Jelaskan Perbedaan Sistem Saraf pada Vertebrata dan Invertebrata?

daftarhewan.com. Saraf adalah kumpulan jaringan saraf, seringkali mengandung ratusan hingga ribuan akson yang dibungkus jaringan ikat. Saraf di sistem saraf perifer (PNS) membawa informasi ke dan dari neuron di sistem saraf pusat (SSP) atau central nervous system (CNS), di mana informasi terintegrasi dan diproses.

Sistem saraf tersusun dari neuron, sel khusus yang dapat menerima serta mengirimkan sinyal listrik atau kimia, dan glia. Glia adalah sel non-neuronal (bukan saraf) dari otak dan sistem saraf sel yang menyediakan fungsi pendukung untuk neuron dengan memainkan peran pemrosesan informasi yang melengkapi neuron. Baca Juga : Perbedaan Sel Hewan dan Tumbuhan

Sistem saraf pusat terdiri dari otak dan sumsum tulang belakang. Sistem saraf tepi terdiri dari saraf yang bercabang dari sumsum tulang belakang dan meluas ke seluruh bagian tubuh.

Sistem Saraf Hewan

Sistem saraf adalah jaringan sel saraf dan pada kebanyakan hewan terdapat pada otak. Pada vertebrata, itu juga termasuk pada sumsum tulang belakang.

Jenis sel utama yang ditemukan dalam sistem saraf adalah neuron, yang memiliki badan sel, mengandung nukleus, dan ekstensi panjang untuk membawa informasi dari satu bagian tubuh ke bagian lain.

Sistem saraf memiliki dua fungsi utama yang sangat penting dalam mempertahankan kehidupan organisme. Pertama-tama, reseptor sensorik menyokong organisme, guna memantau lingkungan eksternal dan mengetahui perubahan yang terjadi.

Baca Juga:   Klasifikasi Hewan Vertebrata dan Contohnya

Satu perbedaan yang menarik antara sistem saraf invertebrata dan vertebrata adalah bahwa jaringan saraf banyak invertebrata terletak di sepanjang bagian perut. Sedangkan sumsum tulang belakang vertebrata terletak di di sepanjang bagian punggung.

Perbedaan Sistem Saraf Vertebrata dan Invertebrata

a. Vertebrata

Vertebrata memiliki tulang punggung atau tulang belakang, memiliki kerangka internal yang terbuat dari tulang, sistem saraf yang maju dengan otak yang berkembang dan memiliki lapisan luar kulit pelindung seluler.

b. Invertebrata

Invertebrata tidak mempunyai tulang punggung, tidak juga mempunyai dinding sel. Invertebrata cenderung kecil dan bergerak lambat.

Macam-macam Sistem Saraf

Informasi di bawah ini diadaptasi dari OpenStax Biology

Sistem saraf di seluruh kerajaan hewan bervariasi dalam struktur dan kompleksitas, seperti yang diilustrasikan oleh gambar berbagai hewan yang ditunjukkan di bawah ini:

sistem saraf, sistem saraf pusat terdiri dari, sistem saraf pusat, fungsi sistem saraf, sistem saraf tepi, organ sistem saraf, sistem saraf manusia, sistem saraf otonom, gambar sistem saraf, sistem saraf memiliki fungsi sebagai berikut kecuali, sistem saraf adalah, sistem saraf pada manusia

Sistem saraf bervariasi dalam struktur dan kompleksitas. Dalam (a) cnidaria, sel-sel saraf membentuk jaring saraf terdesentralisasi. Dalam (b) echinodermata, sel-sel saraf dibundel menjadi serat yang disebut saraf.

Pada hewan yang menunjukkan simetri bilateral seperti (c) planaria, neuron mengelompok menjadi otak anterior yang memproses informasi. Selain otak, (d) arthropoda memiliki kumpulan badan sel saraf, yang disebut ganglia perifer, yang terletak di sepanjang tali saraf ventral.

Moluska seperti cumi-cumi dan (e) gurita, yang harus berburu untuk bertahan hidup, memiliki otak kompleks yang mengandung jutaan neuron.

Dalam (f) vertebrata, otak dan sumsum tulang belakang terdiri dari sistem saraf pusat, sedangkan neuron yang meluas ke seluruh tubuh terdiri dari sistem saraf tepi. (Kredit: OpenStax Biology)

  • Seluruh hewan atau binatang mempunyai sistem saraf sejati kecuali pada hewan spons laut.
  • Cnidaria, seperti ubur-ubur, tidak memiliki otak sejati tetapi memiliki sistem neuron yang terpisah tetapi terhubung yang disebut jaring saraf.
  • Echinodermata, contohnya bintang laut, memiliki neuron yang dirangkai menjadi serat yang disebut saraf.
  • Cacing pipih dari filum Platyhelminthes terdiri dari otak kecil dan dua tali saraf, dan mengandung sistem saraf yang memanjang ke seluruh tubuh.
  • Sistem saraf serangga lebih kompleks tetapi juga cukup terdesentralisasi, dengan otak, tali saraf ventral, dan ganglia (kelompok neuron yang terhubung). Ganglia ini bisa mengontrol setiap gerakan serta perilaku tanpa input dari otak.
  • Cephalopoda, seperti gurita, mungkin memiliki sistem saraf invertebrata yang paling rumit, dengan neuron yang diatur dalam lobus khusus dan mata yang secara struktural mirip dengan spesies vertebrata.
  • Dibandingkan dengan invertebrata, sistem saraf vertebrata lebih kompleks, terpusat, dan terspesialisasi.
  • Meskipun ada keragaman besar di antara sistem saraf vertebrata yang berbeda, mereka semua berbagi struktur dasar: yang berisi otak dan sumsum tulang belakang dan terdiri dari saraf sensorik dan motorik perifer.
Baca Juga:   Apa Paus Pembunuh "Orca" Berbahaya dan Makan Manusia?

3 Jenis Neuron

Ada tiga kelas neuron yang berbeda yang membentuk sistem saraf:

1. Neuron aferen (Afferent neurons)

Neuron aferen yang juga disebut neuron sensorik mendapatkan informasi tentang apa yang terjadi di dalam dan di luar tubuh dan membawa informasi itu ke SSP (Sistem Saraf Pusat) sehingga dapat diproses. Misalnya, jika Anda mengambil panci panas dengan tangan kosong, neuron sensorik di ujung jari Anda akan menyampaikan informasi ke SSP Anda bahwa itu benar-benar panas.

2. Neuron eferen (Efferent neurons)

Neuron eferen (juga disebut neuron motorik) mendapatkan informasi dari neuron lain dan menyampaikan perintah ke otot, organ, dan kelenjar Anda. Misalnya, jika Anda mengambil panci panas, neuron motorik yang terdapat di otot-otot jari-jari Anda akan menyebabkan tangan Anda melepaskan panci tersebut.

Baca Juga:   Hewan Tercepat di Darat, Cheetah Terdepan!

3. Interneuon

Interneuon, yang hanya ditemukan di SSP, menghubungkan satu neuron ke neuron lainnya. Mereka mendapatkan informasi dari neuron lain (baik neuron sensorik atau interneuron) serta mengirimkan informasi ke neuron lain (baik neuron motorik atau interneuron).

Misalnya, jika Anda mengambil panci panas, sinyal dari neuron sensorik di ujung jari Anda akan berjalan ke interneuron di sumsum tulang belakang Anda. Beberapa interneuron ini akan memberi sinyal ke neuron motorik yang mengendalikan otot-otot jari Anda (menyebabkan Anda melepaskan panci tersebut), sementara yang lain akan mengirimkan sinyal ke sumsum tulang belakang ke neuron di otak, di mana itu akan dianggap sebagai rasa sakit.

Interneuron adalah kelas neuron yang paling banyak dan terlibat dalam pemrosesan informasi, baik di sirkuit refleks sederhana (seperti yang dipicu oleh benda panas) dan di sirkuit yang lebih kompleks di otak.

Ini akan menjadi kombinasi interneuron di otak Anda yang memungkinkan Anda untuk menarik kesimpulan bahwa hal-hal yang tampak seperti panci panas tidak baik untuk diambil oleh tangan kosong, dan, menyimpan informasi itu untuk referensi di masa mendatang.

Materi dalam sistem saraf juga dapat diklasifikasikan berdasarkan apakah materi itu mengandung materi putih (akson bermielin) dan materi abu-abu (akson tak bermielin dan badan sel). #DBS

error: