Paus Biru, Hewan Terbesar di Dunia

daftarhewan.com. Paus biru Antartika (Balaenoptera musculus ssp.) adalah hewan terbesar di dunia, beratnya mencapai 200 ton (sekitar 33 ekor gajah) dan panjangnya mencapai 30 meter.

hewan terbesar di dunia, artikel tentang paus biru, deskripsi tentang paus biru, penjelasan tentang paus biru, jurnal tentang paus biru, report text tentang paus biru, ikan paus biru raksasa, tentang paus, habitat paus biru

Paus tersebut memiliki jantung sebesar mobil kecil, dan selama musim berburu makanan, ia mengonsumsi sekitar 3,5 ton krill per hari. Ini adalah hewan yang mempunyai suara paling keras di Bumi, bahkan lebih keras dari mesin jet, panggilannya mencapai 188 desibel sementara jet mencapai 140 desibel. Peluit frekuensi rendah paus dapat terdengar hingga ratusan mil dan mungkin digunakan untuk menarik perhatian paus biru lainnya.

Apa itu Paus Biru?

Paus biru adalah hewan terbesar yang pernah hidup di Bumi. Mamalia laut yang luar biasa ini menguasai lautan dengan panjang hingga 30 meter dan berat lebih dari 200 ton. Lidah mereka sendiri bisa seberat gajah.

Baca Juga:   Apakah Kelelawar Termasuk Hewan Mamalia?

Umur Paus Biru

Paus biru adalah salah satu hewan dengan umur terpanjang di bumi. Para ilmuwan telah menemukan bahwa dengan menghitung lapisan penyumbat telinga paus yang seperti lilin, mereka dapat memperkirakan usia hewan tersebut. Paus biru tertua yang ditemukan dengan metode ini diperkirakan berusia sekitar 110 tahun. Umur rata-rata diperkirakan sekitar 80 hingga 90 tahun.

Makanan Paus Biru

Mereka memberi makan hampir secara eksklusif pada krill, menyaring air laut dalam jumlah besar melalui pelat balin mereka (yang menggantung dari atap mulut dan bekerja seperti saringan). Beberapa individu terbesar dapat makan hingga 6 ton krill dalam 1 hari. Paus biru ditemukan di semua Samudra kecuali Samudra Arktik.

Baca Juga:   Cara yang Dapat Dilakukan untuk Melestarikan Hewan Langka

Paus Biru Terancam Punah

Populasi paus biru khususnya di Antartika berkurang drastis oleh perburuan paus komersial, yang dimulai di selatan Samudra Atlantik pada tahun 1904. Meskipun ada perlindungan hukum melalui International Whaling Commission pada tahun 1960-an, perburuan ilegal berlanjut hingga 1972. Dari sekitar 125.000 individu pada tahun 1926, jumlahnya terus menurun. berkurang menjadi sekitar 3.000 individu pada tahun 2018, yang menggolongkan spesies tersebut sebagai “sangat terancam punah” di Daftar Merah IUCN.

apakah paus biru masih hidup, apakah paus biru memiliki suara paling keras, berapa ukuran paus biru, mengapa paus biru gajah badak hampir punah, mengapa paus biru terancam punah, mengapa populasi paus biru makin lama makin sedikit

Paus biru dan anaknya – via : newsdeeply.com

Apa yang Dilakukan untuk Melindungi Paus Biru?

Selama bertahun-tahun, WWF (Dana Dunia Untuk Alam – World Wide Fund for Nature) telah bekerja dengan Komisi Samudra Selatan (CCAMLR) untuk melindungi habitat paling kritis bagi spesies ikonik seperti paus, penguin, anjing laut, burung laut, dan mangsanya – krill Antartika kecil.

Baca Juga:   Penyebab Virus Corona "COVID-19", Pencegahan dan Cara Menanganinya

Di Samudra Selatan, CCAMLR telah membuat komitmen untuk menerapkan jaringan kawasan lindung laut di sekitar Antartika, untuk melindungi berbagai satwa liar yang terkena dampak perubahan iklim termasuk kawasan tempat paus memakan krill Antartika kecil. WWF bekerja dengan para ilmuwan untuk memberikan informasi penting guna membantu pemerintah melindungi daerah pencarian makan yang penting ini.

Dilansir dari worldwildlife.org “Paus biru Antartika adalah hewan terbesar di Bumi dan keajaiban yang spektakuler untuk disaksikan di alam liar. Mereka adalah raksasa Antartika sejati. Namun, mereka terancam punah, sangat lambat pulih dari dampak perburuan paus abad ke-20. Sekarang, kami bekerja untuk melindungi area pencarian makan yang penting bagi paus biru di Samudra Selatan sebelum terlambat. Penelitian ini menegaskan kembali bahwa masih ada harapan, ”kata Chris Johnson, Pemimpin Global untuk Protecting Whales & Dolphins Initiative.

error: