Ayam Jago Berkokok, Pertanda Apa?

daftarhewan.com. Ayam jantan dewasa atau ayam jago itu keras kepala dan suka membanggakan diri dengan kokokannya yang nyaring, memberi tahu semua orang bahwa mereka ada di lingkungan sekitar. Tapi timbul pertanyaan serius, kenapa mereka berkokok?

ayam jago, suara ayam jago, ayam berkokok malam hari, ayam jago kukuruyuk, ayam jantan berkokok, ayam berkokok tengah malam, pertanda ayam berkokok di malam hari, suara ayam jago berkokok, artinya ayam berkokok tengah malam, suara ayam jantan berkokok, suara ayam berkokok tengah malam

Ayam jago berkokok – via : youtube channel YANG Edwin

Ada beberapa alasan mengapa ayam jago berkokok, dan kita akan membahasnya di sini, tetapi mungkin ayam jantan berkokok hanya karena dia suka?

Beberapa kepercayaan orang-orang, jika ayam jago berkokok di pagi hari menjelang shubuh, itu menandakan sudah ada perintah dari ayam jago putih besar di alam malakut (malaikat) untuk segera di ikuti oleh semua ayam jago di alam dunia.

Jika ayam jago berkokok di siang maupun sore hari atau di selain waktu shubuh, biasanya jam 7, 8, 10, jam 9, 10, 11 12 malam, jam 1, 2, 3,  4, jam 6 pagi, dan jam 5 dan 6 sore, itu berarti ada makhluk halus atau makhluk gaib yang melewati kandang ayam dan terlihat oleh ayam jago tersebut, bisa juga diartikan atau pertanda bahwa ada yang tengah bermaksiat zinah di lingkungan sekitar. Wallahu alam.

Artikel ini akan menjelaskan berbagai alasan kenapa ayam jantan berkokok, etika berkokok, dan masih banyak lagi.

Kenapa Ayam Jantan Berkokok?

1. Berkokok Menjelang Matahari Terbit

Hingga baru-baru ini, diasumsikan oleh banyak orang bahwa ayam jantan menanggapi fajar. Faktanya, banyak ayam jantan akan berkokok beberapa jam sebelum fajar, dan tidak ada yang benar-benar melakukan penelitian tentang masalah ini.

Baca Juga:   Cara Ternak Cacing Tanah untuk Pemula

Menurut thehappychickencoop, pada bulan Maret 2013, sebuah makalah diterbitkan oleh Takashi Yoshimura dan Tsuyoshi Shimmura yang mampu ‘menjelaskan beberapa asumsi tersebut.

Mereka menemukan bahwa ayam jantan sebenarnya memiliki jam ritme sirkadian internal rata-rata 23,8 jam dan mulai berkokok pada waktu yang ditentukan. Ini membantu menjelaskan mengapa ayam jantan mulai berkokok sedikit sebelum matahari terbit.

Ketua dalam kelompok ayam jantan akan memimpin dalam kokokan tersebut, diikuti oleh bawahan atau ayam jantan yang lebih lemah. Seperti yang dapat Anda bayangkan, suasana akan menjadi sangat bising jika Anda memiliki lebih dari satu ayam jago.

Ayam jantan juga berkokok sebagai respons terhadap siang hari, dan manusia cenderung memperhatikan waktu berkokok ini karena kita juga baru mulai bangun dari tidur nyenyak. Kita  mungkin merasa terganggu karena kita ingin kembali tidur selama beberapa jam lagi.

2. Mengumumkan Wilayah Mereka

Bagi yang mungkin belum mengenal nenek moyang ayam-ayam cantik kita, nenek moyang mereka berasal dari negara-negara Timur Jauh seperti Myanmar, Thailand, India, Hindia Timur, Indonesia dan China.

Mereka menemukan sebagian besar burung ini di hutan dan area vegetasi yang lebat di mana mereka akan sulit untuk dilihat bahkan oleh burung lain.

Berkokok dapat digunakan sebagai pengumuman kepada unggas tetangga bahwa ada ayam jago yang tinggal dan itu adalah wilayah teritorial dan ayam tersebut. Mereka mungkin bolak-balik untuk memberi tahu kawanan lainnya di mana mereka berada.

Seringkali Anda akan mendengar mereka berkokok satu sama lain. Ayam memiliki indera pendengaran yang luar biasa, jadi seringnya kokok akan memberikan gambaran kepada ayam jago jika kawanan dan ayam saingannya menjauh atau bergerak lebih dekat.

Baca Juga:   Cara Agar Sapi Perah Menghasilkan Susu Banyak

Pendengaran mereka sangat tajam sehingga mereka dapat menentukan dari mana suara itu berasal dengan akurasi yang hampir tepat.

Membuat saingan potensial lainnya menyadari kehadirannya mungkin menghindari beberapa perkelahian antara ayam jantan saingan. Meskipun mereka akan bertarung, mereka sebenarnya tidak suka. Potensi cedera, kematian, atau kekalahan sangat besar.

Ayam yang terluka akan menjadi mangsa empuk bagi predator yang lebih besar di alam liar.

3. Malam Waktu Berkokok

Siapapun yang memiliki ayam jantan tahu bahwa mereka juga akan berkokok di malam hari, atau ayam berkokok di tengah malam. Mengapa demikian?

Tidak ada yang tahu pasti, tetapi kemungkinan alasannya adalah mendengar sesuatu di luar kandang dan memperingatkan semua orang tentang kemungkinan bahaya di dekatnya.

Teori lain adalah bahwa mungkin lampu depan mobil atau berkas cahaya kuat lainnya mengganggu mereka, dan mereka mengingatkan semua orang tentang sesuatu yang tidak biasa terjadi.

Beberapa ayam jantan akan berkokok pada suara-suara tertentu seperti mobil atau traktor yang dinyalakan – mereka mungkin mengeluarkan peringatan kepada lawan potensial (mobil / traktor) untuk menjauh dari daerah mereka.

4. Kawin dan Kokokan Ayam Jantan

Beberapa ayam jantan suka berkokok setelah kawin;  Itu mungkin memiliki arti seperti “Aku yang terhebat.”

Beberapa ayam jantan akan berkokok setelah ayam betina bertelur. Meskipun kita tidak dapat memastikannya, mungkin ini adalah cara untuk memberi tahu para pesaing bahwa ayam betinanya subur, dan dia juga demikian.

Suara Ayam Berkokok

Di dalam video channel YANG Edwin ini kita akan melihat berbagai macam suara ayam berkokok, mulai dari yang suaranya kecil, sedang dan keras. Bahkan hingga yang bersuara lucu.

5. Persaingan antar Ayam Jantan

Jika Anda mempunyai lebih dari 5 ekor ayam jago, mereka akan berkokok, dan setiap ayam jantan akan berkokok. Biasanya ayam jago yang terkuat akan selalu menjadi yang paling awal dan terakhir berkokok, sepertinya dia yang harus memutuskan.

Baca Juga:   Ternak Burung Unta yang Menguntungkan!

6. Etika Berkokok

Setiap ayam yang berkokok akan ditentukan di tempatnya oleh ayam terkuat (ayam jantan utama). Jika ayam jantan utama sudah tua, sakit, atau lemah, ayam jantan yang lebih muda akan mengeluarkan tantangan, dan pertarungan atau perkelahian akan terjadi.

Pemenang mengambil semuanya. Yang kalah mungkin tinggal bersama kawanannya tetapi mungkin begitu dipermalukan sehingga dia akan pergi sendiri.

Di alam liar, kawanan ayam jantan dapat hidup berdampingan secara harmonis selama pecking order (status) diperhatikan. Kelompok bujangan pada akhirnya akan berpisah dan memulai kawanannya sendiri.

Siapa pun yang memiliki lebih dari satu ayam jantan akan memberi tahu Anda bahwa setiap ayam jantan berbeda. Setiap ayam memiliki variasi halus pada kokokan, dan Anda dapat memilih burung mana yang berkokok paling bagus.

Seberapa Keras Kokokan Ayam Jago?

Ada kalanya ayam berkokok karena alasan tertentu. Ada saat-saat lain ketika dia akan berkokok tanpa alasan tertentu, setidaknya yang tidak diketahui manusia.

Mungkin itu kebosanan atau hanya memeriksa lingkungan untuk mencari ayam jantan yang tersesat, atau hanya karena menginginkannya.

Kokokan ayam jago jantan tidak terlalu keras. Dalam desibel, ini setara dengan anjing yang menggonggong – sekitar 90 desibel.

Tidak diragukan lagi ayam jantan akan berkokok, tidak ada yang namanya ayam jantan ‘tanpa kokokaan’, tetapi mereka benar-benar mendapatkan tawaran yang buruk ketika orang mengatakan betapa berisiknya mereka. Tidak begitu.

Fakta bahwa mereka suka berkokok di pagi hari, dan jika Anda bukan orang yang suka bangun pagi, itu tidak akan menyenangkan.

error: