8 Ciri Ciri Kucing Cacingan dan Cara Mengobatinya

daftarhewan.com. Ciri-ciri Kucing Cacingan. Mungkin kita sering melihat kucing di jalanan yang kurus kering dan muntah-muntah, bisa jadi itu adalah akibat dari cacingan parah.

cacing pada kucing menular ke manusia, cacing pada kucing, ciri ciri kucing cacingan, ciri kucing cacingan, ciri ciri kucing cacingan, ciri kucing cacingan, ciri ciri kucing cacingan parah, ciri ciri kucing cacingan dan cara mengobatinya, ciri kucing cacingan parah

Ciri kucing cacingan – via : petsforpatriots.org

Kucing jauh lebih mudah terkena parasit daripada yang kita kira. Kucing biasanya tertular cacing sendiri dengan menelan kotoran kucing lain yang terinfeksi. Karena alasan ini, kucing luar ruangan jauh lebih mungkin menderita cacingan.

Karena cacing hidup dalam berbagai jenis inang, kucing dapat terkena parasit tertentu dengan menelan hewan yang terinfeksi dari kotoran kucing lain yang terkena cacingan, seperti siput, keong, kutu, atau bahkan hewan pengerat seperti tikus. Kucing induk juga dapat menularkan cacing ke anak kucingnya selama menyusui atau bahkan melalui kontak dekat.

Apa Sajakah Parasit Internal Kucing?

Kucing dapat memiliki beberapa jenis parasit internal (cacing). Cacing gelang sering ditemukan pada anak kucing atau kucing yang sering berburu tikus. Cacing pita dibawa dan ditularkan oleh tikus dan kutu. Cacing tambang dan cacing cambuk juga bisa ditemukan pada kucing.

Baca Juga:   Ras Kucing Peterbald, yang Lincah dan Tanpa Bulu

Jenis Cacing pada Kucing

1. Roundworms (Cacing gilig atau cacing gelang)

Parasit usus yang paling umum pada kucing, cacing gelang berukuran panjang sekitar 3-6 inci atau 8-15 cm dan menyerupai spageti.

2. Hookworms (Cacing tambang)

Jauh lebih kecil dari cacing gelang, cacing tambang biasanya berukuran kurang dari 1 inchi dan hidup di usus kecil kucing. Mereka dapat menyebabkan anemia yang mengancam jiwa pada kucing dewasa dan terutama pada anak kucing.

3. Tapeworms (Cacing pita atau Cacing pipih)

Cacing pita berbentuk panjang dan pipih, menyerupai selotip. Mereka tersegmentasi dan panjangnya bisa berkisar antara 4-24 inchi (10 cm – 60 cm). Seiring waktu, infestasi cacing pita biasanya menyebabkan muntah dan / atau penurunan berat badan.

Apa Saja Gejala Kucing Cacingan?

Cacing dapat dilihat secara visual di kotoran kucing, di tempat tidurnya, atau di muntahannya. Anda bisa juga melihat kucing yang memiliki parasit internal memiliki perut kembung. Jika kucing atau anak kucing terinfeksi banyak cacing di perut dan ususnya, hal itu dapat menyebabkan penyumbatan (mirip dengan kucing yang memakan mainannya).

Apakah Cacing Pada Kucing Bisa Menular ke Manusia?

Apakah Cacing Mempengaruhi Manusia? Ya, Cacing tertentu dapat ditularkan dari hewan peliharaan, dapat ditularkan melalui penanganan tinja atau kotoran yang tidak tepat (di kotak pasir atau di luar taman atau kotak pasir), mangkuk makanan, atau mainan. Anak-anak kecil, lanjut usia, dan gangguan kekebalan (pasien kanker atau orang dengan gangguan kekebalan) berisiko tinggi tertular parasit internal dari hewan peliharaan seperti kucing.

Baca Juga:   Kucing Devon Rex, Sosok Peri di Dunia Meong

Bagaimana Jadwal Pemberian Obat Cacing?

Jadwal pemberian obat cacing sering kali disarankan tergantung pada gaya hidup kucing Anda. Kucing di luar ruangan dan berburu membutuhkan obat cacing yang lebih sering daripada kucing dalam ruangan. Pemberian cacing pada kucing dalam ruangan tetap penting karena mereka masih dapat tertular parasit dari hewan peliharaan luar ruangan atau serangga di dalam ruangan.

Rawat anak kucing dari serangan cacingan setiap 2 minggu dari usia 3 minggu sampai usia 8 minggu, kemudian setiap bulan sampai usia 6 bulan.

Beri obat cacing kucing dewasa (berusia lebih dari 6 bulan) setiap 1-3 bulan sekali.

Apakah Ada Efek Samping Obat Cacing?

Efek samping obat cacing sangat minimal. Efek samping yang paling umum adalah muntah, yang dapat disebabkan oleh pengobatan oral apa pun. Jika hewan peliharaan Anda memiliki cacingan yang tinggi, muntahannya mungkin mengandung parasit.

Cara Mengetahui Apakah Kucing Menderita Cacingan?

Cacing hadir dalam berbagai cara. Beberapa kucing menunjukkan banyak gejala yang terlihat sementara beberapa tidak menunjukkan tanda sama sekali. Evaluasi infeksi parasit adalah salah satu alasan terpenting bagi dokter hewan yang berkualifikasi untuk melihat kucing Anda setidaknya setahun sekali.

Beberapa tanda atau ciri ciri kucing cacingan paling umum meliputi:

  • Segmen cacing yang terlihat atau cacing utuh di dalam kotoran kucing atau di sekitar anusnya
  • Kotoran / diare berdarah
  • Muntah
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan (terutama jika tingkat rasa lapar tidak berubah)
  • Perut kembung atau sangat membulat
  • Sembelit
  • Batuk terus menerus
  • Sulit bernafas
Baca Juga:   Kucing Mau Mesir, yang Unik dan Suka Main Air

Jika Anda memiliki alasan untuk mencurigai kucing Anda terkena cacingan, segera buat janji dengan dokter hewan. Hanya dokter hewan yang dapat secara akurat mendiagnosis hewan peliharaan Anda dengan cacing dan memberi kucing Anda obat yang dia butuhkan untuk membasmi parasit.

Juga, ingatlah bahwa kucing mungkin saja menularkan jenis cacing tertentu ke manusia! Cacing gelang, misalnya, dapat dengan mudah berpindah dari kucing ke inang manusia. Pastikan untuk mencuci tangan dengan bersih setelah menyentuh kucing yang Anda curigai terkena cacingan dan gunakan sarung tangan jika menangani kotorannya.

Cara Mengobati Kucing Cacingan

Mengobati cacingan biasanya relatif sederhana. Setelah jenis cacing tertentu teridentifikasi, dokter hewan akan meresepkan obat yang dirancang untuk memberantas infeksi pada kucing Anda. Obat-obat ini berbeda sesuai jenis cacing; yaitu pengobatan cacing gelang tidak akan berhasil untuk membunuh cacing tambang.

Setelah dirawat dari cacingan, Anda akan melihat cacing dan / atau segmen cacing di kotoran kucing Anda. Jangan khawatir, itu adalah efek yang diberikan obat tersebut mengusir atau membunuh cacing di dalam perut kucing, tetapi tetap harus berhati-hati saat menangani atau membuang kotoran kucing tersebut.

Cara terbaik untuk mencegah infeksi parasit pada kucing Anda adalah menjauhkannya dari bahaya. Kucing yang tinggal di dalam ruangan cenderung tidak terkena cacingan, seperti kucing yang tetap bebas atau bersih dari kutu.

error: