Sushi & Sashimi, Perbedaan dan Ikan yang Digunakan

daftarhewan.com. Tentu saja para pembaca sekalian pernah mendengar istilah sushi & sashimi. Ya makanan khas jepang ini cukup populer bahkan di Indonesia. Berikut ini adalah pengertian serta perbedaan sushi dan sashimi.

Sushi

Pengertian sushi dalam masakan atau kuliner di Jepang: Sushi adalah nasi cuka yang biasanya ditaburi dengan bahan lain, seperti ikan.

Sedangkan irisan ikan mentah saja biasa disebut sashimi, berbeda dengan sushi. Dikombinasikan dengan rumpun nasi yang dibentuk dengan tangan, yang disebut nigirizushi.

sushi & sashimi, perbedaan sushi dan sashimi, bedanya sushi dan sashimi, beda sushi dan sashimi, macam macam sushi dan sashimi, sushi and sashimi difference, sushi and sashimi platter

Sushi

Sushi yang disajikan digulung di dalam atau di sekitar nori (lembaran rumput laut atau ganggang yang dikeringkan dan ditekan) bernama makizushi.

Topping yang dimasukkan ke dalam kantong kecil tahu goreng adalah inarizushi. Topping disajikan tersebar di atas semangkuk nasi sushi yang disebut chirashi-zushi.

Banyak sashimi dan sushi gabungan non-Jepang; kedua hidangan tersebut sebenarnya berbeda dan terpisah.

Sushi mengacu pada hidangan apa pun yang dibuat dengan nasi cuka, dan sementara ikan mentah adalah salah satu bahan sushi tradisional, banyak hidangan sushi mengandung makanan laut yang telah dimasak, sementara yang lain tidak mempunyai makanan dari laut sama sekali.

Baca Juga:   Apa Ikan Tidur? Bagaimana Caranya?

Sashimi

Sashimi adalah makanan lezat dari Jepang yang terutama bahannya sendiri terdiri dari makanan laut mentah yang sangat segar, diiris tipis-tipis dengan lebar sekitar 2,5 cm sampai 4,0 cm.

Dengan ketipisan potongan ikan 0,5 cm, tetapi ukurannya bervariasi tergantung pada jenis ikan serta koki, dan disajikan hanya dengan saus (kecap dengan pasta wasabi atau bumbu lainnya seperti parutan jahe segar, atau ponzu).

Tergantung juga pada ikannya, dan hiasan sederhana seperti shiso dan lobak daikon parut. Kata sashimi berarti “tubuh yang tertusuk”, sashimi = sashi (tertusuk, tertancap) dan mi (tubuh, daging), mungkin berasal dari praktik kuliner menempelkan ekor dan sirip ikan pada irisan untuk mengidentifikasi ikan yang dimakan.

sashimi adalah, sushi dan sashimi, sashimi adalah, apa itu sashimi, sashimi sushi, sashimi artinya, sashimi berasal dari, Ikan mentah yang dijadikan bahan masakan sushi disebut sashimi

Salah satu kemungkinan nama “tubuh yang ditusuk” bisa berasal dari metode panen tradisional.

Ikan ‘Sashimi Grade’ atau yang cocok untuk sashimi ditangkap oleh handline individu, dan segera setelah ikan mendarat, otaknya ditusuk dengan paku tajam, membunuhnya seketika, kemudian ditempatkan di es.

Spiking ini disebut proses Ike jime. Karena dagingnya mengandung asam laktat minimal dari ikan yang mati perlahan, daging akan tetap segar di atas es selama sekitar 10 hari tanpa memutih, atau sebaliknya.

Baca Juga:   Umpan Ikan Nila (Mujair) Liar dan Kolam yang Susah Makan

Orang yang Tidak Boleh Memakan Sushi dan Sashimi

Perlu diketahui bahwa ada orang-orang yang berisiko tinggi tertentu yang harus menghindari makanan laut mentah seperti sushi dan sashimi.

Adakah mereka yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah, wanita hamil, anak-anak di bawah usia lima tahun dan orang dewasa di atas 65 tahun

Untuk hidangan mentah apa pun, kita harus menemukan yang terbaik dengan ikan terbaik yang bisa ditemukan dan di sajikan di bar, kedai atau restoran sushi.

Karena hal tersebut bisa menjadi masalah jika Anda belum pernah makan di sana sebelumnya. Dan sebaiknya anda membawa teman yang sering makan sushi di tempat tersebut.

– Jenis Ikan untuk Sushi

Tuna : Pilihan utama, pilih jenis tuna apa pun, termasuk sirip biru, sirip kuning, mata besar, cakalang, bonito, dan albacore, dan ada juga yang lebih langka.

Salmon : Walaupun terkenal dan biasa dipergunakan untuk sushi, ikan ini ternyata memiliki kekhawatiran akan adanya parasit. Pastikan ikan ini terlah dibekukan terlebih dulu.

Abalone, Scallop, Kerang : ​​Moluska-moluska ini merupakan pilihan yang cukup terkenal. Tetapi, sebaiknya hindarilah tiram. Walaupun rasanya enak jika disajikan mentah, tiram kurang cocok bersama nasi sushi.

Baca Juga:   15 Fakta Tentang Bintang Laut yang Unik

Yellowtail: Adalah jenis ikan jackfish yang dalam Bahasa Jepang disebut hamachi. Bagi kebanyakan orang, ikan ini adalah favorit jika disajikan mentah.

Flounder atau Halibut : Nama ikan ini mungkin tidak ditulis dalam Bahasa Inggris di bar sushi atau restoran sushi. Mereka disebut hirame.

Cumi-cumi : Meskipun hewan ini umum pada sajian sushi, cumi-cumi biasanya dimasak dengan cepat selama beberapa detik daripada disajikan mentah.

Gizzard Shad : Ikan yang disebut kohada oleh orang Jepang ini disukai beberapa kalangan. Meskipun memiliki rasa yang sangat amis.

Makarel : Disebut saba atau aji dalam bahasa Jepang, semua bentuk makarel menjadi pilihan yang sangat baik. Mereka selalu diolah dengan cuka sebelum disajikan.

Seabass, Porgies, dan Snapper : Semua adalah ikan seperti bass, dan semuanya biasa terlihat di restoran sushi dengan nama tai dan suzuki.

Untuk tetap aman, cari ikan yang dibudidayakan. Konon, salmon yang dibudidayakan rentan terhadap sejenis parasit yang disebut kutu laut, terlepas dari negara mana ia dibesarkan.

error: