Kura-Kura Raksasa Aldabra, Terbesar Di Dunia

daftarhewan.com. Kura-kura raksasa Aldabra adalah salah satu spesies kura-kura terbesar di Dunia. Kura-kura raksasa pernah ditemukan di banyak pulau di Samudera Hindia tetapi secara historis telah punah akibat eksploitasi oleh pelaut dari kapal yang lewat. Kura-kura yang hidup dibawa ke kapal untuk menambah jatah dan persediaan bahan makanan para awak kapal.

kura kura aldabra terbesar, kura kura aldabra terbesar di dunia, kura kura aldabra adalah, kura kura aldabra tokopedia, kura kura aldabra dilindungi, kura-kura aldabra, kura2 aldabra, ciri ciri kura kura aldabra, kura kura aldabra berasal dari, cara merawat kura kura aldabra, gambar kura kura aldabra, asal kura kura aldabra

Klasifikasi Kura-Kura Raksasa Aldabra

Kingdom: Animalia

Filum : Chordata

Kelas : Reptilia

Ordo : Testudines

Family : Testudinidae

Genus : Aldabrachelys

Nama Ilmiah : Aldabrachelys gigantea

a. Kura-Kura Aldabra Berasal dari?

Kura-kura Aldabra (Aldabra giant tortoise) adalah endemik Atoll (pulau karang) Aldabra di Seychelles (Negara di Afrika Timur), sebuah negara kepulauan sekitar 930 mil dari Afrika di timur dan timur laut Madagaskar di barat Samudera Hindia.

Populasi lebih lanjut telah diperkenalkan ke pulau Réunion, pulau Mauritius dan beberapa pulau di tengah Seychelles. Hewan-hewan ini adalah hewan darat dan menghuni berbagai habitat, termasuk rawa bakau, hutan semak, pantai pesisir, dan bukit pasir, masing-masing dengan vegetasi khasnya. Populasi terbesar ditemukan di padang rumput yang disebut “platin”.

Aldabra Atoll terdiri dari empat pulau utama dari batugamping koral yang dipisahkan oleh celah sempit dan dikelilingi laguna dangkal yang besar, memberikan tontonan fenomena alam yang superlatif. Laguna berisi banyak pulau kecil dan seluruh atoll dikelilingi oleh terumbu karang di tepi luar.

b. Ciri-Ciri Kura-Kura Aldabra

Kura-kura raksasa Aldabra berwarna abu-abu tua atau hitam. Kura-kura raksasa Aldabra memiliki kepala bulat, leher sangat panjang, berkubah tinggi, karapas tebal dan pendek, kaki gemuk yang tertutup sisik bertulang. Kakinya bulat dan rata.

c. Kebiasaan dan Gaya Hidup Kura-kura Aldabra

Kura-kura raksasa Aldabra aktif pada pagi hari dan sore hari, mereka menghabiskan sisa hari di liang atau rawa dengan yang tetap dingin.

Mereka melakukan aktivitas seperti makan, usaha kawin atau berkembangbiak, peregangan, berjalan-jalan, tidur, buang air besar, dan istirahat selama sisa waktu mereka.

Baca Juga:   Daftar Harga Kura-Kura Peliharaan Berdasarkan Jenisnya

Saat beristirahat, mereka akan berbaring dengan bagian bawah cangkangnya di tanah, anggota badan dan kepala mereka sedikit ditarik ke dalam tempurung (carapace / karapas).

Jantan besar akan berjalan dengan anggota badan mereka terentang sepenuhnya secara vertikal dan karapas mereka tinggi di atas tanah.

Kura-kura ini ditemukan sendiri dan berkumpul dalam kawanan di daerah yang memiliki banyak makanan. Ketika seekor kura-kura terancam, ia akan segera menarik kepalanya dan pergi.

Seekor kura-kura akan menjulurkan lehernya sepenuhnya saat menjelajah dan terkadang berdiri di atas pohon. Spesies ini telah diketahui berpindah antar habitat secara musiman. Selama musim kemarau, mereka tersebar secara merata di berbagai habitat.

Pada saat hujan pertama turun, mereka bermigrasi menuju daerah semak belukar dan padang rumput terbuka.

d. Kura-Kura Aldabra Berkembangbiak

Kura-kura raksasa Aldabra tampak polygynandrous atau poligini (promiscuous), baik jantan maupun betina memiliki banyak pasangan.

Salah satu kriteria pemilihan adalah ukuran relatif pasangannya; jantan yang memiliki panjang karapas 50 cm atau lebih, umumnya hanya memilih pasangan yang panjangnya antara 45 dan 65 cm.

Musim kawin berlangsung dari Februari hingga Mei. 4 – 14 telur elastis diletakkan di sarang yang kering dan dangkal, kurang dari separuhnya telah matang. Di penangkaran rata-rata ukuran sarang lebih besar, mampu menampung sekitar 9 – 25 butir telur.

Masa inkubasi sangat bergantung pada suhu: dalam suhu hangat berlangsung selama 110 hari, dan dalam suhu yang lebih dingin sekitar 250 hari, tukik (anak kura-kura) menetas dan muncul ke permukaan pasir antara bulan Oktober dan Desember.

Masa bertelur yang kedua sering diletakkan dalam satu musim kawin, terutama pada populasi yang sehat dan tidak padat.

Seperti kura-kura lainnya, spesies ini tidak merawat anaknya begitu telur diletakkan di sarang yang aman, dengan anaknya yang menetas dan menggali sendiri dari sarangnya. Kura-kura raksasa Aldabra adalah reptil yang tumbuh sangat lambat, dan seringkali tidak mencapai kematangan hingga berumur atau berusia 20 – 30 tahun.

f. Makanan Kura-Kura Aldabra

Kura-kura raksasa aldabra ini adalah herbivora, makanan utamanya adalah tumbuh-tumbuhan seperti daun, rerumputan, batang tanaman berkayu, dan berbagai tumbuhan rerumputan dan tanaman.

Mereka cukup fleksibel dan oportunistik dalam hal makanan, terkadang memakan invertebrata kecil atau bangkai, terkadang bahkan memakan spesies mereka sendiri yang mati.

Baca Juga:   Kura-Kura Raksasa Galapagos yang Kian Terancam

Kura-kura Aldabra di penangkaran atau sebagai hewan peliharaan, memakan buah-buahan, seperti apel, pir, pisang dan tomat, serta kacang almond, wortel, kacang polong, kacang-kacangan, pelet dan sayuran terkompresi.

apakah kura kura aldabra dilindungi, cara merawat kura kura aldabra, kura kura aldabra terbesar, kura-kura aldabra, umur kura kura aldabra, asal kura kura aldabra, jenis kura kura aldabra, kura kura aldabra harga, berapa harga kura kura aldabra, kura kura aldabra dijual, kura2 aldabra, beli kura kura aldabra, kura aldabra, ciri ciri kura kura aldabra, makanan kura kura aldabra, kenapa kura kura aldabra mahal, harga kura-kura aldabra, harga kura kura aldabra

g. Populasi Kura-Kura Aldabra

Kura-kura raksasa Aldabra adalah satu dari hanya tiga spesies kura-kura raksasa di wilayah Seychelles yang bertahan hidup hingga saat ini, karena eksploitasi di masa lalu, dan mereka adalah satu-satunya spesies yang bertahan di alam liar, yang lainnya berada dalam program pengembangbiakan di penangkaran.

h. Sejarah Kura-Kura Aldabra

Kura-kura raksasa dari pulau-pulau di Samudra Hindia merupakan sumber makanan penting bagi para pelaut yang mengunjungi pantai ini selama abad ke-17 hingga ke-19. Hewan ini sering ditangkap dan disimpan di gudang kapal untuk diambil dagingnya.

Selain itu, perusakan habitat mereka serta masuknya predator mamalia seperti tikus dan kucing, dan persaingan dari hewan seperti kambing semakin menghancurkan populasi yang sebelumnya terisolasi.

i. Jumlah Kura-kura Aldabra di Alam Liar

Menurut sumber British Chelonia Group (BCH), populasi total kura-kura raksasa Aldabra lebih dari 100.000 individu. Menurut sumber lainnya populasi total spesies ini sekitar 152.000 individu. Secara keseluruhan, saat ini kura-kura raksasa Aldabra diklasifikasikan sebagai Vulnerable (VU) atau Rentan pada Daftar Merah IUCN.

Karena wilayah penggembalaannya yang luas, kura-kura ini telah menciptakan habitat ‘tortoise turf’, yang merupakan kombinasi dari rumput dan tumbuhan dan juga berfungsi sebagai habitat alami untuk sejumlah spesies yang lebih kecil.

Kura-kura raksasa Aldabra juga membuka jalur melalui hutan untuk mencari spesies yang lebih kecil. Biji dalam makanan yang mereka makan disebarkan melalui kotorannya. Spesies kelomang darat yang disebut Coenobita rugosus, makanannya bergantung pada kotoran kura-kura.

j. Fakta Kura-kura Aldabra

  • Umur Kura-kura raksasa Aldabra, hidup lebih lama dari kebanyakan hewan, dengan satu individu hidup hingga 255 tahun.
  • Aldabra adalah salah satu kura-kura darat terbesar di dunia. Kura-kura jantan jauh lebih besar dari betina dan memiliki ekor yang lebih panjang dan lebih tebal. Panjang karapas jantan bisa mencapai 4 kaki (1,22 meter) dan beratnya bisa mencapai 550 pon (250 kilogram). Karapas betina bisa berukuran 3 kaki (91 sentimeter) dan berat 350 pon (159 kilogram). Kura-kura Aldabra dengan berat 672 pound (305 kilogram) adalah kura-kura yang bebas, adalah kura-kura Aldabra terbesar di dunia yang pernah tercatat.
  • Ukuran maksimal kura kura aldabra sebagai salah satu salah satu kura-kura darat terbesar di dunia, rata-rata kura-kura Aldabra dapat mencapai ukuran hingga 250 kg dengan umur hingga 150 tahun.
  • Kura-kura ini memiliki komunikasi sosial yang terbatas. Satu-satunya perilaku sosial di luar perilaku berkembang biak yang telah diamati adalah ‘nosing’, ketika satu kura-kura akan menghampiri yang lain, berbaring, dan selama beberapa menit, menggosok kepala atau leher yang lain dengan hidungnya. Belum ada penjelasan untuk perilaku ini.
  • Seekor kura-kura tidak bisa keluar dari cangkangnya, yang merupakan bagian dari kerangkanya.
  • Kura-kura raksasa Aldabra adalah perenang yang hebat, mungkin inilah alasan mengapa mereka pernah berada di banyak pulau di Samudra Hindia.
  • Kura-kura ini disebut ‘ninja’ dari dunia kura-kura oleh Jose Antonio de Alzate y Rammirez, seorang ahli biologi Meksiko, karena tindakan akrobatik berbahaya yang mereka lakukan untuk mencapai cabang yang menggantung rendah.
Baca Juga:   6 Hewan Reptil yang Termasuk Herbivora

k. Cara Merawat Kura Kura Aldabra

Pemeliharaan Kura-kura Aldabra sendiri relatif mudah, yang penting menjaga kebersihan kandang dan tubuh kura-kura. Sedangkan pakan cukup sayur-sayuran dan buah-buahan, seperti selada mentimun, mangga dan jenis lainnya. Namun untuk memenuhi kebutuhan protein setiap memberikan sayuran dan buah-buahan ditambahkan dog food. Di alam liar kura-kura biasa makan daging berupa bangkai binatang lain, sementara ketika dipelihara untuk memenuhi kebutuhan protein bisa diberi dog food sebagai penggantinya.

kura kura aldabra adalah, kura kura aldabra tokopedia, kura kura aldabra dilindungi, kura kura aldabra baby, kura-kura aldabra, kura2 aldabra, ciri ciri kura kura aldabra, kura kura aldabra berasal dari, cara merawat kura kura aldabra, gambar kura kura aldabra, asal kura kura aldabra, makanan kura kura aldabra, jenis kura kura aldabra, jual kura kura aldabra surabaya, umur kura kura aldabra, harga kura2 aldabra

Kura kura aldabra baby

Mengingat kebiasaan kura-kura yang suka bermain di tanah, untuk menghindari serangan penyakit cacing perlu diberi obat cacing contohnya Combantrin setiap 3 bulan sekali. Untuk pengobatan jika sakit bila serius segera menghubungi dokter hewan.

Penempatan dalam kandang cukup sederhana, agar tidak berkeliaran bebas, sebaiknya diberi pagar sebagai pembatas yang tingginya tidak lebih dari 75 cm. Untuk menghindari sengatan sinar matahari dalam kandang tersebut diberi tempat berteduh berupa atap dibagian atasnya saja. Dan bila hujan atau panas, kura-kura masih bisa berkeliaran dalam kandang sesuka hatinya, mau berteduh mau tidak.

l. Harga Kura-Kura Aldabra

Di pasaran harganya bervariasi, untuk ukuran 7-8 cm dihargai Rp. 29.000.000 – 32.000.000. Salah satu alasan kenapa Kura-kura Aldabra mahal adalah karena kelangkaannya.

error: