Ekosistem Adalah? Pengertian dan Contohnya

Posted on

daftarhewan.com. Apakah itu ekosistem? Pengertiannya, cara kerjanya serta bagaimana manusia mempengaruhinya, dan kenapa penting, semua permasalahan itu dirangkum dalam artikel berikut ini.

Pengertian Ekosistem

Ekosistem adalah komunitas atau kelompok organisme hidup, yang hidup dan berhubungan satu sama lain di dalam lingkungan tertentu.

Misalkan, hutan tropis merupakan ekosistem yang terdiri dari makhluk hidup seperti pohon, tumbuhan, hewan, serangga dan mikro-organisme yang ada dalam hubungan konstan di antara mereka dan yang dipengaruhi oleh fisik (matahari, suhu) atau kimia (oksigen atau nutrisi atau elemen yang lain).

ekosistem adalah, contoh ekosistem, pengertian ekosistem, ekosistem sawah, hutan bakau, lamun, gambaran ekosistem, ekosistem darat padang lamun, ekosistem sungai, contoh ekosistem darat

1. Pengertian Ilmiah Ekosistem

Ekosistem adalah unit dasar sektor study ilmiah tentang alam. Menurut disiplin ini, merupakan lingkungan yang diartikan secara fisik, terdiri dari 2 komponen yang tidak bisa dipisahkan:

Biotope (abiotik) : Lingkungan fisik tertentu dengan karakter fisik tertentu seperti cuaca, suhu, kelembapan, konsentrasi nutrisi atau pH.

Biocenosis (biotik) : Seperangkat organisme hidup seperti hewan, tumbuhan atau mikro-organisme, yang ada dalam hubungan konsisten oleh karenanya, dalam situasi saling ketergantungan.
Konsep ekosistem, dimungkinkan pada beberapa skala besar. Dari organisme multiseluler seperti serangga, hewan atau tumbuhan sampai danau, pegunungan atau rimba sampai planet Bumi secara keseluruhan.

2. Ekosistem Alami

Adalah ekosistem yang ditemukan di alam, di mana organisme secara bebas berhubungan dengan komponen lain dari lingkungan itu. Salah satunya ciri-ciri khusus ekosistem ini merupakan sistem yang mandiri. Misalkan, hutan mempunyai herbivora dan karnivora.

Baca Juga:   Apa yang Terjadi Jika Semua Ular Mati?

3. Ekosistem Laut

Bersama dengan ekosistem air tawar, laut sebagai bagian dari kelompok ekosistem perairan yang lebih luas. Laut menutupi lebih dari 70% permukaan bumi dan mempunyai kandungan garam yang tinggi.

Contoh-contohnya ialah sistem laut lepas seperti permukaan laut, laut dalam, lautan pelagis atau dasar laut. Tapi ada juga sistem dekat pantai seperti terumbu karang, hutan bakau serta padang lamun atau rumput laut.

Laut dapat diidentikkan mengikuti dimensi abiotik dan biotik yang dijelaskan sebelumnya. Dengan cara ini, elemen biotiknya adalah organisme dan spesiesnya, predator, parasit, dan kompetitornya.

Kebalikannya, konsentrasi nutrisi, suhu, sinar matahari, turbulensi, salinitas dan kepadatan merupakan elemen abiotiknya. Baca Juga : Hewan yang Hidup di Air

4. Ekosistem Sawah

Ekosistem sawah terdiri dari air permukaan, lapisan tanah yang dibajak dan susunan tanah di bawahnya, dan lapisan tanah yang dibajak dibagi jadi dua lapisan; lapisan tanah teroksidasi tipis dan susunan tanah tereduksi.

Lapisan-lapisan tanah ini dihubungkan oleh perkolasi air. Disamping itu, akar padi berkembang dan tersisa tanaman seperti jerami padi dan tunggul setelah panen padi dimasukkan ke susunan tanah yang dibajak.

ekosistem sawah adalah, komponen ekosistem sawah, ekosistem di sawah
gambar sawah – via : eco-business.com

Sawah menyediakan habitat bagi spesies satwa liar yang meliputi ikan, tumbuhan, amfibi, reptil, moluska, krustasea, dan serangga, yang banyak di antaranya dapat ditangkap, dikumpulkan, atau dibudidayakan sebagai sumber makanan dan obat-obatan.

Microsites (bagian kecil dari ekosistem yang sangat berbeda dari lingkungan sekitarnya) ini adalah komunitas yang lain untuk mikroorganisme, dan komunitas mikroba unik yang menempati tergantung pada microsites.

Baca Juga:   10 Contoh Hewan Nokturnal yang Keluar Malam

Komunitas mikroba pada persawahan yang terdiri dari virus, bakteri, archaea, fungi dan protista saling mempengaruhi. Misalkan, suplai substrat metanogenik oleh bakteri anaerob simbiosis dibutuhkan untuk menghasilkan gas metana, salah satu gas rumah kaca, oleh archaea metanogenik.

Metana dioksidasi oleh metanotrof di tanah aerobik teroksidasi. Dinamika komunitas archaeal dan methanotorph metanogenik dikontrol oleh virus dan protista.

5. Ekosistem Sungai

Ekologi sungai merujuk pada hubungan yang dimiliki organisme hidup satu sama lain dan dengan lingkungannya. Merupakan jumlah hubungan di antara tumbuhan, hewan dan mikroorganisme dan di antara mereka dan elemen fisik dan kimia yang tidak hidup di dalam lingkungan alam tertentu.

air tawar itu apa, air tawar adalah, air tawar adalah brainly, the air tawar, air tawar contohnya, air tawar fungsinya, air tawar freshwater, air tawar gunanya, air tawar kegunaan, air tawar maksud, air tawar beserta nama latinnya, meaning of air tawar, 3 contoh ekosistem air tawar, 6 jenis air tawar

Ekosistem sungai mempunyai:
Air mengalir yang sebagian besar searah
• Keadaan perubahan fisik yang terus menerus
• Banyak habitat mikro yang lain (dan berubah)
• Variabilitas dalam laju aliran air
• Tumbuhan dan hewan yang sudah menyesuaikan untuk hidup pada keadaan saluran air.

6. Hutan Bakau

Hutan bakau adalah satu diantara ekosistem yang paling produktif dan bervariasi secara biologis di planet ini. Mereka tumbuh di bermacam kedalaman air asin, akarnya muncul dari lumpur, dengan ikan, krustasea, dan beberapa spesies yang lain hidup di antara batang pohon.

7. Perbedaan Bioma dan Ekosistem

Ekosistem meliputi semua faktor biotik dan abiotik yang ditemukan di lingkungan tertentu. Bioma adalah kelompok berbagai ekosistem yang mempunyai kondisi cuaca yang serupa.
Penjelasan:

Baca Juga:   12 Daftar Hewan Nasional Negara Asean

Contohnya adalah kolam. Semua makhluk hidup di kolam (katak, ikan, bakteri, tumbuhan air, dan lain-lain.) dipandang seperti unsur biotik. Unsur abiotik kolam akan meliputi semua unsur non-hidup (air, cahaya, oksigen larut, nitrat dan lain-lain) yang ditemukan di kolam.

Bioma merupakan kelompok ekosistem yang lain yang berbagi kondisi cuaca yang sama. Northeastern Minnesota adalah bioma rimba tipe konifera. Di daerah negara bagian Minnesota ini Anda akan menemukan ekosistem kolam, hutan, sungai dan sungai dan lain-lain.

flora bioma taiga, flora taiga, flora dan fauna taiga, bioma taiga flora, flora del bioma taiga, bioma taiga flora y fauna, karakteristik flora di bioma taiga yaitu
Bioma hutan – via : britannica.com

8. Kenapa Melestarikan Ekosistem Itu Penting?

Seperti semua makhluk hidup yang lain, manusia tergantung pada jasa ekosistem alami untuk tetap bertahan hidup. Kita membutuhkannya untuk memperoleh makanan yang kita makan, air yang kita minum dan untuk mengganti bahan mentah jadi produk sehari-hari yang kita gunakan.

Maka untuk menjaga keadaan kehidupan kita, penting bagi kita untuk melestarikan ekosistem alam. Misalkan, pertanian yang menyediakan makanan bergantung pada karakteristik ekosistem tertentu. Padi dan Sayur-sayuran cuman tumbuh di bawah keadaan temperatur dan kelembapan tertentu.

Mereka memerlukan proses alami tertentu, seperti penyerbukan, untuk berlangsung. Bila kita mengubah karakteristik ini terlalu intens, ada resiko jika kita tidak bisa menghasilkan apa yang kita produksi hari ini, atau setidaknya tidak dengan cara yang sama.

Itulah kenapa ada banyak teknik pertanian yang memahami dan mengelola produksi pangan (seperti agroforestri, permakultur, atau pertanian regeneratif) yang berdampak lebih luas dari penggunaan herbisida, pestisida, menguras sumber air terdekat atau bertaruh pada berbagai tipe pohon yang membuat ekosistem lebih tangguh.