Kambing Saanen, Karakteristik dan Keunggulannya

daftarhewan.com. Kambing Saanen adalah ras kambing yang berasal dari dari Lembah Saane di Negara Swiss. Sekarang telah banyak diternakan atau dibudidayakan sebagai kambing perah paling populer di banyak negara, termasuk Australia.

Saanen, jenis kambing perah pertama yang ditingkatkan untuk dibawa ke Australia, pertama kali diimpor pada tahun 1913 oleh Departemen Pertanian New South Wales. Dua jantan dan sepuluh betina dari Prancis dan Swiss dibawa untuk Pertanian Eksperimental Nyngan Departemen. Dua ekor jantan lagi diimpor dari Kanada oleh Departemen pada tahun 1929, juga untuk peternakan Nyngan yang akhirnya dibubarkan pada tahun 1933. Akan tetapi, Nyngan Saanens memiliki pengaruh yang besar terhadap trah kambing Saanen di Australia.

Setelah Perang Dunia II, Departemen membawa lima ekor jantan lagi dan enam ekor betina. Beberapa peternak swasta juga mengimpor Saanens. Impor sejak Perang Dunia telah tercampur dengan jenis Saanen Inggris.

Saanen yang dibesarkan di Australia berstandar dunia dan telah mencetak banyak rekor produksi susu terbanyak. Saanens telah digunakan di banyak bagian dunia untuk meningkatkan breed lokal.

Karakteristik Kambing Saanen

Kambing Saanen memang merupakan penghasil susu yang produktif dan biasanya menghasilkan antara 3% dan 4% lemak. Saanen adalah jenis hewan penghasil susu yang khas.

Ia memiliki garis wajah lurus dan tubuh berbentuk baji. Saanens memiliki tinggi sedang jika dibandingkan dengan ras Alpine lainnya di Australia. Beratnya minimal 64 kg. Tinggi rata-rata yang diukur pada bahu, adalah sekitar 81 cm untuk kambing betina dan 94 cm untuk kambing jantna.

Bulunya serba putih atau semuanya krem dan bulu umumnya pendek dan cukup halus meskipun beberapa mungkin memiliki bulu yang lebih panjang di sepanjang tulang belakang, atau keduanya. Tanduk mungkin ada atau tidak ada sama sekali saat lahir. Telinga umumnya lancip dan tegak dan struktur kepala biasanya kecil dan ringan.

Trah ini sensitif terhadap sinar matahari yang berlebihan dan berkinerja terbaik dalam kondisi yang lebih dingin. Pemberian keteduhan sangat penting, dan kulit cokelat lebih disukai oleh peternak.

Kambing Saanen biasanya merupakan hewan yang sangat jinak dan suka melakukan rutinitas sehingga sangat cocok untuk mesin pemerahan. Mereka menanggapi kasih sayang dengan cepat.

Ciri-ciri Kambing Saanen yang Bagus

a. Kambing Saanen Betina

kambing saanen susu, peternak kambing saanen, asal kambing saanen, klasifikasi kambing saanen, kambing saanen cirinya, karakteristik kambing saanen, jenis kambing saanen, kambing saanen di indonesia

Kambing Saanen betina yang menghasilkan susu tinggi juga harus menjadi reproduksi yang efisien. Dia harus memiliki sifat penurut, dan tampak waspada dan feminin.

Baca Juga:   100 Gambar Sapi Kartun Lucu, Animasi Bergerak, Bikin Ngakak!

Ambing harus berbentuk bulat, berkembang dengan baik dan tidak berdaging, dan memiliki penampilan kempis dan tekstur yang lembut setelah diperah, dan tidak terjumbai atau ‘terbelah’ di antara dua bagian. Lebih disukai menggunakan ambing yang cukup datar. Ambing harus cukup tinggi dan berada di bawah tubuh. Kekokohan ambing yang baik sangat penting.

Puting susu harus berbeda dari ambing dan berukuran sedang. Puting susu harus berada tepat dan mengarah sedikit ke depan. Dengan puting dan ambing yang tidak normal mungkin sulit untuk diperah dan tidak boleh digunakan sebagai indukan dalam pembiakan atau breeding.

Rahang harus persegi (tidak melebihi atau di bawah) dan gigi harus sehat. Moncong dan lubang hidung harus lebar, bibir lebar dan mata terbuka lebar. Leher harus panjang, ramping, dalam dan terhubung secara merata dengan pundak dan bahu.

Tubuh harus berbentuk baji, berkembang dengan baik, dan memiliki tinggi serta kedalaman yang baik. Dada harus lebar dan dalam. Iga harus tumbuh dengan baik. Seharusnya tidak ada penurunan yang ditandai di belakang atau layu bahu. Punggung harus sejajar dari bahu ke pinggul dan turun sedikit ke ekor.

Baca Juga:   Penyakit Gumboro Adalah “AIDS” pada Ayam

Kambing betina Saanen harus berdiri dan berjalan tanpa terjatuh di pastern. Kaki harus bersih, panjang dan lurus serta berada tepat di bawah tubuh. Mereka seharusnya tidak diikat seperti ikatan pada sapi. Paha harus tipis, memberikan ruang yang cukup untuk ambing.

b. Kambing Saanen Jantan

kambing saanen, kambing perah saanen, kambing saanen super, kambing saanen asli, gambar kambing saanen, ternak kambing saanen, kambing saanen pdf, warna kambing saanen, ciri ciri kambing saanen yang bagus, kambing saanen adalah

Kemampuan Kambing Saanen jantan harus diukur dengan kinerja reproduksinya dan kualitas serta kinerja keturunannya. Jantan harus memiliki konformasi dan kedalaman tubuh yang baik, maskulin tetapi tidak kasar dalam penampilan dan memiliki kekuatan.

Testis harus memiliki ukuran yang baik, seimbang, dan kencang. Skrotum harus ditempatkan dengan baik, tidak terbelah dan membiarkan testis menggantung dari tubuh atau tergantunt tetapi tidak berlebihan.

Kambing jantan yang tidak bertanduk biasanya tidak digunakan dalam program pemuliaan, perkembangbiakan atau breeding karena keturunan yang dihasilkan dari kawin dengan betina yang tidak bertanduk dapat menghasilkan keturunan betina yang interseks atau jantan yang mandul. Jika kambing jantan yang tidak bertanduk digunakan untuk breeding, mereka hanya boleh dikawinkan dengan betina yang bertanduk.

error: