya sama dengan yang biasa tetapi Buff menggantikan Putih. Warna hangat Buff membuatnya menjadi favorit banyak orang.

Ada varietas warna lain dari Buff itu sendiri antara lain: White, Blue Exchequer, Gold Partridge tetapi tidak ada yang cukup populer untuk membangkitkan minat besar dalam dunia pemeliharaan ayam secara umum.

5. Karakteristik Ayam Brahma

Ayam Brahma adalah seekor burung atau unggas besar – ia bisa sangat mengintimidasi anak atau orang yang takut pada unggas, tetapi Brahma adalah burung yang lembut dan tidak agresif.

Ini adalah burung yang ramah, jinak dan tenang, mereka dikatakan sangat mudah ditangani. Mereka tidak dapat terbang jauh sehingga cukup mudah untuk dikendalikan.

Meskipun mereka mentolerir kurungan dengan baik, mereka juga bisa menjadi penjelajah yang sangat baik. Mereka sangat cocok untuk iklim dingin dengan semua bulu yang tebal yang dimilikinya.

Baca Juga:   Awas, Cacing Hati Pada Hewan Ternak!

Tanah atau lingkungan yang disukainya adalah tanah dengan drainase baik yang umumnya kering dan beriklim sejuk dan lembab. Area basah, berawa atau berlumpur harus dihindari karena dapat menyebabkan masalah pada kaki.

Ayam Brahma betina adalah ibu yang hebat dan cenderung bertelur di sarang dengan baik, mereka tidak terlalu mengeram, tetapi dapat bergantung pada jenis ayam tempat Anda membelinya.

Mereka biasanya cukup tinggi dalam urutan kekuasaan karena sebagian besar ayam tampaknya terintimidasi oleh ukurannya. Mereka juga tidak dikenal sebagai pengganggu kawanan ayam lain dan umumnya bisa bergaul dengan sebagian besar ayam lainnya.

Bahkan saat ini ukuran burung itu cukup untuk memberi makan keluarga beranggotakan empat orang, tetapi jika Anda lebih suka memelihara ayam untuk telur, Brahma berkinerja cukup baik.

Seekor ayam betina akan menghasilkan 3–4 telur per minggu – dan inilah kabar baiknya; mereka lebih suka berbaring dari Oktober hingga Mei.

Telur berukuran sedang sampai besar, berwarna coklat. Sisi negatifnya adalah ayam betina harus berumur enam hingga tujuh bulan sebelum mereka siap bertelur.

6. Apakah Ayam Brahma Tepat untuk Peliharaan Anda?

Jika Anda menyukai ayam besar dan ramah, Brahma mungkin cocok untuk Anda. Ini adalah ayam yang sangat tenang, yang akan menjadi aset besar bagi keluarga.

Beberapa pertimbangan khusus untuk Brahma di kandang adalah tempat bertengger yang kokoh, kotak sarang yang sedikit lebih besar untuk menampung ayam dan pintu yang sedikit lebih lebar, ingat ini adalah salah satu ayam terbesar di dunia.

7. Harga Ayam Brahma

  • Di Indonesia, telurnya biasa dijual dengan harga Rp. 35.000 / butir.
  • Harga anakan (DOC) Rp. 175.000 – Rp. 200.000 / ekor.
  • Harga ayam brahma umur 6 bulanan Rp. 900.000,-
  • Untuk ayam dewasa biasanya dihargai Rp. 2.000.000 – 2.800.000 / pasang.
error: