Home » Pengetahuan » Metamorfosis Sempurna, Penjelasan dan Contohnya

Metamorfosis Sempurna, Penjelasan dan Contohnya

daftarhewan.com. Proses metamorfosis sempurna dimulai ketika serangga yang menetas dari telur berubah bentuk menjadi ulat lunak yang disebut larva. Larva memiliki nafsu makan yang sangat besar dan dapat makan beberapa kali berat badan mereka sendiri setiap hari. Pada serangga, makanan larva yang berukuran super ini membuat mereka tumbuh sangat cepat. Larva kemudian akan berubah menjadi kepompong atau pupa sebelum akhirnya tumbuh menjadi hewan yang sempurna.

Apa saja metamorfosis sempurna pada hewan?

Berikut adalah beberapa jenis hewan yang melakukan metamorfosis sempurna.

1. Semut

metamorfosis semut adalah, metamorfosis semut sempurna, metamorfosis semut sempurna atau tidak, metamorfosis semut dan penjelasannya, metamorfosis semut brainly, semut metamorfosis apa, semut apakah metamorfosis sempurna, metamorfosis+semut, contoh metamorfosis semut, siklus metamorfosis semut, metamorfosis semut hitam, metamorfosis hewan semut

Gambar metamorfosis semut – via : meliponasdecolombia.com

Kehidupan semut dimulai sebagai telur. Telur semut lunak, lonjong, dan mungil. Tidak semua telur bisa berkembang menjadi hewan dewasa, beberapa dimakan oleh teman satu sarang untuk makanan tambahan.

Telur menetas menjadi larva berbentuk cacing tanpa mata atau kaki. Larva adalah mesin makan yang mengandalkan semut dewasa untuk menyediakan pasokan makanan secara konstan. Akibatnya, mereka tumbuh dengan cepat, berganti kulit di antara ukuran.

Ketika larva cukup besar, mereka bermetamorfosis menjadi pupa. Ini adalah tahap istirahat dan reorganisasi. Pupa terlihat lebih seperti hewan dewasa, tetapi kaki dan antena mereka terlipat di tubuh mereka. Mereka awalnya berwarna keputihan dan secara bertahap berubah menjadi lebih gelap. Pupa dari beberapa spesies menutup kepompong untuk perlindungan, sementara yang lain tetap terbuka atau telanjang.

Akhirnya, kepompong muncul saat dewasa. Semut dewasa muda seringkali warnanya lebih terang, tetapi semakin gelap seiring bertambahnya usia. Proses perkembangan dari telur hingga dewasa dapat berlangsung dari beberapa minggu hingga bulan, tergantung pada spesies dan lingkungannya.

Tahukah Anda bahwa semut, seperti semua serangga, sudah berukuran penuh ketika mereka menjadi dewasa? Eksoskeleton mereka mencegah mereka tumbuh menjadi lebih besar.

2. Kupu-kupu

metamorfosis kupu kupu sempurna, urutan metamorfosis kupu-kupu adalah, tahapan metamorfosis kupu-kupu adalah, metamorfosis pada kupu-kupu adalah, metamorfosis kupu kupu beserta penjelasannya, metamorfosis kupu-kupu serta penjelasan, metamorfosis kupu kupu beserta gambarnya, metamorfosis kupu kupu cantik, kupu-kupu contoh metamorfosis sempurna, contoh gambar metamorfosis kupu kupu, fase metamorfosis kupu kupu, metamorfosis kupu kupu gambar

Gambar metamorfosis kupu kupu

Kupu-kupu memulai hidup sebagai telur berwarna krem tunggal yang melekat pada bagian bawah daun. Larva seperti cacing tumbuh di dalam telur. Ketika sudah siap, larva akan mengunyah lubang kecil di kulit telur dan menggeliat keluar ke dunia. Baca : Urutan metamorfosis kupu kupu dan penjelasannya

Baca Juga:   Daftar Hewan Nasional Negara Asean

Setelah beberapa menit, larva yang baru menetas memiliki makanan pertama -sisa-sisa telurnya. Kupu-kupu betina bertelur satu hingga tiga telur di bagian bawah daun. Proses ini diulangi sampai betina telah bertelur ratusan butir.

Setelah memakan cangkangnya, larva mulai memakan daun. Larva makan dan tumbuh, tumbuh dan makan. Larva tumbuh sangat banyak sehingga pertumbuhannya melebihi kulitnya. Agar larva terus tumbuh, ganti kulit harus dilakukan. Kulit lama terbelah, memperlihatkan kulit baru di bawahnya. Larva menggeliat membebaskan diri dari kulit yang terlalu kencang. Setelah membebaskan dirinya sendiri, larva seringkali akan memakan kulit tuanya sebelum mulai lebih banyak lagi.

Setelah melepaskan kulit lama, larva terus tumbuh dan harus ganti kulit empat kali lagi. Ganti kulit terakhir jauh berbeda dari yang lain. Larva merangkak menjauh dari tanaman, mencari tempat yang cocok. Beberapa larva akan menempuh jarak yang lebih jauh dari yang lain. Ketika larva telah menemukan tempat yang cocok, dia akan menenun tikar sutra dengan “tombol” di tengahnya. Setelah tikar dan tombol siap, larva meraih sutera dengan kakinya dan menggantung terbalik. Bagian depan tubuhnya akan melengkung untuk membuat “bentuk J.”

Setelah di dalam “J,” larva berganti kulit untuk terakhir kalinya. Kulit terbelah ke belakang kepala, dan larva bergoyang saat dia tergantung terbalik untuk menghilangkan kulit yang lama. Ganti kulit terakhir ini adalah yang paling sulit karena larva harus melepaskan kulit tuanya dan masih menggantung di tombol sutra. Setelah larva menanam struktur seperti kait di bagian belakangnya ke tombol, sisa kulit bisa lepas.

Ketika kulit rontok, larva menjadi pupa. Dia tidak memiliki mata dan antenna, tidak memiliki kaki, dan tidak bisa bergerak. Semua perubahan besar dalam bentuk tubuh, ukuran, dan penataan lainnya terjadi. Pada kupu-kupu raja, tahap ini bisa bisa berlangsung selama seminggu. Pada akhir tahap ini, seekor kupu-kupu dewasa akan muncul dari kepompong.

Baca Juga:   Hewan Apa yang Memakan Ular?

3. Lalat Buah

gambar metamorfosis lalat buah, lalat buah mengalami metamorfosis, metamorfosis lalat yang merugikan petani, proses metamorfosis lalat buah, tahapan metamorfosis lalat yang merugikan petani, metamorfosis lalat buah, metamorfosis lalat rumah, tahapan metamorfosis pada lalat adalah, urutan metamorfosis pada lalat adalah, metamorfosis+lalat siklus metamorfosis lalat, metamorfosis lalat beserta gambarnya

Metamorfosis lalat beserta gambarnya

Lalat buah mengalami tiga tahap perkembangan sebelum muncul sebagai lalat dewasa: telur, larva, dan kepompong. Pada suhu kamar, lalat buah dapat berkembang menjadi dewasa dalam waktu satu hingga dua minggu. Tahap telur dan larva berlangsung sekitar delapan hari, sedangkan tahap pupa berlangsung selama enam hari. Lalat buah dewasa hidup selama beberapa minggu.

Dua 24 jam setelah lalat buah betina bertelur, larva menetas. Larva lalat buah mengalami tahap molting yang dikenal sebagai instar, di mana kepala, mulut, kutikula, spirakel, dan kait dilepaskan. Selama instar ketiga larva, dia akan merangkak ke daerah yang lebih kering untuk menjadi kepompong. Selubung pupa terbentuk dari kulit larva yang menghitam dan mengembangkan permukaan yang keras.

Lalat buah dewasa tumbuh di tahap kepompong ini. 24 jam sebelum dewasa muncul, pigmentasi mata dan sayap terlipat sudah terlihat melalui selubung, yang disebut puparium. Pupa itu menjadi gelap tepat sebelum lalat dewasa muncul.

Ketika metamorfosis selesai, lalat buah dewasa mendorong jalannya melalui ujung anterior puparium, yang dikenal sebagai operkulum. Awalnya, lalat buah berwarna terang, dengan sayap melebar dan perut memanjang. Dalam beberapa jam, lalat buah menjadi gelap, melebarkan sayapnya dan memperluas perutnya.

Sekitar 48 jam setelah keluar dari puparia, lalat buah betina sudah matang secara seksual dan dapat mulai berkembang biak dan bertelur. Lalat buah dewasa subur di seluruh rentang hidupnya. Lalat buah betina dapat menyimpan sperma dari berbagai inseminasi untuk digunakan dalam produksi telur di masa depan.

4. Lebah Madu

siklus hidup lebah madu, daur hidup lebah madu, metamorfosis lebah madu, metamorfosis lebah termasuk, metamorfosis lebah dimulai ketika ratu lebah, metamorfosis lebah dan penjelasannya, fase terakhir dalam metamorfosis lebah adalah, metamorfosis+lebah, metamorfosis lebah beserta gambarnya, bagaimana metamorfosis lebah, cara metamorfosis lebah, gambar metamorfosis lebah, metamorfosis lebah dan keterangannya, fase metamorfosis lebah, tahapan metamorfosis lebah, gambar metamorfosis lebah dan penjelasannya

Gambar metamorfosis lebah dan penjelasannya

Siklus hidup lebah madu bersifat perennial. Setiap koloni berisi tiga kasta dewasa: ratu petelur, jantan penghasil sperma, dan pekerja betina yang tidak produktif. Satu-satunya tugas pejantan adalah kawin dengan ratu selama terbang kawin musiman, dan segera setelah mengeluarkan sperma mereka, pejantan akan mati. Lebah madu pekerja bisa hidup selama enam minggu, sementara ratu bisa bertahan hingga lima tahun.

Baca Juga:   20 Contoh Daftar Nama Hewan Vivipar dan Gambarnya

Siklus hidup lebah madu dimulai ketika telur menetas. Selama tahap pertama perkembangannya, keturunannya membentuk sistem pencernaan, sistem saraf, dan penutup luar. Setiap anggota koloni berkembang menjadi dewasa selama berbagai durasi. Ratu menjadi dewasa dalam waktu 16 hari; pejantan berkembang di bawah 24 hari, dan pekerja betina membutuhkan 21 hari selama pengembangan larva dan kepompong.

Di setiap koloni, seekor ratu tunggal memerintah pekerja dan pejantannya. Ratu masa depan berkembang di dalam sel yang lebih besar dengan konsumsi royal jelly secara konstan, sementara pekerja dan pejantan hanya diberi makan royal jelly selama beberapa hari pertama kehidupan mereka.

Ketika seekor ratu yang ada mati atau tidak mampu bertelur, lebah madu pekerja mengangkat ratu baru. Ketika ratu baru menjadi dewasa muda, dia menghadiri ritual terbang kawin, kawin dengan beberapa pejantan. Dengan sperma yang disimpan dari terbang kawin, dia mulai bertelur di dalam sarang. Ratu lebah madu dapat meletakkan telur yang tidak dibuahi, yang akan menjadi pejantan, dan telur yang dibuahi, yang menjadi pekerja perempuan atau generasi baru ratu.

Agar koloni dapat lestari, ratu lebah madu perlu meletakkan banyak telur yang dibuahi. Para pekerja ini akan mencari makanan, membangun sarang yang kuat dan terisolasi, merawat larva, dan mempertahankan koloni dari musuh. Ratu memeriksa setiap telur dengan hati-hati sebelum memasukkannya ke dalam sel. Bertelur hanya membutuhkan beberapa detik, dan seekor lebah ratu dapat mengeluarkan hingga 2.000 telur dalam satu hari.

Ketika seekor ratu muda dan sehat bertelur, dia mengemasnya dalam sel. Seiring bertambahnya usia seekor ratu, cadangan spermanya berkurang. Pada gilirannya, dia menghasilkan lebih sedikit telur, dan pola telur dalam setiap sel mulai tampak kurang teratur. Seperti yang lainnya, telur lebah madu akan berkembang menjadi larva, pupa, dan lebah dewasa.

error: