Home » Ikan » Waspadai, 8 Penyakit Ikan Koi yang Paling Sering Terjadi

Waspadai, 8 Penyakit Ikan Koi yang Paling Sering Terjadi

daftarhewan.com. Koi dikenal sebagai ikan yang kuat, dengan ketahanan tubuh yang baik. Namun, bukan berarti ikan koi kebal terhadap penyakit. Ada kalanya, ikan koi juga mengalami penurunan imunitas akibat kondisi lingkungan yang tidak ideal, sehingga mudah terinfeksi oleh bakteri, virus, atau jamur.

Tapi, Anda tidak perlu khawatir. Peluang kesembuhan ikan koi akan semakin besar, apabila Anda dapat mengidentifikasi gejala sejak awal, dan mengambil tindakan yang tepat sesegera mungkin.

Jenis penyakit ikan koi

Nah, agar dapat melakukan deteksi dini, Anda perlu tahu seluk-beluk penyakit yang dapat dialami ikan koi, terutama yang paling sering terjadi, antara lain:

1. Ichthyophthirius Multifiliis (Ich)

jenis penyakit koi dan cara pengobatannya, jenis penyakit ikan koi, jenis penyakit ikan koi dan obatnya, jenis penyakit ikan koi dan cara pengobatannya, jenis penyakit pada ikan koi, penyakit koi, penyakit ikan koi bintik putih

Bintik putih pada ikan koi (ich) – via : koiphen.com

Ich merupakan parasit protozoa. Ketika ich menginfeksi ikan koi, maka akan menimbulkan gejala berupa bintik-bintik putih menyerupai garam, yang dapat muncul di sekujur tubuh tubuh atau sirip ikan koi.

Gejala lain yang mungkin terjadi, yaitu: sirip saling melekat atau menempel pada tubuh, mata tampak keruh berkabut, sirip kusam, dan ikan kerap menggosok-gosokkan tubuhnya pada dinding atau komponen akuarium.

Baca Juga:   Migrasi Ikan Salmon, Pengertian dan Tujuannya

Untuk menanganinya, Anda membutuhkan perawatan penyakit dengan spektrum yang luas dan juga perawatan bagi seluruh kolam.

2. Fluke

Terdapat cacing mikroskopis yang populer dengan sebutan fluke, yang bisa menginfeksi insang atau tubuh ikan koi.

Ketika menginfeksi insang, fluke membuat ikan koi kerap bergerak cepat secara mendadak, cenderung melompat, serta tampak megap-megap mengambil oksigen di permukaan air. Sementara itu, ketika menginfeksi tubuh ikan koi, fluke mengakibatkan gerakan ikan melamban, gerakan cepat secara mendadak, luka kulit yang menyerupai jaring, serta sirip yang memerah dan/atau menempel.

Kedua jenis fluke, yang menginfeksi bagian sirip atau tubuh ikan koi, dapat Anda atasi dengan praziquantel, atau MinnFinn, untuk pengobatan yang lebih efektif. Sebagai pelengkap, Anda juga akan membutuhkan pembasmi cacing dan perawatan dengan spektrum yang lebih luas.

Di negara empat musim, para ahli juga merekomendasikan Anda melakukan penanganan fluke sebagai langkah pencegahan infeksi, setiap musim semi dan musim gugur.

3. Trichodina

Selain ich, ada parasit protozoa lain yang dapat menyerang koi, yaitu trichodina. Gejala yang muncul ketika ikan koi terinfeksi trichodina, yaitu: ikan koi kerap berdiam di dasar kolam, megap-megap atau kesulitan bernapas, bergerak cepat secara mendadak, dan muncul luka kecil berwarna kemerahan.

Baca Juga:   Cara Mengatasi dan Mengobati Penyakit Ikan Koi

Untuk menangani trichodina, Anda perlu melakukan penanganan dengan spektrum yang luas menggunakan Minnfinn dan perawatan seluruh kolam. Selain itu, berikan makanan berkualitas tinggi untuk ikan koi, agar mereka lebih kuat melawan infeksi trichodina.

4. Dropsy

Akibat infeksi bakteri, ikan koi dapat mengalami pembengkakan pada bagian abdomen atau perut, hingga sisik ikan tampak menonjol atau terbuka seperti pinus. Untuk menangananinya, Anda perlu memberi makanan obat dan antibakteri pada ikan koi. Hanya saja, meski terlihat sederhana, namun dropsy juga sering kali menjadi gejala dari penyakit yang lebih serius pada organ dalam ikan.

5. Jamur

Infeksi jamur pada ikan koi, mengakibatkan munculnya serabut menyerupai kapas putih atau kehijauan di sekujur tubuh, sirip, atau mulut. Untuk mengatasi kondisi ini, Anda perlu melakukan perawatan antijamur dan memperbaiki kualitas air kolam untuk mencegah kondisi yang lebih buruk atau penularan pada ikan koi lainnya.

6. Pembusukan sirip dan ekor

Kerap dialami oleh berbagai jenis ikan, pembusukan sirip dan ekor dapat terjadi karena infeksi bakteri. Gejala yang timbul berupa ekor dan sirip ikan koi robek dan terlihat compang-camping. Berikan makanan obat dan antibakteri untuk mengatasi penyakit ini, dan lakukan karantina pada ikan yang terinfeksi.

Baca Juga:   12 Jenis Ikan Mas Koki Keren dan Tips Perawatannya

7. Luka borok

cara mengatasi penyakit ikan koi, cara mengobati penyakit ikan koi, cara mencegah penyakit ikan koi, cara menyembuhkan penyakit ikan koi, cara mengatasi penyakit pada ikan koi, cara mencegah penyakit pada ikan koi, penyakit ikan koi dan cara mengobatinya, cara mengatasi penyakit jamur pada ikan koi, penyakit ikan koi dan cara mengatasinya, jenis penyakit ikan koi dan cara pengobatannya, penyakit pada ikan koi dan cara mengobatinya, jenis penyakit koi dan cara pengobatannya

Ulcer atau luka borok pada ikan koi dapat terjadi akibat infeksi bakteri, dan menimbulkan gejala berupa luka terbuka dengan tepian merah pada tubuh ikan koi. Untuk mengatasinya, berikan antibakteri dalam bentuk injeksi, celup, atau topikal, serta perawatan antibakteri pada seluruh kolam dan asupan makanan obat.

8. Cacing jangkar

Anda dapat melihat parasit ini dengan kasat mata, berupa cacing benang kecil berwarna putih. Pada kasus yang cukup serius, cacing jangkar muncul sebagai benjolan kecil menyerupai jerawat putih pada tubuh ikan. Anda dapat mengidentifikasi infeksi cacing jangkar dengan mengamati gejala-gejala seperti: ikan berusaha menggaruk dengan menggosok-gosokkan tubuh pada dinding dan komponen akuarium, bergerak cepat secara mendadak, lesu, dan timbul warna kemerahan di bagian-bagian tertentu. Lakukan penanganan secara fisis, dengan mengambil cacing menggunakan pinset, dan Minnfinn sebagai antiparasit untukseluruh kolam.

Intinya, meski koi tergolong ikan yang tangguh, Anda tetap perlu waspada dan melakukan pencegahan penyakit, seperti menjaga kualitas air kolam dan melakukan karantina terhadap ikan baru. Selain itu, pastikan Anda lebih peka terhadap kondisi tubuh dan perubahan perilaku ikan koi, agar dapat melakukan deteksi dini dan penanganan yang tepat, hingga ikan koi Anda bugar kembali.

error: