Ayam Mutiara: Jenis, Karakteristik dan Fakta Lainnya

daftarhewan.com. Popularitas Ayam mutiara yang disebut juga ayam Guinea tampaknya sedang meningkat. Mereka memiliki beberapa nama, tetapi yang paling umum terkenal di Luar Negeri adalah Guinea Fowl dan Pet Speckled Hen.

Burung yang tampak aneh ini cukup menjadi pembicaraan di kota di mana pun mereka terlihat. Sekali dilihat, sepertinya sulit untuk dilupakan.

Klasifikasi Ayam Mutiara

Kingdom : Animalia
Phylum : Chordata
Class : Aves
Ordo : Galliformes
Superfamily : Phasianoidea
Family : Numididae

ayam mutiara jantan, makanan ayam mutiara, jenis ayam mutiara, ayam hias mutiara, ayam mutiara lavender, kalkun mutiara, ayam kalkun mutiara, cara merawat ayam mutiara, mutiara ayam, jenis jenis ayam mutiara

Ayam mutiara Nasar (Vulturine guineafowl) – via : backyardchickens

Mereka sangat berbeda dengan ayam dalam hal kepribadian dan kebiasaan, namun jika pemiliknya siap, mereka bisa menjadi burung sekaligus ayam atau unggas yang luar biasa.

Panduan ini bukan untuk semua orang, tetapi jika Anda pikir Anda mungkin tertarik, teruslah membaca untuk mempelajari sejarah mereka, cara merawat mereka, kemampuan bertelur, temperamen yang diharapkan, dan banyak lagi.

Ayam Guinea termasuk dalam keluarga Numida – mereka berkerabat dengan burung pegar, kalkun, dan unggas buruan lainnya.

1. Sejarah Ayam Mutiara

Ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa Ayam mutiara dikenal sejak zaman Yunani kuno sekitar abad ke-5 SM. Bangsa Romawi membawa mereka kembali dari kampanye Afrika mereka dan mencoba menjinakkan mereka. Mereka sedikit sukses dalam usaha ini, membesarkan mereka di pertanian.

Bangsa Romawi bisa membesarkan mereka tetapi tidak pernah benar-benar menjinakkannya. Rumah unggas Ayam Mutiara adalah Afrika tempat mereka menjadi liar dalam kawanan besar.

Beberapa dibawa ke Jamaika sekitar 200 tahun yang lalu, selama era perdagangan budak dan mereka menjadi bagian dari pemandangan. Sampai hari ini Anda dapat menemukan Ayam mutiara berkeliaran di Jamaika.

Ayam mutiara pertama kali diperkenalkan ke Eropa pada tahun 1400-an dan masuk ke Amerika dengan kapal pemukim awal dan kapal budak.

Baca Juga:   Hewan Undur-undur, Berikut Fakta Menariknya!

Ada beberapa jenis ayam guinea yang berbeda tetapi yang paling sering terlihat dan ‘dijinakkan’ adalah ayam guinea helm atau Ayam Guinea Berjambul (Helmeted guineafowl).

2. Jenis Ayam Mutiara :

  • Ayam Guinea Dada Putih – terutama ditemukan di Afrika Barat. Karena hilangnya habitat, burung itu dianggap burung yang rentan menurut International Union for Conservation of Nature.

jenis ayam mutiara, jenis jenis ayam mutiara, ayam mutiara petelur, jenis2 ayam mutiara, ayam mutiara adalah, jenis telur ayam mutiara, jenis harga ayam mutiara, jenis ayam mutiara jantan dan betina, jenis ayam mutiara di dunia

  • Ayam mutiara Hitam – terbatas hanya di Afrika Tengah.

jenis ayam mutiara, ayam mutiara betina, jenis jenis ayam mutiara, jenis ayam mutiara dan harganya, ayam mutiara anakan, ayam mutiara petelur, ayam mutiara adalah, tentang ayam mutiara, jenis2 ayam mutiara

  • Ayam mutiara Nasar (Vulturine guineafowl) jenis ayam mutiara terbesar (gambar paling atas). Memiliki penampilan yang sangat mencolok, bisa menjadi cukup jinak. Membutuhkan kelompok besar untuk berkembang.
  • Ayam Guinea Berjambul (Helmeted guineafowl) – Jenis yang dijinakkan dan yang paling umum bahkan di Indonesia. Memiliki kenop sentral di tengkorak yang mengarah ke tampilan ‘helm’.

ayam.mutiara, gambar ayam mutiara, foto ayam mutiara, ayam mutiara petelur, gambar ayam mutiara jantan, jenis ayam hias mutiara, ternak ayam hias mutiara, tentang ayam mutiara, ayam mutiara afrika, ayam mutiara adalah

  • Plumed – sedikit yang diketahui tentang burung ini yang ditemukan terutama di Afrika Tengah.
  • Crested – tipe yang paling agresif; mungkin mengejar orang termasuk pemiliknya. Memiliki ‘bulu atau rambut keriting’ di kepala.

ayam mutiara hias, ayam.mutiara, ternak ayam mutiara, gambar ayam mutiara, foto ayam mutiara, ayam mutiara petelur, gambar ayam mutiara jantan, jenis ayam hias mutiara, ternak ayam hias mutiara, tentang ayam mutiara, ayam mutiara afrika, ayam mutiara adalah

Ayam mutiara datang dalam berbagai warna termasuk: mutiara, putih, ungu kerajaan, biru karang, kilauan, coklat dan perunggu untuk beberapa nama. Namun, tidak semua warna ini dikenali dalam standar resmi.

Kebanyakan di berbagai daerah hanya ayam Ayam Guinea Berjambul (Helmeted guineafowl) yang diakui. Warna burung yang dikenali adalah: lavender, mutiara dan putih.

Standar Australia mengizinkan pemeliharaan warna lain seperti lavender, mutiara, putih, kayu manis dan pied.

Ayam mutiara adalah seukuran ayam besar dan ketika dewasa beratnya sekitar 1.8 kg. Area kepala dan leher adalah kulit telanjang, yang membantu mengatur suhu. Pewarnaan kulit merupakan kombinasi dari warna biru, merah dan hitam, memberikan tampilan yang agak badut.

Dengan sayap pendek membulat dan ekor pendek, bentuknya lonjong.

Paruhnya pendek tapi melengkung dan sangat gemuk. Pial pada jantan lebih besar dari pada betina, meskipun beberapa tidak memiliki pial. Burung-burung ini tidak mencapai kematangan seksual sampai tahun kedua mereka sehingga cukup lama untuk mengembangbiakkannya.

Baca Juga:   Singa Laut dan Anjing Laut, Mirip Tapi Tak Sama

Setiap gender memiliki vokalisasi yang berbeda sehingga ini dapat membantu membedakan keduanya. Betina akan menyebut apa yang terdengar seperti ‘buck-wheat, buck-wheat, buck-wheat’, yang jantan hanya akan mengeluarkan suara ‘chi, chi, chi’.

3. Karakteristik Ayam Mutiara

Kebiasaan Ayam Guinea sangat sosial dengan jenisnya sendiri; kemana perginya, mereka semua pergi bergerombol. Jika salah satu tersesat, ia akan memanggil sampai kawanan datang untuk menemukannya.

Mereka dapat hidup berdampingan dengan spesies lain seperti ayam peliharaan, tetapi ayam Guinea jantan  bisa menjadi sangat teritorial dan akan lari dari ayam jantan mana pun di kawanan Anda. Mereka bisa menjadi pengganggu burung yang lebih kecil dan urutan kekuasaan bisa menjadi sangat brutal, tetapi jika Anda membesarkan mereka dengan anak ayam, hal ini biasanya tidak terlalu menjadi masalah.

Bukan hal yang aneh jika mereka bertengger di pohon, atau tempat tinggi lainnya saat senja.

4. Makanan Ayam Mutiara

Banyak orang membujuk mereka ke dalam kandang setiap malam dengan air tawar dan makanan berupa campuran biji-bijian pakan ayam komersial atau voer. Mereka tampaknya tidak suka memasuki tempat gelap, jadi jika bisa bola lampu rendah watt harus tetap menyala sampai pagi.

Jika Anda memutuskan untuk menyimpan ayam mutiara di kurungan atau kandang, mereka membutuhkan ruang 2-3 kaki persegi per burung +- (60 x 90 cm). Jika kurang, mereka cenderung menjadi stres.

Ingat, ini adalah unggas semi-liar dan umumnya tidak berkembang biak dalam kurungan.

Burung ini bersifat monogami dan kawin seumur hidup di alam liar. Kadang-kadang akan ada seorang perayu, tetapi itu pengecualian, bukan norma. Dalam situasi pertanian kecil, rasio jantan dan wanita sering kali 1: 5 dan ini tampaknya berhasil dengan baik.

Baca Juga:   Panda Merah: Karakteristik, Habitat dan Fakta Menarik

5. Telur Ayam Mutiara

Telur mereka lebih kecil dari telur ayam komersial pada umumnya dan bercangkang sangat keras. Telurnya berwarna coklat muda dan berbintik-bintik dan juga sangat kaya akan nutrisi.

Ayam Guinea tidak cerewet tentang tempat di mana mereka bertelur, di mana pun mereka berada akan melakukannya.

Namun, ketika mereka memutuskan untuk membuat sarang, Anda akan kesulitan menemukannya. Mereka lebih suka kayu, rumput panjang – apa pun yang akan menyembunyikan mereka dari predator. Jantan akan menjaga ayam dan mengawasi bahaya selama siang hari.

Seringkali Guinea adalah lapisan ‘komunal’; semua bertelur dalam satu sarang sampai ada cukup telur, ya sekitar 50 butir telur! Luar biasa. Ayam-ayam bisa menjadi induk komunal juga, bergiliran duduk di sarang.

Jika Anda ingin mengumpulkan telur untuk ditetaskan atau dimakan, yang terbaik adalah menyimpannya di dalam kandang sampai sekitar tengah hari. Telur tersebut seharusnya sudah keluar saat ini sehingga memudahkan Anda untuk mengumpulkannya.

Induk akan mengerami selama 26-28 hari sampai anak menetas. Mereka kemudian harus mengikuti ibu mereka kembali ke kawanan.

Banyak yang tidak melakukan perjalanan, mereka sangat rentan terhadap dingin dan basah sebelum usia 4 minggu sehingga mereka dapat mati karena hipotermia dan dimangsa dalam perjalanan jauh.

Mereka yang berhasil melewati 4 minggu pertama memiliki peluang bagus untuk menjadi dewasa dan menjadi salah satu burung yang paling tangguh.

Memelihara Ayam Mutiara atau Ayam Guinea jelas merupakan “tentang” rasa yang didapat, karena mereka bukan peliharaan untuk semua orang. Umur ayam mutiara cukup lama untuk seekor burung yang tidak terlalu pintar yaitu 10-15 tahun adalah rentang hidup rata-rata.

Manfaat yang ditawarkan antara lain: sebagai ayam penjaga, pengendalian hama dan hewan pengerat, penurunan kebutuhan penggunaan pestisida, burung penjaga, pemeliharaan rendah dan murah, pakan murah, dan sebagai ayam hias atau hiburan.

error: