Monyet Bekantan, Si Hidung Panjang

daftarhewan.com. Anda tentu tidak asing dengan maskot Dunia Fantasy (Dufan), ya monyet bekantan. Tapi apakah Anda tau seperti apa itu bekantan asli di alam liar? Berikut informasinya.

monyet bekantan, apa itu bekantan, arti bekantan, gambar monyet bekantan, arti kata bekantan, sifat bekantan, fakta bekantan, asal bekantan

Gambar monyet bekantan

Monyet Bekantan

Monyet Bekantan (nama ilmiah : Nasalis Larvatus) yang dalam Bahasa Inggris disebut Proboscis monkey, terkadang disebut monyet berhidung panjang, adalah hewan endemik Kalimantan, Indonesia, termasuk ketiga negara yang membelah pulau: Brunei, Indonesia, dan Malaysia. Selama penjajahan Belanda, bekantan diberi julukan lokal tambahan yaitu Monyet Belanda, yang mencerminkan kemiripan yang dirasakan dengan perut gemuk dan hidung bulat dan panjang orang Belanda.

Menurut wikipedia, Bekantan mendiami hutan bakau di sepanjang sungai dan muara, rawa-rawa, dan hutan hujan dataran rendah dan jarang berjarak lebih dari 1 km dari air. Mereka juga dapat ditemukan di lahan basah yang tidak berhubungan dengan pantai, seperti hutan rawa, hutan bukit kapur, hutan karet, dan hutan tropis. Populasi yang ditemukan di pedalaman biasanya berkumpul di sepanjang sungai. Karena kawasan hutan di sepanjang aliran air adalah yang pertama kali dihabituasi oleh manusia, bekantan hidup di beberapa habitat yang paling terancam di Kalimantan.

a. Ukuran, Berat, dan Umur Bekantan

Bekantan adalah salah satu colobine (monyet pemakan daun) terbesar, dan salah satu monyet terbesar di Asia. Ukuran mereka dimorfik secara seksual; artinya, jantan secara khusus lebih besar dan lebih berat daripada betina. Jantan berukuran panjang 73-76 cm dan betina berukuran panjang 61-64 cm. Jantan dewasa bisa mencapai bobot atau berat sekitar 20-24 kg.

Betina, bagaimanapun, jauh lebih kecil, mencapai sekitar setengah dari berat jantan, dengan berat sekitar 10-12 kg. Ekor panjang mereka bisa mencapai setidaknya panjang yang sama dengan tubuhnya, 66-75 cm pada jantan dan 52-62 cm pada betina. Bekantan bisa hidup hingga 20 tahun di alam liar.

b. Ciri-ciri Hewan Bekantan

Secara seksual dimorfik dalam penampilan maupun ukuran, ciri pembeda utama antara jantan dan betina adalah hidung — atribut mereka yang paling mencolok. Hidung jantan dewasa menggantung di atas mulut mereka, dan bahkan dapat melampaui dagu mereka, panjangnya bisa melebihi 10 cm dan mencapai hingga 17,5 cm. Hidung besar ini digunakan dalam tampilan seksual dan sebagai amplifier, menghasilkan panggilan yang keras. Meskipun hidung betina lebih besar dibandingkan dengan primata lainnya, mereka jauh lebih kecil dibandingkan dengan hidung jantan dewasa, dan sedikit mengarah ke atas. Saat lahir, hidung jantan dan betina biasanya berukuran lebih mirip monyet, dan berkembang menjadi hidung yang lebih besar saat dewasa.

Baca Juga:   Burung Falk, Si Parkit Australia yang Cantik dan Jinak

Bulu bekantan berwarna coklat muda, terkadang dengan sedikit warna merah di kepala dan bahu. Bulu tenggorokan dan leher mereka berwarna krem. Anggota badan dan ekor mereka berwarna abu-abu. Jantan memiliki penis yang terlihat merah cerah dan skrotum hitam. Bayi terlahir dengan bulu hitam dan wajah biru.

c. Ciri-ciri Hewan Bekantan

Secara seksual dimorfik dalam penampilan maupun ukuran, ciri pembeda utama antara jantan dan betina adalah hidung — atribut mereka yang paling mencolok. Hidung jantan dewasa menggantung di atas mulut mereka, dan bahkan dapat melampaui dagu mereka, panjangnya bisa melebihi 10 cm dan mencapai hingga 17,5 cm.

Hidung besar ini digunakan dalam tampilan seksual dan sebagai amplifier, menghasilkan panggilan yang keras. Meskipun hidung betina lebih besar dibandingkan dengan primata lainnya, mereka jauh lebih kecil dibandingkan dengan hidung jantan dewasa, dan sedikit mengarah ke atas. Saat lahir, hidung jantan dan betina biasanya berukuran lebih mirip monyet, dan berkembang menjadi hidung yang lebih besar saat dewasa.

Bulu bekantan berwarna coklat muda, terkadang dengan sedikit warna merah di kepala dan bahu. Bulu tenggorokan dan leher mereka berwarna krem. Anggota badan dan ekor mereka berwarna abu-abu. Jantan memiliki penis yang terlihat merah cerah dan skrotum hitam. Bayi terlahir dengan bulu hitam dan wajah biru.

Ciri mencolok lain dari bekantan adalah perutnya yang besar, yang disebabkan oleh pola makan dan sistem pencernaan mereka. Bekantan adalah pemakan yang sangat selektif, dan memiliki perut bilik khusus (perut kantung) yang memungkinkan mereka makan makanan yang tidak bisa dimakan primata lain.

Namun, ciri khas mereka tidak berhenti di situ. Karena bekantan hidup di samping perairan di seluruh wilayah pesisir Kalimantan, mereka beradaptasi untuk berenang. Mereka telah diamati berenang sepenuhnya terendam sejauh 20 m. Dengan selaput di antara jari kaki ke-2 dan ke-3, bekantan tidak hanya perenang ulung, tetapi juga dapat bermanuver dengan mudah melintasi substrat bakau yang lunak. Karena adaptasi ini, lebih banyak petak hutan yang dapat diakses untuk kehidupan kelompok bekantan, karena pergerakan mereka tidak dibatasi oleh air.

Baca Juga:   Ayam Pegar: Klasifikasi, Karakteristik, dan Penjelasan Lainnya

bekantan monyet berhidung panjang, monyet bekantan, bekantan, bekantan kalimantan, monyet bekantan lepas, apa itu bekantan, binatang bekantan, arti bekantan, suara monyet bekantan, gambar monyet bekantan, monyet bekantan kalimantan, jumlah monyet bekantan, monyet jenis bekantan, fakta bekantan, sifat bekantan

d. Makanan Bekantan

Meskipun bekantan merupakan folivora (pemakan daun) dan pemakan buah musiman, sumber utama makanan mereka terdiri dari daun. Perutnya yang besar dan bengkak terdiri dari ruang sakulasi yang berisi bakteri pencerna selulosa khusus yang memecah materi daun yang kompleks. Perut bilik ini mencerna daun, sumber makanan yang mudah didapat tetapi sulit dicerna, melalui fermentasi.

Karena sistem pencernaan mereka sangat terspesialisasi, mereka agak terbatas pada apa yang bisa mereka makan. Misalnya, makanan tinggi kandungan gula, seperti buah berdaging matang, bisa menyebabkan fermentasi cepat dan kembung, yang bisa berakibat fatal. Pola makan yang tidak tepat juga dapat menyebabkan komplikasi seperti: perut bagian depan menjadi terlalu asam sehingga mikroflora di dalamnya tidak berfungsi dengan baik; gangguan hati dan darah; atau gangguan pada usus atau lambung, yang juga dapat menyebabkan kematian. Makanan khusus ini adalah penyebab utama kematian bekantan di kebun binatang, dan alasan penting mengapa mereka sulit dipelihara dan tidak boleh disimpan di penangkaran.

e. Kebiasaan Bekantan

Bekantan jantan meninggalkan kelompok kelahiran mereka sebelum dewasa dan bergabung dengan kelompok yang semuanya jantan. Para remaja jantan ini membentuk kelompok bujangan hingga cukup umur untuk membentuk haremnya sendiri (kelompok perempuan yang berbagi satu pasangan). Ukuran kelompok jantan tunggal dapat bervariasi dari 9 hingga 19 individu, tetapi kelompok yang lebih besar, seperti pengelompokan sosial dapat terdiri dari 60 individu.

Kadang-kadang, seorang betina mungkin beralih melalui beberapa harem dalam hidupnya. Betina mungkin berpindah kelompok untuk menghindari perkawinan sedarah dan pembunuhan bayi, untuk meningkatkan status dominasinya, atau untuk mengurangi persaingan makan. Bekantan betina dapat bersaing satu sama lain untuk kawin dengan pejantan dewasa dalam kelompoknya.

f. Komunikasi

Bekantan menggunakan beberapa bentuk komunikasi vokal: panggilan alarm, panggilan ancaman, panggilan bayi, dan panggilan wanita. Sesekali jantan akan mengeluarkan suara geraman yang biasanya digunakan untuk menenangkan anggota kelompok. Mereka membunyikan suara sebagai ancaman, khususnya untuk memperingatkan predator atau untuk memperingatkan kelompok predator. Suara-suara tersebut juga dibunyikan untuk mengkomunikasikan informasi teritorial.

Baca Juga:   Panda Merah: Karakteristik, Habitat dan Fakta Menarik

g. Reproduksi dan Keluarga

Bekantan berkembang biak dengan cara kawin dan melahirkan. Betina mencapai kematangan seksual pada umur sekitar 5 tahun dan jantan pada usia 7 tahun. Betina menunjukkan pembengkakan seksual, di mana alat kelaminnya tampak merah jambu atau merah. Tidak dapat dipastikan apakah ada musim reproduksi pada bekantan, tetapi di Kalimantan bagian barat terdapat beberapa indikasi bahwa mereka paling sering kawin selama pertengahan tahun dan melahirkan pada bulan Maret-Mei menjelang akhir musim hujan.

Setelah masa kehamilan lima setengah bulan, seekor bayi lahir. Kelahiran pada umumnya terjadi pada malam dini atau malam hari. Betina duduk di cabang pohon saat melahirkan dan setelah itu dia mengkonsumsi plasenta.

Pembunuhan bayi oleh jantan dewasa kadang-kadang terjadi setelah pengambilalihan kelompok. Bayi dirawat oleh ibunya dan juga oleh wanita dewasa lainnya dalam kelompok yang sama. Ini disebut allomothering. Seorang anak tinggal bersama ibunya sampai sekitar usia 1 tahun. Wanita muda tinggal dengan kelompok kelahiran mereka (di mana mereka dilahirkan), tetapi jantan pergi untuk bergabung dengan kelompok bujangan.

h. Jumlah Monyet Bekantan

Bekantan diklasifikasikan sebagai Terancam Punah di International Union for Conservation of Nature Red List (IUCN, 2015). Jumlah populasi bekantan di Kalimantan menurun dalam 40 tahun terakhir. Diperkirakan ada kurang dari 20.000 bekantan yang tersisa di Kalimantan, terdiri dari banyak populasi kecil yang terisolasi. Karena persyaratan habitat khusus mereka, bekantan secara efektif terbatas pada jalur hutan di sepanjang sungai dan jalur air yang saling terkait di hutan rawa dan hutan bakau pesisir.

Meskipun kebakaran, perburuan, dan perdagangan satwa liar ilegal semuanya merupakan ancaman bagi bekantan, ancaman utamanya adalah perusakan habitat. Saluran air biasanya merupakan daerah pertama yang akan diganggu oleh manusia, karena dapat menjadi sumber bahan bakar, tempat tinggal, makanan, dan pendapatan. Deforestasi di Kalimantan terjadi 1,7% per tahun, meski bisa mencapai 7,92% di hutan mangrove.

Bekantan dipaksa turun dari pohon lebih sering dan melakukan perjalanan jauh untuk mencari makan. Predator darat termasuk jaguar dan beberapa manusia yang menganggapnya makanan lezat. Karena bekantan bergerak relatif lambat, mereka mudah diburu. Mereka sering diburu untuk dimakan, terutama di pedalaman Kalimantan, tetapi sekarang meningkat ke daerah pesisir. Mereka juga diburu untuk menemukan batu bezoar yang ditemukan di sekresi usus, yang digunakan dalam pengobatan tradisional Tiongkok.

error: