Home » Burung » Bagaimana Cara Burung Berkembang Biak?

Bagaimana Cara Burung Berkembang Biak?

daftarhewan.com. Bagaimana burung berkembang biak? Kita tahu bahwa ayam bertelur. Tapi bagaimana mereka melakukannya?

Agar manusia memahami seks burung, pertama-tama mereka harus membuang semua pikiran tentang organ seks mamalia. Tidak seperti mamalia, kebanyakan burung jantan tidak
memiliki penis. Sebaliknya, burung jantan dan betina memiliki apa yang dikenal sebagai kloaka.

cara perkembangbiakan burung aves, cara berkembang biak hewan aves burung adalah, cara berkembang biak burung merak dan habitatnya, cara perkembangbiakan burung merak dan habitatnya, burung berkembang biak dengan cara, burung berkembang biak dengan cara brainly, burung berkembang biak dengan cara ovipar, burung berkembang biak dengan cara bertelur, bagaimana cara burung berkembang biak, cara berkembang biak burung gereja, cara burung bertelur

Burung gereja berkembang biak

Apakah Kloaka Itu? Kloaka adalah bukaan belakang tunggal untuk saluran pencernaan, saluran kencing, dan reproduksi burung dan digunakan untuk mengeluarkan kotoran dan bertelur.

Kloaka ditemukan di bagian belakang tubuh di bawah pangkal ekor, ditutupi oleh bulu di perut bagian bawah yang ekstrem. Kloaka dan area tubuh tempatnya berada, serta celah fisik yang terbuka itu sendiri, juga sering disebut lubang angin.

Kloaka berada di ujung saluran pencernaan burung, di mana feses dan urin menumpuk setelah burung makan. Bergantung pada burungnya, limbah ini dapat disimpan di ruang kloaka yang berbeda, umumnya dengan bahan padat yang disimpan di ruang paling dalam saat penyerapan nutrisi terus berlanjut. Limbah cair dan padat dicampur menjadi satu dan dikeluarkan secara bersamaan setelah proses pencernaan burung selesai.

Baca Juga:   Ayam Pegar Lady Amherst's Pheasant

Kloaka burung biasanya tertutup bulu dan tidak dapat dilihat selama pengamatan biasa. Ketika seekor burung mengeluarkan kotorannya, ia akan sedikit membungkuk ke depan dan mengangkat ekornya saat mengeluarkan kotorannya. Untuk satu atau dua detik kloaka mungkin terlihat dan dapat dilihat sebagai tonjolan kulit persik pucat, merah muda, atau keputihan. Setelah mengeluarkan kotoran, kloaka akan menghilang kembali di bawah bulu burung yang tersembunyi saat burung tersebut kembali ke postur bertengger yang khas.

Saat burung siap untuk kawin, pejantan menyimpan sperma yang sehat dan aktif di kloaka. Saat burung bersiap untuk kawin, perubahan hormonal menyebabkan kloaka membengkak dan sedikit menonjol dari tubuh. Perkawinan hanya membutuhkan beberapa detik untuk burung, ketika dua burung memposisikan diri sehingga kloaka mereka dapat bersentuhan. Selama sentuhan singkat itu, suatu tindakan yang sering disebut “ciuman kloaka”, sperma dipindahkan dari kloaka jantan ke kloaka betina.

Baca Juga:   20 Daftar Burung yang Tidak Bisa Terbang

Dalam satu kali kawin, burung dapat bertukar beberapa “ciuman” ini dalam waktu singkat. Sperma kemudian disimpan dalam sistem reproduksi wanita hingga membuahi sel telur, umumnya di saluran telur setelah keluar dari kloaka betina dan melalui vagina. Beberapa burung betina mungkin menyimpan sperma selama beberapa hari atau minggu sebelum telur dibuahi. Setelah pembuahan, bagian albumen dan cangkang telur disimpan, dan telur diturunkan melalui vagina dan keluar dari kloaka saat diletakkan.

Burung berkembang biak dengan pembuahan internal, di mana sel telur dibuahi di dalam betina. Seperti reptil, burung memiliki kloaka, atau satu pintu keluar dan masuk
untuk sperma, telur, dan kotoran.

telur burung gereja, telur burung di dalam sarangnya

telur burung di dalam sarangnya

Di dunia burung biasanya akan melibatkan sejenis pertunjukan, biasanya dilakukan oleh jantan.

Baca Juga:   Begini, Cara dan Tips Agar Perkutut Cepat Bertelur!

Beberapa pertunjukan sangat rumit dan mungkin termasuk tarian yang indah, penerbangan udara yang cantik, atau permainan sayap atau ekor yang memesona. Kebanyakan burung jantan juga menyanyikan sejenis lagu untuk menarik perhatian betina. Jika mereka berhasil menarik perhatian betina, itu akan mengarah pada pembiakan.

Laki-laki membawa spermanya ke kloaka betina. Sperma membuahi sel telur. Kemudian telur bercangkang keras berkembang di dalam betina. Telur bercangkang keras memiliki
amnion berisi cairan, selaput tipis yang membentuk kantung tertutup di sekitar embrio. Setelah itu telur biasanya diletakkan di sarang.

error: