Penyebab Kucing Muntah dan Cara Mengatasinya

daftarhewan.com. Penyebab Kucing muntah. Seperti manusia, kucing bisa menderita sakit perut karena berbagai alasan. Ada banyak kemungkinan penyebab sakit perut kucing Anda termasuk, virus dan parasit, reaksi makan sesuatu yang buruk atau kurang baik, atau kondisi yang lebih serius seperti kanker atau masalah organ.

Jika kucing Anda muntah lebih dari sekali dalam sebulan, atau terus muntah berulang kali, inilah saatnya menemui dokter hewan untuk menentukan penyebab yang mendasari kucing Anda muntah.

penyebab kucing muntah, kenapa kucing muntah, apa penyebab kucing muntah, sebab kucing muntah, jika kucing muntah, apa penyebab kucing muntah cacing, apa penyebab kucing muntah dan tidak mau makan, apa penyebab kucing muntah kuning, apa penyebab kucing muntah dan mencret, apa penyebab kucing muntah busa, apa penyebab kucing muntah darah, bila kucing muntah, agar kucing muntah, apa penyebab kucing muntah dan lemas

Penyebab Kucing Muntah

1. Bola Rambut

Bola rambut (hairball) tidak tercerna, gumpalan bulu yang menggumpal di perut kucing Anda. Bola rambut sangat umum terjadi pada kucing berbulu panjang, dan kucing yang merawatnya secara berlebihan.

Suara retakan dan kejang biasanya menyertai muntah saat kucing mencoba melepaskan diri dari bola bulu. Kebanyakan hairball mudah dibawa oleh kucing, tetapi jika kucing Anda kesulitan mencoba mengeluarkan hairball, inilah saatnya menemui dokter hewan. Bola rambut yang terperangkap dapat menyebabkan penyumbatan usus yang bisa berakibat fatal.

Banyak pemilik mengaitkan muntah kucingnya dengan bola bulu, tetapi itu bukan satu-satunya penyebabnya. “Tidaklah sembarangan untuk berasumsi bahwa sebagian besar kasus muntah pada kucing disebabkan oleh bola rambut,”. Dua penyebab umum sakit perut lainnya adalah makan terlalu cepat dan rasa ingin tahu.

Baca Juga:   Ras Kucing Siberia, Teman Setia yang Istimewa

2. Makan Terlalu Banyak, Terlalu Cepat

Jika kucing Anda makan terlalu banyak, muntah terlalu cepat kemungkinan besar akan terjadi segera setelah mereka makan. Sejumlah mangkuk kucing yang menyenangkan tersedia untuk membantu memperlambat makan kucing Anda, jika kucing Anda makan terlalu cepat.

Konon, muntah tepat setelah makan bisa menjadi indikasi masalah yang lebih serius seperti bola rambut, dehidrasi, masalah kerongkongan, atau gangguan saluran pencernaan. Jika kucing Anda sering muntah segera setelah makan, kunjungan ke dokter hewan harus dilakukan.

Kucing terkadang makan terlalu banyak terlalu cepat. Ketika dinding perut mengembang terlalu cepat, sinyal dikirim ke otak untuk menyebabkan regurgitasi. Dalam kasus ini, kekacauan di lantai Anda berasal dari regurgitasi, bukan muntah yang sebenarnya. Saat kucing muntah, dia mengeluarkan cairan dan makanan dari kerongkongannya dengan membuka mulut – tidak seperti muntah, yang melibatkan muntah dan muntah.

Makanan yang dimuntahkan masih terbentuk dan mungkin berbau fermentasi. “Kucing yang makan terlampau cepat karena rakus atau depresi karena persaingan di mangkok makanan, bisa muntah sesudah makan”. Baca : Kenapa kucing tidak mau makan?

Tetapi jangan berasumsi bahwa regurgitasi selalu merupakan kasus makan terlalu cepat. Ini bisa disebabkan oleh masalah kerongkongan atau mungkin benda asing seperti tulang ikan tersangkut di mulut bagian atas (lihat gambar), penyumbatan saluran pencernaan, bola rambut atau dehidrasi.

Baca Juga:   8 Ras Kucing Abu-Abu Terbaik, dengan Karakter Menakjubkan

Jika Anda memaksa kucing untuk makan perlahan dan dia masih mengalami masalah, hubungi dokter hewan.

penyebab kucing muntah, penyebab+kucing+muntah, kenapa kucing muntah, penyebab kucing muntah lendir putih, penyebab kucing muntah kuning, penyebab kucing muntah dan tidak mau makan, penyebab kucing muntah cacing, penyebab kucing muntah dan mencret, apa penyebab kucing muntah, penyebab kucing muntah busa, kenapa kucing muntah muntah, penyebab kucing muntah darah, penyebab kucing muntah makanan, kucing muntah kenapa, penyebab kucing muntah muntah

Hati-hati memberi daging atau ikan bertulang pada kucing – via : motif viral kucing

3. Rasa Ingin Tahu atau Keingintahuan

Kenapa kucing muntah? Rumput, karpet, dan kertas toilet hanyalah beberapa hal yang bisa dicerna kucing dan kemudian dimuntahkan. Muntah adalah mekanisme perlindungan – cara alami untuk membersihkan sistem tubuh kucing Anda.

Namun, terkadang rasa ingin tahu dapat menyebabkan masalah yang lebih serius. Tali, bagian mainan, dan bulu adalah favorit kucing yang suka bermain-main dan dapat tersangkut di perut atau usus, menyebabkan muntah berulang dan kesusahan yang parah.

Jika pada kucing Anda terlihat gejala-gejala seperti ini, segera bawa dia ke dokter hewan. Operasi seringkali diperlukan untuk mengangkat objek.

Kondisi Serius Lainnya Yang Dapat Menyebabkan Muntah Pada Kucing

  • Benda asing di usus
  • Alergi makanan
  • Keracunan
  • Parasit Usus
  • Penyakit radang usus
  • Diabetes
  • Hipertiroidisme
  • Gangguan Metabolik (yaitu: Penyakit Ginjal)

Kapan Harus Khawatir Tentang Kucing Anda yang Muntah?

Jika kucing Anda muntah secara berkala atau jarang, hindari memberi kucing Anda makanan apa pun selama kurang lebih 12 jam. Berikan kucing Anda beberapa sendok makan air setiap 30 menit atau berikan mereka es batu selama waktu puasa singkat ini. Setelah 12 jam, mulailah memberi kucing Anda sedikit makanan hambar dan secara bertahap kembali ke makan normal jika muntahnya sudah berhenti.

Baca Juga:   Kenapa Kucing Mencret? Penyebab dan Cara Mengatasinya

Jika kucing Anda berulang kali muntah, segera hubungi dokter hewan. Muntah yang terus menerus atau parah bisa menjadi tanda bahwa kucing Anda sakit parah dan membutuhkan perawatan segera. Hubungi dokter hewan Anda jika kucing Anda menunjukkan salah satu gejala di bawah ini:

  • Muntah berulang kali
  • Darah dalam muntahan
  • Kelemahan / Kelesuan
  • Nyeri / Distress
  • Demam
  • Darah di tinja

Diagnosa

Saat membawa kucing Anda ke dokter hewan karena muntah, ada baiknya Anda membawa sampel muntahan kucing Anda. Dokter hewan akan dapat memeriksa sampel untuk membantu menentukan penyebab sakit perut kucing Anda.

Lendir dalam jumlah besar di perut kucing bisa menandakan usus yang meradang

Makanan yang tidak tercerna bisa menjadi indikasi keracunan, kecemasan, atau sekadar tanda bahwa kucing Anda makan terlalu banyak atau terlalu cepat.

Jika ada empedu dalam muntahan kucing Anda, itu mungkin merupakan indikasi pankreatitis atau penyakit radang usus.

Darah merah adalah tanda perut kucing Anda mungkin mengalami maag.

Obstruksi usus dapat menyebabkan muntahan kucing Anda berbau tajam.

Pengobatan Kucing Muntah

Perawatan muntah pada kucing berfokus pada penanganan masalah yang mendasarinya. Bergantung pada apa yang menyebabkan gejala kucing Anda, perawatan bisa sesederhana menahan makanan untuk sementara atau serumit operasi atau kemoterapi.

error: