Kelinci Berkembang Biak Dengan Cara?

daftarhewan.com. Kelinci berkembang biak dengan cara kawin. Tidak ada spesies lain yang begitu terkenal karena kemampuannya untuk bereproduksi seperti halnya kelinci.

1. Cara Berkembang Biak Kelinci

Kelinci dapat hamil di awal kehidupan, dengan beberapa ras yang lebih kecil memulai tahap kehidupan reproduksinya sejak umur 4 bulan. Kelinci berkembang biak dengan cara kawin atau dalam hubungan seksual.

Setelah kawin, induk kelinci akan hamil sekitar 32 hari dan, rata-rata, akan memiliki sekitar enam (atau lebih) anak; meskipun mungkin untuk satu kali beranak bisa hingga empat belas bayi paling banyak.

Setelah lahir, induk kelinci dapat segera hamil kembali. Artinya, secara teori, seekor betina bisa melahirkan anak setiap bulan sepanjang tahun. Tidak heran jika kelinci memiliki reputasi yang cukup baik untuk menghasilkan bayi!

Pemilihan induk betina dan betina merupakan aspek yang sangat penting dalam pemuliaan karena keturunan yang baik diharapkan dari betina yang baik. Kita harus mempertimbangkan stok pengembangbiakan dalam hal kesuburan, naluri keibuan, hasil susu, laju pertumbuhan, kesuburan dan kelangsungan hidup.

perkembang biakan kelinci, berkembang biak kelinci, cara perkembangbiakan kelinci, cara berkembang biak kelinci, cara kembang biak kelinci, kembang biak kelinci, kelinci berkembang biak dengan cara, cara kelinci berkembang biak

2. Kelinci Jantan (Buck)

Kelinci jantan dalam Bahasa Inggris biasa disebut buck. Seekor pejantan mengembangkan kemampuan pengembangbiakannya pada usia 8 bulan. Pejantan yang ideal harus terus mempertahankan kemampuan reproduksinya setidaknya selama 2 sampai 3 tahun.

Seekor pejantan muda diperbolehkan untuk kawin dengan satu betina dengan selang waktu 3 sampai 4 hari. Tapi, dari usia 12 bulan ke atas mungkin bisa kawin 4-6 kali dalam 7 hari. Kelinci jantan yang melebihi usia 6 tahun harus diafkir karena kualitas air mani menurun.

Baca Juga:   Beberapa Jenis Binatang Pemakan Semut di Dunia

Untuk menjaga agar pejantan tetap sehat, diperlukan protein tambahan, vitamin dan mineral harus ditambahkan dalam makanan. Dua ekor jantan siap kawin tidak boleh disimpan di tempat yang sama karena mereka akan saling bertarung dan menyebabkan cedera. Perbandingan 1 jantan bisa mengawini 10 betina.

3. Kelinci Betina (Doe)

Dalam Bahasa Inggris kelinci betina dikenal dengan sebutan doe. Seekor kelinci betina harus memiliki kesempurnaan untuk bereproduksi. Seekor kelinci betina mampu berkembang biak berdasarkan ras, status gizi, dan musim.

Trah yang lebih kecil mencapai kematangan seksual lebih awal dari trah yang lebih besar. Ras kelinci hias kecil dapat dikawinkan pada usia 4 bulan sedangkan ras yang lebih besar seperti beberapa kelinci pedaging dapat kawin pada usia 8-9 bulan. Seekor betina dapat digunakan untuk berkembang biak hingga usia 3 tahun dan afkir harus dilakukan setelahnya.

4. Reproduksi :

a. Ovulasi

Kelinci termasuk dalam kelompok hewan mamalia yang tidak berovulasi secara spontan. Tidak ada siklus birahi. Ovulasi membutuhkan rangsangan kawin dan dengan demikian diinduksi secara alami.

Stimulasi seksual dengan sanggama atau sebagai respons terhadap eksogen, gonadotropin, ovulasi terjadi. Kadang-kadang wanita mungkin saling merangsang sampai titik rangsangan. Jenis ovulasi ini diharapkan tidak menjadi hamil semu atau mandul selama beberapa hari.

Baca Juga:   Apa yang Dimaksud dengan Protein Hewani dan Nabati?

Ovulasi cenderung terjadi dalam rentang 9-13 jam. Tapi, umumnya itu terjadi pada 10 jam setelah kawin, diperkirakan tetap dalam berahi konstan sepanjang tahun atau di musim kawin. Namun, diketahui bahwa folikel berkembang dan mengalami kemunduran dalam siklus 15-16 hari. Ada periode kekurangan ketika kelinci betina kehilangan minat untuk mendapatkan jantan. Ovulasi juga dapat diinduksi melalui stimulasi mekanis pada vagina.

b. Cara Mengawinkan Kelinci

Ciri kelinci siap kawin: Seekor kelinci betina dalam kondisi berahi tidak sulit dikenali secara lahiriah. Namun, memang mungkin menunjukkan beberapa tanda seperti kegelisahan, gugup, menggesekkan kepala dan dagu di sisi kandang atau benda lain.

Vulva menjadi bengkak dan berwarna ungu. Tapi, penerimaan pejantan atau reaksi terhadap kelinci jantan harus diketahui sebagai kriteria untuk berahi. Oleh karena itu, deteksi berhai melalui kelinci jantan harus dilakukan sebelum memungkinkan untuk kopulasi.

Perkiraan usia kawin pertama sekitar 5-6 bulan. Sebagai aturan, kelinci betina harus dibawa ke kandang jantan, dan jangan pernah dilakukan sebaliknya untuk menghindari perkelahian. Pagi dan sore hari adalah waktu paling kondusif untuk kawin.

Betina reseptif akan mengangkat ekornya dan mengizinkan kawin. Kelinci jantan sangat bervariasi dalam dorongan seksualnya. Pejantan mungkin lambat dalam melakukan layanan ke kandang asing. Jika seekor pejantan jantan dan betina dalam keadaan sama-sama berahi yang sempurna, perkawinan akan terjadi hampir seketika.

Setelah berhasil kawin, pejantan biasanya mengeluarkan tangisan khas dan jatuh ke salah satu sisi betina. Satu kali kawin biasanya cukup. Jika seekor betina tidak mengizinkan dalam hal itu si pemelihara harus menunggu selama 3 sampai 4 hari atau membantu kawin dengan memegang betina. Setelah kawin, kelinci betina harus dikembalikan ke kandangnya.

Baca Juga:   20 Daftar Hewan Aneh di Dunia dan Gambarnya

Dalam peternakan kelinci komersial, peternak kelinci bisa memiliki lima atau enam anak per ekor per tahun. Ini hanya mungkin dilakukan dengan menyapih serasah pada usia lima minggu dan kawin segera setelah penyapihan. Setiap siklus kawin akan memakan waktu 65 hingga 75 hari. Hal ini juga dapat dilakukan dengan mengawinkan kelinci betina 21 hari setelah melahirkan dan menyusui.

c. Masa Kehamilan Kelinci

Masa gestasi, kehamilan atau kebuntingan pada kelinci berkisar antara 28-32 hari (kurang lebih 30 hari). Kotak sarang harus disimpan di dalam kandang untuk memudahkan kelinci menyiapkan alas tidur untuk bayi yang baru lahir.

Sarang harus disediakan setidaknya 5-6 hari sebelum proses kelahiran. Kotak sarang harus berisi bahan sarang seperti jerami, rumput, tabungan kayu dll. Debu gergaji tidak boleh digunakan sebagai bahan alas tidur.

Seekor rusa betina dapat mencabut sebagian rambutnya untuk membuat sarang bagi tandu. Tindakan yang memadai harus diambil tentang pemberian makan dan manajemen selama masa kehamilan. Kuantitas pakan harus ditingkatkan selama 10 sampai 15 hari kehamilan. Banyak air bersih harus disediakan. Tekanan lingkungan harus dihindari sejauh mungkin.

error: