Tentang Burung Gereja, Makanan dan Fakta Menarik Lainnya

daftarhewan.com. Kamu dapat menemukan Burung gereja atau yang dalam Bahasa Inggris disebut (House Sparrows) di sebagian besar tempat, di mana terdapat rumah (atau bangunan lain), dan beberapa tempat di sekitar tempat tinggalmu.

Burung Gereja

burung gereja, burung gereja tarung, foto burung gereja, burung gereja makan apa, burung gereja makan voer, burung gereja bersarang di rumah, www.burung gereja, makanan burung gereja

Kehadiran mereka yang konstan di luar rumah dan terkadang burung ini masuk ke rumah kita, membuat mereka mudah untuk kembangbiakkan. Tapi burung gereja, dengan kapasitas mereka untuk hidup begitu dekat dengan kita, hanyalah penerima manfaat dari kesuksesan kita sendiri.

Burung gereja sangat erat kaitannya dengan manusia dan bangunan. Cari mereka di kota besar, kota kecil, pinggiran kota, dan pertanian (terutama di sekitar ternak). Kamu tidak akan menemukannya di hutan, hutan, atau padang rumput yang luas. Di lingkungan yang ekstrim seperti gurun atau ujung utara, Burung Gereja bertahan hidup hanya di sekitar orang.

a. Ciri-ciri Burung Gereja

Burung gereja jantan adalah burung berwarna cerah dengan kepala abu-abu, pipi putih, bulu dada hitam, dan leher berwarna karat, meskipun di kota-kota Kamu mungkin melihat beberapa dengan warna yang kusam dan kotor.

Burung betina berwarna coklat kekuningan polos dengan bagian bawah coklat keabu-abuan yang suram. Punggung mereka terlihat bergaris-garis dengan buff, hitam, dan coklat.

Baca Juga:   15 Manfaat Burung Bagi Manusia dan Lingkungan

Burung Gereja sangat erat kaitannya dengan manusia dan bangunan. Cari mereka di kota besar, kota kecil, pinggiran kota, dan pertanian (terutama di sekitar ternak). Kamu tidak akan menemukannya di hutan, atau padang rumput yang luas. Di lingkungan yang ekstrim seperti gurun atau ujung utara, Burung Gereja bertahan hidup hanya di sekitar orang.

b. Spesies Burung yang Mirip Burung Gereja

Burung Dickcissel betina yang sama merupakan pemakan biji-bijian memiliki paruh yang lebih panjang dan lebih berat daripada Burung Gereja betina, dengan dagu putih, garis kumis gelap, dan biasanya semburat kuning di garis mata dan di dada.

Burung gereja suka melompat daripada berjalan di tanah. Mereka bersosialisasi, makan dalam kawanan yang penuh sesak dan bertengkar karena remah-remah atau biji-bijian di tanah.

Burung gereja adalah pemandangan umum sekitar tempat tinggal kita. Kamu mungkin juga melihat mereka mandi di genangan air pinggir jalan atau mandi debu di tanah terbuka, mengacak-acak bulu mereka dan menjentikkan air atau debu ke tubuh mereka dengan gerakan serupa. Mereka hidup dalam pergaulan yang begitu dekat, Burung gereja telah mengembangkan banyak cara untuk menunjukkan dominasi dan kepatuhan.

Baca Juga:   12 Jenis Ayam Pheasant, Gambar dan Harganya

Burung yang gugup mengibaskan ekornya. Burung yang kesal meringkuk dengan tubuh horizontal, mendorong kepalanya ke depan dan menyebar sebagian dan menggulung sayapnya ke depan, dan menahan ekornya tegak. Hal ini dapat ditingkatkan menjadi tampilan dengan sayap terangkat, bulu mahkota dan tenggorokan berdiri di ujung, ekor mengipasi, dan paruh terbuka.

c. Makanan Burung Gereja

Makanan Burung Gereja liar sebagian besar adalah burung pemakan biji-bijian, serta pakan ternak seperti voer jika dipelihara di penangkaran, dan makanan yang dibuang orang jika mereka berada di perkotaan.

Di antara tanaman yang mereka makan adalah jagung, gandum, dan sorgum. Makanan liar termasuk ragweed, crabgrass (digitaria) dan rumput lainnya, dan soba. Burung gereja memakan biji-bijian termasuk millet, milo, dan biji bunga matahari.

Burung Gereja di perkotaan dengan mudah memakan pakan biji-bijian untuk burung komersial. Burung Gereja juga memakan serangga dan memberi makan anak-anak mereka dengan serangga.

Mereka menangkap serangga di udara, dengan menerkamnya, atau dengan mengikuti mesin pemotong rumput atau berada di dekat lampu jalan saat senja.

d. Burung Gereja Kawin

gereja gacor, makanan burung gereja, manuk gereja, makanan burung gereja anakan, cara membedakan burung gereja jantan dan betina, jenis burung gereja, makanan burung gereja liar, makanan kesukaan burung gereja, burung gereja gacor

Burung Gereja Kawin – via : eurekalert.org

Burung jantan dengan jumlah hitam lebih mencolok di tenggorokan cenderung lebih mendominasi daripada jantan dengan lebih sedikit bulu hitam. Saat pejantan menampakkan diri kepada calon pasangannya dan siap kawin, mereka mengepakkan dada, menahan sayap terbuka sebagian, mengibaskan ekor, dan melompat dengan kaku di depan betina, berputar ke samping dan terkadang membungkuk ke atas dan ke bawah.

Baca Juga:   Manfaat Burung Merpati Bagi Manusia dan Lingkungan

Kadang-kadang, pejantan lain yang melihat pertunjukan seperti itu akan terbang masuk dan mulai menampilkan keunikannya juga. Pada kawanan, jantan cenderung mendominasi betina di musim gugur dan musim dingin, tetapi betina menegaskan diri di musim semi dan musim panas.

e. Kebiasaan Bersarang Burung Gereja

Sarang Burung Gereja terbuat dari tumbuhan kasar yang dikeringkan, sering kali dimasukkan ke dalam lubang sampai hampir terisi. Burung-burung kemudian menggunakan bahan yang lebih halus, termasuk bulu, tali, dan kertas, kadang plastik untuk lapisannya. Burung Gereja terkadang membangun sarang bersebelahan, dan sarang tetangga ini dapat berbagi dinding. Burung Gereja sering menggunakan kembali sarangnya jika tidak rusak.

f. Fakta Burung Gereja

100 ekor Burung Gereja dibeli oleh Mr. Nicolas Pike seharga $ 200 dari Inggris dan semuanya dilepaskan di Brooklyn, NY, pada musim gugur 1851 dan musim semi 1852. Pada tahun 1900 House Sparrows (Burung Gereja) telah menyebar ke sebagian besar Amerika.

Burung Gereja bisa berenang jika mereka terpaksa! Burung Gereja dewasa berenang ke pantai saat melarikan diri dari elang. Anak burung yang jatuh ke air dari sarangnya juga bisa berenang ke darat.

error: