Kecoa Putih, Pertanda Apa?

daftarhewan.com. Jika di suatu hari Anda mendapati atau melihat kecoa putih yang terlihat seperti kecoa albino di sudut rumah, di kantor, atau lingkungan Anda. Anda mungkin sedikit merasa aneh dan canggung dengan pemandangan yang tampaknya langka ini.

Kecoa Putih

adakah kecoa berwarna putih, apakah kecoa putih langka, arti kecoa putih masuk rumah, apakah kecoa putih, kecoa putih fakta , gambar kecoa hitam putih, manfaat kecoa putih

Gambar kecoa putih

a. Apakah Kecoa Putih Langka?

Mereka sebenarnya sama sekali tidak langka. Memang benar untuk sebagian besar spesies kecoa bahwa semua kecoak menghabiskan beberapa jam, beberapa kali selama hidup mereka menjadi kecoa putih. Jadi, itu hal umum atau lumrah, Tetapi. Mengapa kita tidak lebih sering melihat kecoak putih atau kecoak albino daripada kecoa coklat seperti biasanya?

b. Kecoa Putih atau Albino?

Pertama, penting untuk diperhatikan bahwa ini adalah dua kondisi yang berbeda. Seperti halnya kecoak putih, tidak pernah ada kasus kecoa putih atau albino yang didokumentasikan, setidaknya tidak ada yang sesuai dengan definisi albinisme.

Dilansir terminix.com, menurut Organisasi Nasional untuk Albinisme dan Hipopigmentasi, albinisme adalah kondisi genetik yang memengaruhi kemampuan organisme untuk menghasilkan pigmen melanin dalam jumlah yang cukup, bahan yang memberi warna pada kulit, rambut, dan mata. Ada banyak tingkatan albinisme dan tidak selalu menyebabkan non-pigmentasi yang nyata pada kulit dan rambut, tetapi hampir selalu memengaruhi penglihatan.

Baca Juga:   Bagaimana Cara Semut Berkembang Biak?

Diagnosis yang akurat tidak dapat diandalkan dengan mengamati warna kulit. Sebaliknya, ini paling sering didiagnosis dengan pemeriksaan mata sederhana. Albinisme bukanlah kondisi genetik yang diketahui memengaruhi kecoak. Dengan kata lain, jika menyangkut kecoa putih, albinisme bukanlah penyebabnya.

c. Kenapa Kecoak Warna Putih?

Penyebab sebenarnya dari penampilan putih kecoak adalah ketika kecoak berganti kulit, mereka tidak hanya melepaskan kulit terluarnya, mereka juga kehilangan sebagian besar pigmentasi di tubuh mereka, yang kemudian harus diganti. Ini adalah reaksi kimia yang terjadi di dalam tubuh, biasanya membutuhkan waktu beberapa jam untuk memulihkan pigmentasi sepenuhnya. Baca : Kecoa Terbang

Pigmentasi tidak hanya mewarnai tubuh mereka, tetapi juga dapat mempengaruhi ritme sirkadian (proses biologis yang berulang secara alami dalam siklus dua puluh empat jam), atau jam biologis mereka, menurut sebuah penelitian tentang organisasi saraf sistem sirkadian pada jenis kecoa Leucophaea maderae.

d. Kecoa Putih adalah?

Kecoak adalah artropoda, dan sama seperti semua artropoda, mereka tidak memiliki tulang belakang, menjadikannya invertebrata. Faktanya, kecoak juga tidak memiliki tulang lain. Tetapi agar otot kecoa dapat mengoperasikan kaki, sayap, dan bagian bergerak lainnya dengan benar, mereka harus terikat pada sesuatu yang kaku. Inilah mengapa serangga memiliki tubuh luar yang keras.

Kerangka luar ini, menyediakan struktur yang dibutuhkan tubuh mereka untuk beroperasi dengan baik. Karena kerangka luarnya kaku dan tidak dapat berubah ukuran setelah “dipasang” pada serangga, kecoak harus membesar dan tumbuh dengan proses yang disebut “ganti kulit.” Molting atau berganti kulit atau cangkang adalah saat kecoak secara berkala melepaskan kerangka luarnya, menggantinya dengan model yang lebih lapang yang memungkinkan mereka memiliki ruang internal yang mereka butuhkan untuk terus berkembang.

kecoa putih, kecoa putih pertanda apa, kecoa warna putih, kecoa putih berbahaya, misteri kecoa putih, kecoa putih adalah, kecoa berwarna putih, mitos kecoa putih, apakah kecoa putih berbahaya, kecoa putih wikipedia, kenapa kecoak warna putih, jenis kecoa putih, kecoa minyak kayu putih

Kecoa putih dan Kecoa biasa

Sebelum mereka melepaskan cangkang terluar yang lama, atau kulit, mereka harus membentuk yang baru, persis di dalam cangkang yang lama, untuk menyatukan bagian-bagian tubuh mereka dan mempertahankan kelembapan tubuh saat mereka berganti kulit. Kulit baru ini, atau exoskeleton, pada awalnya lembut dan lentur dan tidak memiliki pigmentasi, yang memberi warna pada cangkang. Saat kecoak siap berganti kulit, mereka membelah kulit lama dan merangkak keluar. Kulit baru sudah siap digunakan, tetapi masih sangat lembut. Karena proses pigmentasi belum selesai, kulit baru juga sudah memutih.

Baca Juga:   Apa Saja Kegunaan Nyamuk? Berikut 10 Manfaatnya!

e. Misteri Kecoa Putih

Kecoak sangat rentan terhadap kekeringan dan serangan predator tepat setelah berganti cangkang mereka menjadi rapuh, sehingga kecoak yang telah berganti kulit tetap bersembunyi, sembunyi dari cahaya dan udara yang bergerak. Cangkang baru tidak cukup kaku bagi otot untuk melakukan banyak gerakan pada saat ini. Faktor-faktor ini, dikombinasikan dengan kemungkinan gangguan pada jam biologis mereka, memberikan banyak insentif bagi kecoak untuk tidak terlihat saat mereka masih putih.

Eksoskeleton akan mulai mengeras dan mendapatkan kembali warna normal selama beberapa menit berikutnya, dan kehidupan akan segera kembali normal untuk kecoa putih sementara. Beberapa spesies kecoak mungkin membutuhkan beberapa jam untuk berubah sepenuhnya. Pada titik ini, kecoak, yang sekarang memakai baju zirah baru, siap mencari makanan, air, dan tempat berlindung. Jika ini adalah pergantian cangkang terakhir mereka, kecoak telah mencapai usia dewasa dan siap mencari pasangan.

Baca Juga:   Ada Kecoa Terbang, Pertanda Apa?

Semua kecoak mempunyai waktu menjadi kecoa putih dalam waktu singkat, setiap kali berganti kulit atau cangkang, mereka tinggal di area perlindungan yang tersembunyi untuk perlindungan saat mereka merasakan pergantian cangkang.

Apa yang Anda temukan adalah kecoa yang baru saja melepaskan kulitnya (berganti kulit) dalam proses tumbuh lebih besar atau maju ke tahap dewasa. Dalam proses pengelupasan kulit lama, kulit baru tampak putih. Diperlukan waktu sekitar 6 jam untuk kulit baru “tan” (proses kimiawi) dan menjadi keras dan coklat; maka kecoak akan terlihat seperti kecoa lainnya dalam populasi.

Jadi, jika ada yang datang dari pencarian google mencari kecoa putih pertanda apa? Jawabannya adalah bukan pertanda apa-apa, hanya kecoa yang sedang ganti kulit.

f. Apa Kecoa Putih Berbahaya?

Apa kecoa putih berbahaya? Jawabannya Tidak dan Anda bisa menginjaknya, seperti kecoa yang biasa Anda lihat, bahkan kecoa putih berlindung menghindari bahaya.

Tetapi Kecoak pada umumnya juga dianggap berbahaya sebagai sumber alergen dan pemicu asma. Mereka mungkin juga membawa bakteri tertentu yang dapat menyebabkan penyakit jika dibiarkan dalam makanan. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), kecoak adalah “pemakan bangkai yang tidak higienis di pemukiman manusia”.

x
error: