Kucing Makan Daging Ayam Mentah, Boleh Gak Sih?

Posted on

daftarhewan.com. Kucing makan Ayam. Kucing diciptakan untuk hidup dengan makan daging alias karnivora. Kucing makan daging ayam, ikan, daging sapi, dan kalkun ialah umum untuk makanan kucing olahan. Kucing dapat makan ayam mentah, tapi ada resikonya.

Daging mentah ialah tempat berkembang biaknya bakteri. Tulang bisa juga tajam atau bergerigi. Bila pencernaan kucing tidak terlatih dengan makanan mentah, itu bisa mengakibatkan masalah perut.

kucing makan daging ayam, foto kucing makan, kucing makan ayam, makanan kucing kepala ayam, apakah kucing boleh makan tulang ayam, makanan kucing dari ayam, makanan kucing homemade ayam, kucing makan hati ayam, kucing makan ayam mentah, kucing makan ayam rebus, apakah kucing boleh makan ayam mentah, kucing makan kepala ayam
Ilustrasi gambar kucing makan ayam – via : stock.adobe.com/ru

Bila Anda ingin memberinya ayam mentah pada kucing Anda, cari daging ayam dari sumber yang mempunyai rekam jejak baik. Meminta ayamnya diambil tulangnya (ayam fillet) dan cuci saat sebelum dihidangkan, walau demikian, cermati resiko yang ada.

Apa Tidak Apa-apa Kucing Makan Daging Ayam Mentah?

Berdasar teori, ayam mentah ialah makanan yang bagus untuk kucing. Apalagi sama seperti yang diterangkan oleh Comparative Biochemistry and Physiology, kucing ialah karnivora sejati. Kucing perlu makan daging murni untuk berkembang dan tumbuh. Makan daging mentah, terhitung daging ayam, mengikuti skema makan kucing liar. Kucing peliharaan jarang-jarang menyerang dan makan ayam karena ukurannya.

Ada faedah kesehatan tertentu untuk kucing yang makan ayam mentah. Ini menawarkan protein murni dan taurin. Tidak seperti makanan buatan kucing, ayam mentah tidak memiliki kandungan bahan pengisi atau karbohidrat-nya kosong. Tanpa diolah, gizi pun tidak terbunuh oleh panas. Bagian ayam yang bisa dihidangkan pada kondisi mentah mencakup:

  • Paha: Taurin
  • Payudara: Taurin
  • Jantung: Taurin, vitamin A, vitamin B6, vitamin B12, zat besi, dan niasin.
  • Hati: Vitamin A dan zat besi
  • Jerohan: Vitamin A, vitamin B12, riboflavin, niasin, dan zat besi

Bila Anda merencanakan untuk memberinya makanan mentah untuk kucing Anda, pesanlah dari sumber yang mempunyai rekam jejak baik. Beli langsung dari tukang daging lebih direkomendasikan. Ayam yang dipasarkan di supermarket tidak ditujukan untuk dikonsumsi mentah, tetapi untuk dimasak.

Walau ada faedah untuk menyuguhkan ayam mentah pada kucing, resiko masih tetap ada. Memutuskan untuk memberinya menu daging mentah pada kucing bukan keputusan yang dapat dipandang mudah. Yakinkan kucing Anda dapat menangani gaya hidup ini.

a. Resiko Kucing Makan daging Ayam Mentah

Dari sisi manfaat menawarkan ayam mentah kepada kucing, ada bahayanya. Manusia kerap diperingatkan akan bahaya unggas mentah. Bahaya ini kurang jelas pada kucing, namun tetap ada. Pikirkan apa kucing Anda menginginkannya. Walau betul jika kucing liar biasa makan mangsa hidup, kucing peliharaan relatif dimanja.

Bila kucing Anda pemburu, ia tentu lebih sukai daging ayam mentah. Kucing yang makan tikus akan mempunyai disposisi yang kuat, sanggup meredam resiko kesehatan yang berkaitan. Bila kucing Anda mempunyai pola hidup yang semakin tenang, ayam mentah bisa mengakibatkan permasalahan pencernaan.

1. Masalah Perut dan Keracunan Makanan

Tidak seluruhnya kucing sanggup mengolah dan mencerna ayam mentah. Selalu siaplah dengan kemungkinan kucing Anda menampik daging. Ini memungkinkan terjadi bila Anda tawarkan sebagian besar ayam. Kucing yang tidak terlatih makan daging mentah harus berpindah ke diet ini dengan bertahap.

Baca Juga:   Ras Kucing Peterbald, yang Lincah dan Tanpa Bulu

Jangan sampai menyuguhkan ayam pada kucing manja Anda. Bila Anda sangsi mengenai kesegaran ayam, buang saja. Ayam yang melalui tanggal penjualannya dapat berbahaya. Risikonya, kucing Anda akan mengalami sakit yang serius di perut.

Bila kucing Anda tidak dapat menangani daging mentah, ia akan mencoba mengeluarkannya dari perutnya. Ini umumnya terjadi dalam bentuk muntah dan diare. Bila ini terjadi 1x, ini bukanlah permasalahan besar. Cukup bersihkan muntahan, kotorannya dan hibur kucing Anda. Bila berlanjut sepanjang 24 jam ataupun lebih, datangi dokter hewan.

Muntah dan diare tak berarti kucing Anda tidak bisa menangani ayam mentah. Anda kemungkinan baru saja memberinya kebanyakan, atau terlalu cepat. Diamkan perut kucing Anda tenang saat sebelum mencoba kembali.

2. Bakteri

Bisa disebut resiko paling besar dalam memberinya daging ayam mentah ke kucing ialah bakteri. Walau membersihkan ayam dengan cermat dapat menuntaskan permasalahan ini, tidak ada yang pasti. Bakteri bisa jadi kuat dan tahan terhadap air. Anda dapat rebus ayam, tapi panas rendah sekalipun dapat membunuh nutrisi.

Beberapa menyebutkan toksoplasma gondii, pemicu toksoplasmosis, sebagai resiko ayam mentah. Menurut Journal of Parasitology, permasalahan ini kurang wajar dibanding yang kelihatan. Daging babi memungkinkan mengakibatkan penyakit ini.

Ini tak berarti jika ayam mentah tidak memiliki kandungan bakteri. Unggas ialah tempat berkembang biak untuk pengganggu yang tidak disukai. Dengan pertimbangan ini, jauhi menawarkan ayam mentah ke kucing dengan sistem kekebalan yang terganggu.

3. Salmonella Enteritidis

Salmonella ialah resiko yang seringkali dihubungkan dengan ayam mentah. Ada lebih dari 2.000 wujud bakteri salmonella, hingga masih tetap jadi bahaya yang ada selalu. Menurut Journal of the American Animal Hospital Association, daging mentah bisa mengakibatkan dua wujud salmonella.

Gastroenteritis Salmonella ialah analisis yang umum. Ini ialah sakit perut yang kronis. Bila kucing menanggung derita salmonella septicemia, permasalahan itu sudah mencapai saluran darah. Tanda-tanda salmonella generik meliputi:

  • Muntah dan diare
  • Bengkak kelenjar getah bening
  • Demam (suhu badan di atas 37 derajat Celsius)
  • Pengurangan berat badan yang mendadak
  • Kelesuan dan stres

Gastroenteritis salmonella akan mengakibatkan dehidrasi, yang disebabkan karena ketidakseimbangan elektrolit. Salmonella septicemia bahkan juga mempunyai tanda-tanda yang lebih mencemaskan. Ini terhitung kesulitan bernafas, pengurangan temperatur badan yang tajam, sakit kuning, dan perut lebam yang buncit.

Salmonella umumnya dapat diobati dengan beberapa obat. Ini harus ditangani dengan berhati-hati. Antibiotik tidak pandang bulu. Saat mereka membunuh bakteri yang tidak dicintai, antibiotik mematikan bakteri ‘baik’ di usus. Ini bisa mengakibatkan ketidakseimbangan dan jadi memperburuk infeksi.

Bila Anda curiga kucing Anda menanggung derita salmonella, segera mencari bantuan medis. Bakteri Salmonella ialah zoonosis, disebarkan lewat kotoran kucing. Manusia dan hewan lain bisa terserang salmonella dari kucing. Rawat kucing Anda dan bersihkan baki tempat kotorannya dengan teratur.

4. Staphylococcus Aureus

Staphylococcus aureus ialah bakteri oportunistik. Adalah mungkin untuk kucing yang sehat untuk hidup dengan menderita staphylococcus dan tidak memperlihatkan tanda-tandanya. Kucing dengan sistem kekebalan yang terganggu akan kesulitan. Saat bakteri mulai menyerang, itu mengakibatkan infeksi staph. Beberapa gejala permasalahan ini umumnya estetik, mencakup:

  • Kulit lebam yang dirasa panas bila disentuh
  • Cedera dan tonjolan yang menyakitkan
  • Lecet di kulit
  • Kemerahan disekitaran mata
Baca Juga:   10 Mitos Keajaiban Kucing Hitam

Bila tidak diobati, infeksi Staph menjadi makin memiliki masalah. Keracunan darah menjadi mungkin terjadi. Dengan pertimbangan ini, infeksi staph kucing harus dicheck secepat-cepatnya. Staphylococcus aureus dapat susah diobati. Bakteri ini cepat dan cerdas menjadi resisten pada antibiotik.

Seperti salmonella, infeksi staph memiliki sifat zoonosis. PLoS One menerangkan bagaimana manusia dan hewan kerap bertukar infeksi ini. Bila kucing Anda mempunyai infeksi staph, hati-hatilah dalam mengatasinya.

5. Campylobacter Jejuni

Campylobacter jejuni mengakibatkan infeksi yang dikenali sebagai campylobacteriosis. American Journal of Epidemiology memvisualisasikan makan ayam sebagai langkah yang paling kemungkinan bagi kucing untuk memperoleh campylobacter jejuni. Tanda-tanda campylobacteriosis meliputi:

  • Demam
  • Bengkak kelenjar getah bening
  • Muntah dan diare
  • Penurunan berat badan yang mendadak
  • Dehidrasi

Sekali lagi, campylobacteriosis ialah zoonosis. Ini khususnya ada pada kotoran kucing dan bisa mengontaminasi pemilik dan hewan peliharaan yang lain. Berita baiknya, campylobakteriosis jarang-jarang berpengaruh pada kucing yang lebih tua. Ini paling biasa terjadi pada anak kucing. Kucing tua dengan ketahanan terbatas akan beresiko. Perawatan umumnya terbatas pada antibiotik saja.

6. Listeria Monocytogenes

Listeria monocytogenes ditemukan dalam semua wujud makanan kucing. Mereka bahkan juga bisa datang dalam makanan buatan yang Anda beli dari toko hewan piaraan. Foodborne Pathogens and Diseases menilai 1.056 makanan kucing sepanjang 2 tahun, mendapati listeria monocytogenes pada 66 kucing.

Umumnya kucing mengolah bakteri tanpa masalah. Kucing yang lebih tua, lebih muda, dan hamil yang paling beresiko. Kucing ini meningkatkan keadaan yang disebutkan listeriosis. Kekhawatiran ini menampilkan beberapa gejala berikut ini:

  • Kekakuan dan ketimpangan pada otot
  • Muntah dan diare
  • Kelumpuhan muka
  • Demam tinggi

Perawatan umumnya akan mengikutsertakan antibiotik. Berapa agresif pentingnya perawatan akan bergantung pada keparahan permasalahannya. Dalam beberapa kasus, listeriosis tidak lebih melemahkan daripada infeksi aliran pernafasan.

cara membuat makanan kucing dari kepala ayam, ayam rebus untuk kucing, cara membuat makanan kucing dari ayam, kucing makan ayam hidup, kucing makan ayam goreng, makanan kucing rasa ayam, manfaat hati ayam untuk kucing, manfaat ayam rebus untuk kucing, daging ayam untuk kucing, makanan kucing kepala ayam, membuat makanan kucing dari ayam, kucing makan daging ayam, makanan kucing dari kepala ayam, cara membuat makanan kucing dari daging ayam, manfaat daging ayam untuk kucing
Kucing makan kepala ayam – via : pbase.com

b. Kucing Makan Tulang Ayam

Tulang ayam dapat beresiko untuk kucing, karena struktur tulang kecil yang gampang patah. Saat kami menimbang jika satu ekor ayam mempunyai 120 tulang, ini dapat sangat bahaya. Tersedak ialah permasalahan pertama dan paling jelas.

Tulang ayam rapuh. Saat satu ekor kucing menggigit tulang ayam, tulang itu akan pecah. Ini akan hasilkan pinggiran tajam yang kemungkinan tidak jadi perhatian kucing. Ini, pada gilirannya, dapat mengarah pada tiga permasalahan yang mempunyai potensi berbahaya:

  • Kucing melukai bagian dalam mulutnya
  • Kucing mencederai bagian belakang tenggorokannya
  • Kucing menelan pinggir yang bergerigi dan tajam, mengakibatkan kerusakan pada organ dalam

Saat mendapatkan ayam dari tukang daging, minta ayam itu diambil tulangnya bila memungkinkan. Bila tukang daging tidak ingin atau mungkin tidak dapat melakukan, selesaikan sendiri pekerjaan ini.

Tulang ayam sebetulnya tidak selamanya jelek untuk kucing. Tulang kaya kalsium. Mengekstrak tulang ayam dan menggilingnya jadi kaldu tulang ialah makanan sehat untuk kucing.

Menggigit ayam mentah dan mengunyah tulang ialah permasalahan lain. Jangan sampai memberikan makan ayam mentah pada kucing bila Anda tidak bisa memastikan jika semua tulang sudah dibuang. Resikonya terlalu besar.

Baca Juga:   Fakta Tentang Kucing Bali-Jawa, dari Ukuran hingga Asal muasal

1. Permasalahan gigi

Bila Anda sudah mengambil tulang dari ayam mentah, kucing Anda akan tidak mematahkan giginya. Tetapi ini tak berarti kucing Anda bebas dari permasalahan gigi. Saat satu ekor kucing makan ayam mentah, ia menyobek dagingnya jadi potongan-potongan. Sisi daging yang keras dan kasar bisa terperangkap di antara gigi. Ini akan menarik bakteri, yang pada akhirannya mengakibatkan penyakit karies, kalkulus gigi, dan gusi.

Bila kucing Anda menyenangi makanan mentah, gosok giginya dengan teratur. Bila tidak, permasalahan gigi yang tidak ada habisnya akan terjadi. Ini akan membuat kucing Anda malas makan apa saja yang beresiko.

c. Menyiapkan Ayam Mentah untuk Kucing

Bila Anda akan mengubah kucing ke skema makan daging mentah, tidak boleh melakukan itu secara mendadak. Ini akan mengusik pencernaan kucing Anda. Menjadikan ini sebagai proses bertahap.

Saat memilih ayam Anda, minta tukang daging untuk mengambil tulang sebanyak mungkin. Seterusnya, minta tukang daging membersihkan ayam sampai bersih saat sebelum membawanya pulang. Diamkan dibuntel rapat untuk melindunginya dari bakteri yang bisa datang setelah itu.

Sesudah Anda mendapatkan ayam di rumah, taruh di lemari es sampai siap digunakan. Tidak boleh membumbui ayam. Makanan pedas bisa mengakibatkan permasalahan pencernaan untuk kucing. Kandungan natrium yang terlalu berlebih beresiko, jadi jauhi menambah garam.

Ketika saatnya datang, diamkan ayam mencapai temperatur kamar. Bersihkan kembali, sampai bersih. Taburi sedikit ayam pada makanan biasa kucing Anda. Campur dengan rasio 90% makanan yang umum, 10% ayam mentah. Beri hati ayam mentah sebagai hadiah untuk meningkatkan toleransi.

Seiring berjalannya waktu, Anda terus mengganti rasio ini. Pada akhirnya, Anda dapat membuat kucing Anda menjalani menu yang semuanya mentah. Teruskan ambil tindakan penjagaan keamanan ini setiap Anda menyuguhkan ayam mentah.

d. Apa Lebih Baik Membekukan Ayam Mentah?

Beberapa kucing sukai makan sisi tertentu dari ayam yang dipeti-eskan. Leher dan kepala ayam, terutamanya, sebagai makanan beku yang bagus untuk dikunyah. Tetapi tidak boleh tawarkan ayam beku sebagai alternatif kesehatan. Ayam beku tidak mematikan bakteri. Kucing Anda tetap menghadapi semua resiko yang serupa.

Banyak kucing akan menolak kesempatan untuk makan makanan beku. Daging langsung dari freezer tidak berbau. Untuk kucing, ini membuat benar-benar tidak menarik. Kucing makan dengan hidung mengendus sekitar mulut mereka. Bila mereka tidak bisa mengetahui aroma makanan, secara naluriah mereka tidak yakin.

Bila kucing Anda menyenangi makanan beku, belilah dari toko hewan peliharaan. Banyak merk yang dibentuk khusus dalam makanan seperti itu. Ini umumnya akan dipeti-eskan segera sesudah persiapan. Berdasar teori, ini meminimalisir resiko bakteri. Proses pembekuan melindungi kesegaran.

Kucing dapat makan ayam mentah. Seperti kata peribahasa lama, hanya karena mereka bisa, tak berarti mereka wajib melakukannya. Ayam mentah terkadang tidak dianjurkan pada kucing tua karena imbas penyakitnya dapat kronis. Bila kucing Anda dalam kondisi kesehatan yang sangat baik, ini pantas dipertimbangkan.

Comments are closed.