Ayam Hutan Merah, Klasifikasi dan Makanan Kesukaannya

daftarhewan.com. Nama lain atau nama latin dari ayam hutan merah adalah Gallus gallus. Berasal dari Asia Selatan, khususnya hutan India. Gallus gallus menyebar ke seluruh dunia saat orang memelihara ayam.

Ayam Hutan Merah

cara menjinakkan ayam hutan liar, cara menjinakkan ayam hutan selapis, cara menjinakan ayam hutan hijau liar, cara merawat ayam hutan agar cepat bunyi, cara merawat ayam hutan, cara merawat ayam hutan tangkapan, cara menjinakkan ayam hutan tangkapan, cara merawat ayam hutan anakan, cara merawat ayam hutan agar cepat jinak, cara merawat ayam hutan agar jinak, cara menjinakkan anak ayam hutan, cara menjinakan anakan ayam hutan, cara menjinakan anak ayam hutan, cara merawat ayam hutan biar gacor, cara untuk menjinakkan ayam hutan, cara merawat ayam hutan dari kecil

1. Klasifikasi Ayam Hutan Merah

Kingdom : Animalia
Filum: Chordata
Subfilum: Vertebrata
Kelas: Aves (burung)
Ordo : Galliformes (burung mirip ayam)
Family : Phasianidae
Genus: Gallus (unggas hutan)
Nama ilmiah : Gallus gallus

2. Ciri-Ciri Ayam Hutan Merah

Deskripsi Fisik: Bulu Gallus gallus berwarna emas, merah, coklat, merah marun tua, oranye, dengan sedikit warna hijau metalik dan abu-abu. Baca : Cara Menjinakan Ayam Hutan.

Ada juga beberapa bulu putih dan zaitun. Dua bercak putih, berbentuk seperti telinga, muncul di kedua sisi kepala. Gallus gallus dapat dibedakan dari ayam lain tidak hanya dari bercak putih ini, tetapi juga dari kaki keabu-abuan.

Ayam hutan merah dapat berukuran panjang hingga 70 sentimeter. Mereka memiliki total empat belas bulu ekor. Ekor ayam Gallus gallus bisa mencapai panjang hampir 28 sentimeter. Dikatakan memiliki warna yang lebih cemerlang daripada kerabatnya yang jinak. Selama bulan Juni hingga Oktober, G. gallus berganti bulu menjadi baru yang lebih halus.

Baca Juga:   12 Jenis Ayam Pheasant, Gambar dan Harganya

Untuk jantan, bulu ini adalah bulu hitam panjang di bagian tengah punggungnya dan bulu tipis berwarna merah-oranye di seluruh tubuhnya.

Bagi betina, bulu ini tidak dapat dibedakan, tetapi dia melakukan mabung. Ayam betina lebih ramping dari pada ayam betina yang sudah dijinakan.

3. Habitat Asli Ayam Hutan Merah

Ayam hutan merah (Gallus gallus) hidup di hutan sekunder yang lebat atau semak semak. Pada pagi atau sore hari, burung tersebut dapat ditemukan di daerah terbuka dengan ladang tanah yang luas atau tempat terbuka, dimana ayam hutan merah mencari makan. Terkadang G. gallus terlihat di perkebunan kelapa sawit.

4. Reproduksi

Musim kawin ayam hutan ini adalah musim semi dan musim panas. Anak ayam akan memulai hidup mereka di bawah hangatnya sinar matahari musim panas.

Telur diletakkan setiap hari. Selama dua puluh satu hari sebelum menetas, anak ayam akan berkembang di dalam telur.

Pada hari pertama, jantung dan pembuluh darah anak ayam berkembang dan mulai bekerja. Di penghujung hari pertama, kepala mulai terbentuk.

Pada hari keempat, semua organ anak ayam masa depan sudah ada. Pada hari kelima, struktur seks eksternal berkembang. Pada hari ketiga belas, kerangka mulai mengapur menggunakan kalsium dari kulit telur. Sejak telur diletakkan hingga menetas, anak ayam memakan kuning telur yang mengelilinginya.

Baca Juga:   Ayam Pegar: Klasifikasi, Karakteristik, dan Penjelasan Lainnya

Kuning telur menembus tubuh ayam melalui pusar. Pada hari kedua puluh satu, anak ayam, yang sekarang sudah berkembang sempurna, mulai menembus cangkangnya yang tipis. Tindakan ini bisa memakan waktu mulai dari sepuluh hingga dua puluh jam.

Pada usia empat hingga lima minggu, anak ayam biasanya sudah sepenuhnya berbulu. Bulu sayap dewasa pertama mereka akan membutuhkan waktu empat minggu untuk tumbuh. Ketika anak ayam berumur dua belas minggu, induknya mengusir mereka keluar dari kelompok.

ayam bekisar merah, ayam hutan merah, ayam alas merah, makanan ayam hutan merah, ayam hutan merah, ayam hutan merah jawa, ayam hutan merah sumatera, anakan ayam hutan merah, anak ayam hutan merah, nama lain dari ayam hutan merah yaitu, gambar ayam hutan merah, ternak ayam hutan merah, ok google ayam hutan

Mereka kemudian akan membentuk grup mereka sendiri atau bergabung dengan yang lain. Pada usia lima bulan, anak ayam mencapai kematangan seksual. Betina mencapai kematangan seksual sedikit lebih lambat dari jantan.

5. Karakteristik Ayam Hutan Merah

Gallus gallus atau ayam hutan merah memiliki sistem sosial yang sangat khas yang melibatkan urutan kekuasaan, dengan satu mendominasi semua, dan satu tunduk kepada semua. Ada satu urutan kekuasaan untuk betina dan satu untuk laki-laki.

Tindakan fisik untuk dominasi adalah meninggikan ekor dan kepala. Ketundukan ditunjukkan ketika G. gallus menurunkan ekor dan kepalanya, berjongkok, dan memiringkan kepala ke satu sisi.

Ayam mencari makan dengan aman di bawah perlindungan ayam yang mendominasi. Untuk bertarung, ayam harus pergi setidaknya tiga meter dari ayam yang mendominasi. Ketika ayam yang mendominasi mati, ayam yang lebih tinggi berikutnya dalam urutan kekuasaan segera mengambil alih.

Aturan pecking ini diperkenalkan pada anak ayam ketika mereka baru berusia satu minggu. Lingkup pengaruh ayam yang mendominasi adalah sekitar enam puluh sampai tujuh puluh kaki (18 – 21 meter).

6. Makanan Ayam Hutan Merah

Gallus gallus adalah herbivora dan insektivora. Ayam hutan merah memakan jagung, kedelai, cacing, rumput, dan berbagai jenis biji-bijian yang ditemukan di tanah. Mereka tidak bisa mendeteksi rasa manis. Mereka dapat mendeteksi garam, tetapi kebanyakan unggas ini tidak menyukainya.

Baca Juga:   Ayam Brahma: Sejarah, Ukuran dan Karakteristik

Pentingnya Ekonomi bagi Manusia. Burung-burung ini digunakan terutama untuk produksi telur dan daging dan sebagai ayam hias. Terkadang digunakan untuk adu ayam atau kompetisi ayam. Bulu Gallus gallus digunakan untuk bantal dan kasur.

Gallus gallus merupakan hewan yang mudah dirawat dan dapat mencari makan sendiri sehingga tidak berdampak negatif terhadap perekonomian maupun manusia.

7. Status Konservasi

Kemurnian spesies ayam hutan merah terancam karena padatnya populasi manusia di kawasan habitatnya, dan ayam peliharaan lain dapat terus mencemari Gallus gallus secara genetik.

error: