Sapi Limosin Asli: Sejarah dan Asal-usulnya

daftarhewan.com. Mungkin Anda sering melihat sapi besar atau jumbo dengan bobot lebih dari 1 ton ketika perayaan hari Idul Adha atau Idul Kurban tiba, dengan harga yang fantastis dari puluhan juta hingga mencapai ratusan juta rupiah.

Para peternak dan penjual sapi biasanya kebanjiran orderan dari para pengusaha dan pejabat, termasuk Presiden Indonesia, Bapak Jokowi. Jenis sapi di Indonesia yang menjadi sasaran paling utama biasanya sapi limosin. Lalu, apa sih sapi limosin? darimana asal-usulnya? Berikut informasinya;

sapi limosin, tt sapi, sapi limosin asli, harga sapi limosin 2020-2021-2022-2023, gambar sapi limosin, lembu limosin, sapi limosin jokowi, bibit sapi limosin super, sapi limosin jumbo, harga sapi limosin 1 ton, sapi limosin jantan

Sapi limosin jantan – via: farmingforum.co.uk

Sejarah peternakan sapi Limosin atau Limousin mungkin setua benua Eropa itu sendiri. Sapi yang ditemukan dalam gambar gua yang diperkirakan berusia 20.000 tahun di Gua Lascaux dekat Montignac, Prancis, memiliki kemiripan yang mencolok dengan sapi Limosin saat ini.

Sapi dengan warna merah keemasan ini berasal dari bagian tengah selatan Prancis di wilayah Limousin dan Marche. Tanah saat itu digambarkan sebagai wilayah atau lahan yang tidak rata dan bergulung dengan tanah berbatu dan iklim yang keras. Akibatnya, penanaman tanaman ataupun pertanian di tanah lapang sangat sulit dan usaha ditempatkan pada peternakan.

Sapi limosin, sebagai hasil dari lingkungan mereka, berkembang menjadi jenis yang tidak biasa dengan kekokohan, kesehatan, dan kemampuan beradaptasi. Kekurangan sumber daya alam ini juga memungkinkan wilayah tersebut untuk tetap relatif terisolasi dan para peternak bebas untuk mengembangkan ternak mereka dengan sedikit gangguan genetik dari luar.

Selama masa-masa awal pemuliaan hewan ini, Limousin mendapatkan reputasi yang sangat baik sebagai hewan pekerja selain kualitas dagingnya. Rene Lafarge melaporkan pada tahun 1698, “Sapi limosin secara universal terkenal dan dihargai baik sebagai hewan penarik beban maupun sapi potong.” Di akhir masa kerja mereka, hewan-hewan ini kemudian digemukkan untuk disembelih.

Secara tradisional, sapi di Prancis disimpan dalam situasi kurungan (kereman) atau semi kurungan. Namun, ternak Limousin menghabiskan sebagian besar waktunya di luar ruangan dalam iklim yang keras di wilayah tersebut. Ini merupakan kebanggaan besar bagi para peternak. Sapi betina bisa beranak atau mengasilkan anakan.

Baca Juga:   Sapi Brahman: Ciri, Karakteristik dan Keunggulannya

Di luar ruangan, untuk mendapatkan sumber pendapatan tetap dan sapi dara dan betina dikembangbiakkan untuk melahirkan pada usia tiga tahun. Di musim dingin, seluruh kawanan berada di luar dan apa pun musimnya, ternak ditangani setiap hari.

Asal Sapi Limosin

Suatu kali di tahun 1700-an dan sekali lagi di pertengahan 1800-an, sejumlah kecil peternak Limousin Prancis mencoba melakukan persilangan sapi dengan harapan mendapatkan peningkatan ukuran dan bobot sapi. Pada tahun 1840, beberapa peternak mengawinkan Limousin mereka dengan lembu atau sapi varietas Agenaise. Hewan yang dihasilkan lebih tinggi, memiliki lebih banyak volume otot di bagian belakangnya.

Sayangnya, sapi hasil persilangan ini terbukti tidak ekonomis karena mereka membutuhkan jumlah pakan yang lebih banyak daripada yang dapat disediakan di sebagian besar wilayah. Hanya di dekat Limoges, di mana pupuk kandang dan pupuk berlimpah, tanaman rerumputan di ladang tersebar luas, barulah ternak ini makmur.

Peternak limousin mengakui kesalahan mereka dan kemudian berkonsentrasi pada peningkatan breed melalui seleksi alam. Seorang pemimpin dalam gerakan seleksi alam adalah Charles de Leobary dan penggembala, Royer. Melalui proses yang sangat sulit dan selektif, keduanya mengembangkan kawanan Limousin “ras murni” atau “sapi limosin asli” yang luar biasa. Dari tahun 1854 hingga 1896, kawanan de Leobary memenangkan total 265 pita di Kompetisi Bordeaux yang bergengsi, salah satu pertunjukan ternak terbaik di Prancis.

Ternak sapi limousin membuat kesan mendalam dalam pertunjukan sapi Prancis selama tahun 1850-an. Kemenangan pertunjukan pertama terjadi di Bordeaux Fair di mana Limousin milik kawanan de Leobary merebut tempat kedua dan ketiga.

Lebih jauh lagi, pada tahun 1857, ’58 dan ’59, sapi Limosin mengalahkan ras lain dalam beberapa kompetisi karkas pertama di kompetisi hasil pertanian yang diadakan di Poissy, dekat Paris. Reputasi Limousin sebagai hewan penghasil daging sapi terbaik sudah semakin dikenal.

Baca Juga:   Cara Mengatasi Limbah Kotoran Ternak Ayam, Sapi, Kambing dll

Penggunaan seleksi alam yang meluas membuat penting bagi para peternak untuk mencatat garis keturunan sapi jantan dan betina Limousin yang luar biasa. Jadi, pada November 1886, Buku Kawanan Sapi Limosin pertama dibuat. Louis Michel memimpin pencatatan buku kawanan, yang tujuannya adalah untuk memastikan keseragaman ras.

Michel dan 11 komisaris buku rekannya sangat selektif dalam pemilihan. Antara 1887 dan 1890, komisi bertemu enam kali dan dari 1.800 hewan yang diajukan untuk pendaftaran dari 150 peternakan yang berbeda, hanya 674 (117 jantan dan 497 ekor betina) yang diterima dalam pendaftaran.

Pembentukan buku kawanan memiliki konsekuensi penting lainnya. Setelah didirikan, pemerintah Prancis kemudian mengadakan pertunjukan khusus untuk sapi Limosin. Seperti rekan-rekan mereka saat ini, pertunjukan atau kontes sapi ini memberikan eksposur yang luar biasa untuk keturunan sapi limosin karena banyak sifat berharga dari sapi potong ini ditampilkan untuk dilihat semua orang.

Pada Juli 1914, jumlah total hewan yang terdaftar dalam buku kawanan adalah 5.416. Menarik untuk dicatat bahwa buku kawanan telah diatur ulang dua kali sejak didirikan, sekali pada tahun 1923 dan sekali lagi pada tahun 1937. Kedua kali reorganisasi ini digunakan untuk mendefinisikan kembali karakteristik jenis sapi limosin, membuat peternak lebih selektif, hal ini meningkatkan kualitas ternak.

sapi limosin betina asli, sapi limosin adalah, ciri ciri sapi limosin betina, gambar sapi limosin betina, cara ternak sapi limosin betina, ciri sapi limosin betina, lembu limosin betina, foto sapi limosin betina, jenis sapi limosin betina, sapi limosin betina

Gambar sapi limosin betina

Selama akhir 1800-an dan awal 1900-an, breeder Limousin memperhatikan karakteristik morfologi saat berkembang biak. Ukuran sedang dari sapi ini dibandingkan dengan ras Eropa lainnya, dan masih merupakan sifat jenis sapi yang luar biasa. Mereka juga memilih kulit merah keemasan gelap dengan dasar berwarna gandum. Catatan Prancis juga menunjukkan banyak penekanan ditekankan pada dada yang dalam, garis atas yang kuat, kepala belakang yang ditempatkan dengan baik, dan bagian belakang atau bokong yang sangat berotot. Hasil akhirnya adalah hewan yang efisien, kuat, dan mudah beradaptasi yang sangat cocok untuk satu-satunya tujuan, sebagai sapi penghasil daging.

Baca Juga:   Penyakit Sapi Gila “Mad Cow” dari Inggris

Catatan

Asal sapi Limosin adalah Wilayah Limousin dan Marche di Prancis. Warna Sapi Limosin: Kuning gandum hingga warna emas kemerahan dengan lingkaran warna lebih terang di sekitar mata dan moncong.

Ciri-ciri Sapi Limosin:

Keunggulan sapi Limosin: berotot berat dan keras, hasil karkas tinggi, tingkat pertumbuhan yang tinggi, dan efisiensi pakan. Ukuran rangka sedang hingga besar, bertubuh panjang, kepala kecil, serta tanduk dan kuku pucat.

Limousin pertama kali diekspor dari Prancis dalam jumlah yang signifikan pada 1960-an dan kini hadir di sekitar 70 negara.

Mereka secara alami bertanduk dan memiliki warna gandum yang lebih terang hingga warna merah keemasan yang lebih gelap, meskipun peternak internasional sekarang telah membiakkan poling (tidak memiliki tanduk) atau dehorn dan mengembangbiakkan Sapi Limousin hitam.

sapi limosin asli, sapi limosin jantan, ciri sapi limosin, sapi limosin adalah, sapi limosin warna hitam, ciri sapi limosin asli, sapi limosin cirinya, sapi limosin moncong hitam, sapi limosin congor hitam, gambar sapi limosin hitam, sapi limosin hitam

Sapi limosin hitam – via : hayesandco.com.au

Awalnya digunakan terutama sebagai hewan penarik beban, minat pada Sapi Limousin ​​sebagai sumber daging berkualitas tinggi tumbuh sekitar dua ratus tahun yang lalu.

Limosin menjadi populer karena kemudahannya berkembangbiak, persentase balutan daging yang lebih tinggi dari rata-rata (rasio karkas terhadap bobot hidup) dan hasil (rasio daging terhadap karkas), efisiensi konversi pakan yang tinggi, dan kemampuannya untuk menghasilkan lemak dan daging empuk.

Sebuah studi multi-breed utama melaporkan bahwa Limousins ​​mengubah pakan menjadi daging yang dapat dijual lebih efisien dan secara signifikan lebih cepat daripada breed Inggris populer, dan sedikit lebih cepat daripada breed sapi Eropa kontinental populer lainnya.

Sebaliknya, jenis sapi lainnya menghasilkan produk samping dan limbah berbiaya rendah secara proporsional, yang mengakibatkan pertumbuhan bobot hidup mereka lebih cepat daripada Limousin.

Sapi Limousin sangat disukai untuk kawin silang dengan sapi seperti Angus, Hereford dan Shorthorn karena kemampuannya untuk memberikan kekuatan hibrida, dan meningkatkan hasil dan efisiensi konversi pakan dari ras Inggris ini, yang menghasilkan tingkat lemak dan daging marmer yang lebih tinggi.

error: